Soal Sipit

img_5649

Ini lagi merem kok

Ada yang lucu dan bikin bengong saat saya berkeliling George Town, Penang. Kejadian pertama adalah ketika saya dan Dwi berjalan ke arah toko yang menjual kartu pos. Saya tiba-tiba dicegat oleh turis dari Cina dan ditanya mengenai entah apa dalam Bahasa Mandarin. Saat itu saya hanya bengong dan menjawab dalam Bahasa Inggris yang sepertinya tidak dipahami oleh mereka.

Kejadian kedua adalah saat saya sedang menikmati es kelapa muda sementara Dwi sedang berbelanja oleh-oleh di Penang. Saya ditegur oleh tukang becak dan ditanya mengenai asal negara. Sebelum sempat menjawab, beliau segera menebak “from Japan, right?” dan saya hanya bisa bengong dan menggeleng. Beliau pun belum mau menyerah “Malaysia?” saya pun kembali menggeleng dan menjawab “Indonesia”. Padahal di Penang saya memakai baju terusan batik loh. Tapi tetep ga dikira dari Indonesia. Sampai penjual es kelapa mudanya ngomong untuk tidak ambil hati pertanyaan dari bapak becaknya. Kasian kali ya liat saya bengong sendiri 😆 .

Keesokan harinya, saya pergi mengunjungi Kuala Lumpur City Galleries. Saat menukar voucher dengan minuman, pelayannya dengan sigap menyapa “Ohayou Gozaimasu!!” yang mau tidak mau saya balas mengucapkan “Ohayou” juga.

Ga cuma ketika di Malaysia. Saat saya liburan ke Singapura pun saya sempat tiba-tiba diajak ngobrol Bahasa Mandarin oleh kakek-kakek di MRT. Saya yang saat itu duduk terpisah dari temen-temen yang lain cuma bisa bengong bego ngedenger si kakek ngomong panjang. Sampai akhirnya beliau sadar dengan kebingungan saya dan melambaikan tangan tanda ga usah dipikirin. Temen-temen saya yang lain langsung nahan ketawa semua. Sebel!!  -____-“.

Saya ga paham kenapa beberapa kali ke negara tetangga, orang sering salah mengira bahwa saya adalah orang Cina ataupun Jepang. Awalnya saya malah berpikir bakal disangka Pinoy (Orang Filipina) karena menurut banyak traveler, orang Indonesiakan suka disangka Pinoy. Makanya aneh sendiri saat diajak ngobrol Bahasa Mandarin.

Menurut orang-orang disekitar saya, ini karena mata saya yang sipit dan warna kulit yang ga sawo mateng banget. Padahal mata saya ini besar loh!! *langsung cari foto yang matanya besar*. Ngomongin soal mata, bahkan kalau lagi foto saya suka dijahilin buat ngebuka mata karena kalau senyum atau ketawa suka segaris. Makanya sama adik-adik ketemu besar pun saya sempet ditanyain punya darah Cina atau engga. Yang mana saya jawab engga. Darahnya murni Sumatera kak! Karena sering disangka punya darah keturunan Cina, saya sampai dipanggil Cici atau Cipit sama mereka. Mungkin ini adalah tanda bahwa saya harus mulai belajar Bahasa Mandarin atau Jepang kali ya 😀 .

Advertisements

25 thoughts on “Soal Sipit

  1. Eh iya itu matanya segaris (kemudian baca caption kalau lagi merem). Saya juga punya teman yang tak punya darah oriental sama sekali di orang tuanya tapi matanya sipit dan kulitnya putih. Jadi mungkin bukannya tidak ada darah oriental, ada cuma mungkin saja di masa yang duluuu banget. Siapa tahu Mbak juga punya leluhur yang kena darah oriental juga… hehe.

  2. orang indonesia mah sering disangka orang mana-mana… wkakkaa…
    suami saya disangka orang latino, jadinya diajak ngobrol spanish…
    lhaa saya nya malah diajak ngomong bahasa hindi…. haduuhh

  3. Hahaha. Jadi inget saya juga selalu dajak ngobrol pake Bahasa Mandarin waktu ada tugas ke Cina.. Padahal mah… Eh, emang keturunan Cina deng. Hahahaha. Kalau mau belajar Bahasa Mandarin atau Jepang, mungkin bisa mulai dengan “saya orang Indonesia, tidak bisa bicara Bahasa Mandarin/Jepang” 😛

  4. hihihi jangankan dirimu yang sipit begitu, aku aja yang begini waktu di Turki sering disapa pake bahasa Jepang. Yakali orang Jepang pake jilbab maaasss x)))

  5. Sama Ra aku juga disini selalu disangka orang lokal jadi sering banget diajak ngomong canton ..trus bengong gak bisa ngomong hehehe.
    tapi sejak aku pindah HK banyak juga deh kenyataan klo orang cina penampakan gak selalu sipit ada yg persisss kaya orang kita kulit gelap sawo matang mata bulat tapi asli orang lokal HK ..mungkin karena bukan mainlander kali yaa. Klo mainlander itu baru yg betul2 sipit kulit putih

    • Dipikir-pikir HK juga udah banyak percampuran ya mbak, ga cuma mainlander. Mungkin karena itu kali ya Mbak, kita sering di sangka orang sana. Udah mulai bisa bahasa canton belum Mbak Nisa?

      • wahhhh kelaut deh bahasa canton aku..ahahahaha parah susah banget yg buat susah tone tiap katanya itu lhoo..selalu salah terus. yang penting klo kepasar dikit2 bisa ..bisa bengong ngomongnya ;p

      • beda tone beda arti gitu ya Mbak Nisa? Hahahaha kebayangnya tiap ke pasar siap-siap kalkulator di hp buat nawar XD

      • iyaaa Ra..aku suka salah terus deh tapi sebagian mereka ngerti klo kita bukan lokal..tapi ada juga yg suka nyebelin..misal kaya ke pasar naik mini bus ..pasar itu kantonya Gaisi ( spellnya gausah ditanya bener or gak ) dia ada 2 arti 3 arti malah..tapi yg common klo nyebutnya bener itu pasar..salah tone jadi Tai ayam..ya ketebaklah yaa aku nyebutin yg artinya apaa T_T….suka diketawain si cuma cuek ajalah ;p

      • ya ampun mbak Nisa…beda banget ya artinya o_O . Yah kan orangnya jadi tahu juga ya kalo Mbak Nisa bukan orang HK

  6. di barat sana kalau bajunya modis dikit sering disangka orang jepang juga…tapi rata-rata turis jepang kan kaya…jadi suka takut juga kalau diincer copet, akhirnya pakai baju ala bajing saja supaya disangka turis cina (jarang diincar tanya kenapa)

    • weuw jadi berhantung gaya pakaian ya? Tapi tetep aja ya disangkanya antara turis Jepang atau Cina. Ga akan di sangka dari Indonesia, Malaysia, atau negara Asi yang lain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s