Melarikan Diri Ke Pulau Tidung (Bag. 3, Akhir)

Hari terakhir di Pulau Tidung. Ketiduran dan baru bangun jam 6, ga sempet deh nyari matahari terbit lagi. Selain itu cuaca mendung. Selama 2 hari kemarin, kurang lebih gw, pasangan gw, dan kakak ketemu gede gw sudah memutari sisi Timur-Barat-Selatan Pulau. Kali ini, kita mau mencoba melihat ada apa di sisi Utaranya. Ternyata cuma ada satu Dermaga buat kapal nelayan ama yang mau pergi snorkeling. Kayaknya sih pantainya bagus, walau tetep aja keliatan sampah berserakan. Sayang waktu kita lagi ngegoes pagi, aernya lagi pasang.

Puas memutari daerah Utara, kita muter ke Barat dan ke Selatan. Baru sadar pulau ini bisa 1jam diputari dengan naik sepeda! Pasangan gw dan kakak ketemu gede gw ini masih tetep penasaran ingin loncat dari Jembatan Cinta. Jadilah kita ngegoes ke Pantai Timur.  Sampai di sono masih lumayan sepi sih. Dua orang ini lama banget deh mutusin buat loncat -____-!!. Sampe sempet ngemil mi goreng dulu baru balik lgi. Kebanyakan mikir keknya.  Setelah gw panas-panasin dan aer laut di bawah jembatan mulai bersih *tadinya lumayan banyak sampah berserakan* akhirnya dua manusia ini loncat juga!!!

Beres loncat, langsung pulang ke rumah buat pada mandi dan packing. Yups hari terakhir nih di Tidung. Sarapan pagi hari ini adalah nasi uduk!!! Enak, enak, enak.

Kita check out dari rumah pukul 11.00. Begitu nyampe dermaga, ujan turun dong! Langsung berlarian berteduh. Tapi ujannya galau, ujan-brenti-ujan-brenti -___-!! Ga lama, kapal yang akan membawa kami pulang ke peradaban *dengan sinyal, polusi, dan kenyataan hidup* datang juga. 12 orang memilih buat mencoba di lantai atas, 4 orang di lantai bawah. Dua-duanya ada keunggulan masing-masing. Kalo mau duduk di atas, siap-siap kalo ujan dateng bakal kebanjiran!! Itu yang gw adepin kemaren. langsung pada ngelap-ngelap lantai deh biar bisa tetep duduk nyaman. Kalo duduk di bawah, saat lagi penuh sesak, selamet aja deh itu pengap! Segala sesuatu ada baik-buruknya, termasuk duduk di kapal :D.

Photo taken from my camera

3 hari 2 malam gw berlibur di Pulau Tidung. Bener-bener berasa kabur dari kenyataan. Melupakan sejenak beban skipsi dan juga hal-hal yang membebani di Bandung sana. Berlibur yang beneran kerjaannya makan, seneng-seneng, dan tidur. Terimakasi yah buat 15 orang yang membuat akhir tahun dan awal tahun saya indah, semoga sepanjang tahun ini juga indah kayak liburan kita, amin. Semoga mengakhiri tahun ini nanti masih bisa jalan bareng-bareng lagi dan menikmati keindahan alam lainnya, amin!!!

Photo taken from my camera
Advertisements

Melarikan Diri Ke Pulau Tidung (Bag. 2)

Di hari kedua ini, pagi-pagi gw, pasangan gw, dan kakak ketemu gede gw bangun pagi-pagi dan jam setengah 6 kita udah ngegoes sepeda ke Pantai Timur di Pulau Tidung. Tujuan kita adalah mencari matahari terbit buat difoto terus dijadiin kado buat sahabat kita yang ulang tahun saat tanggal 1 Januari *met ultah yah bu :D*. Sampai di pantai sepi dong dan mendung (T_T). Kita sih berpikiran positif kalo matahari akan muncul sekitar pukul 6, jadilah gw dan kedua orang ini menunggu di tengah-tengah jembatan yang menghubungkan Pulau Tidung Besar dengan Pulau Tidung Kecil yang horor abis itu *baca: Jembatan Cinta*. Setelah duduk manis 30 menit, hasilnya matahari tetep ogah keluar *maaf sobat kadomu tak mau muncul*. Setelah itu foto-foto bentar sama teman-teman lain yang menyusul pergi nyari matahari terbit dan kita kembali ke rumah penduduk.

Ga ada mataharikan? - Photo taken from my camera

 

Sampai di rumah, makanan udah siap! Menu sarapannya adalah nasi goreng+tempe bacem+telor+teh manis anget. Enakkk. Beres makan, yang cowok bersiap-siap dengan barang-barangnya, yang cewe bersiap ganti pake baju renang masing-masing. Ga lama, pemandu kita, Om Jay dateng bawain peralatan snorkeling. Langsung deh kita nyerbu buat nyari peralatan snorkeling yang paling pas buat kita. Sekalian gw belajar menggunakan snorkle ke pasangan gw. Maklum selain rada horor efek gw ga bisa berenang, serem aja kalo gw ga bisa napas yang benar saat di tengah laut dan gw panik. Sementara kita asyik mencari goggles, snorkle,  life vest, dan fin, Om Jay ini mengurus kapal yang akan kita pake dan juga menyediakan makan buat ntar siang kita makan di tengah laut. Setelah semua beres, barulah kita melaut.

Siap-siap nih - Photo taken from Rista and Teh Puri

 

Tujuan snorkeling kita adalah di sekitar Pulau Payung. Kalo dari Jembatan Cinta kita bisa melihat pulau ini dari kejauhan. Di awal 15 menit snrokeling yang laen udah pada mulai melihat karang-karang di bawah sana, sedangkan gw masih belajar ga panik saat di dalem aer. Sempet naek ke atas buat nenangin diri, terus turun lagi, mulai seneng ngambang, mulai belajar pake goggles dan membiasakan diri napas pake mulut, baru deh mulai berani ngeliat ke dalem aer. Makasi banget atas kesabaran pasangan gw dan prestasinya yang membanggakan telah membuat gw bisa masuk ke aer laut dan malah mulai ketagihan snorkeling *standing ovation*. Soal karang-karangnya, indah loh!! Malah sempet nemu karang yang mirip kayak otak manusia, subhanallah.

Snorkeling!! - Photo taken from my camera

 

Capek snorkeling,  naek ke kapal dan makan siang. Abis makan siang malah asyik berjemur dan foto-foto. Gw dan temen gw satu lagi sudah merelakan kulit kita kebakar dan berniat mengadakan pemutihan kembali saat balik ke Bandung. Pemandu kitapun memberikan pilihan apakah masih mau tetep di sekitaran pulau payung atau mau nyari tempat snorkeling yang laen. Tentu saja kita memilih yang kedua. Tempat snorkeling yang kedua ini ada di dekat Pulau Tidung Kecil. Di sini kita bisa ngeliat karang dan bahkan memegangnya! Efek dangkal banget soalnya. Gw sendiri aja nabrak 3 karang saking deketnya ama permukaan air laut slain itu gaya gw berenang masih yang penting maju *pemula*. Karang-karang di sini banyak yang memutih dan ada yang mati, tapi di sini lebih banyak ikan kecil-kecilnya daripada di Pulau Payung. Puaslah bermain air hari ini!

Sampai di rumah, sebagian pada lanjut buat loncat indah dari Jembatan Cinta, sebagian seperti gw memilih mandi, dan sebagian lainnya memilih santai sejenak sebelum menggoes sepeda ke arah Barat. Setelah mandi, gw dan dua orang cewe lainnya berleha-leha di tempat tidur dan kemudian memutuskan buat mencari bakso. Jauh-jauh ke Pulau Tidung, tetep pengen ngebakso :p. Ternyata, saran gw, mending ngemil snack bawaan aja deh. Baksonya kurang nendang. Rasa kuahnya ga ada rasa kaldunya, hanya garam dan vetsin. Mi ayamnya pun hanya mie-nya yang enak.  Saat kita pulang ke rumah dengan sedikit menyesal mengeluarkan duit 10.000 buat bakso, yang pergi loncat indah udah pulang dan bahkan udah mandi. Jadi kita segera ambil sepeda dan menggoes ke arah Pantai Barat.

Kliatan enakkan?! - Photo taken from my camera

 

Ternyata, jarak rumah ke Pantai Barat adalah 2,5km. Lumayan jauh yah. Di sini jalannya berbeda dengan ke arah pantai Timur. Lebih berpasir dan kayak jalan setapak gitu. Pas awal nyampe rada bengong dan berpikir ‘gini aja yah pantainya?’. Tapi asyiklah buat maen aer walau harus hati-hati karena banyak bulu babinya. Selain asyik, ternyata saat melihat foto, spot fotonya banyak! hahahahaha. Kalo mau ke Pantai Barat ini, kita bakal nemu BTS yang cuma ada satu di Pulau Tidung ini, yaitu BTSnya Indo*at.

Saat matahari mulai terbenam, saat itulah kami pulang ke rumah. Di rumah makanan sudah siap tersaji! Senangnyaaaa. Tahu aja perut sudah lapar efek menggoes 5km :d. Walau tahu jam 8an kita mau bebakaran di deket pelabuhan, tidak menyurutkan gw dan yang laen untuk makan banyak :D.

Baru aja beres makan dan leyeh-leyeh sebentar sambil pada pijet dan maen capsah plus nonton tv, Om Jay udah dateng buat ngajak kita BBQan di sekitar pelabuhan. Aheyyy akhirnya bebakaran ikan juga!!! Walau yang gw sedihkan adalah kita cuma bebakar ikan dan cumi doang, ga ada udang kesukaan gw :(.

Photo taken from Jemmy

Melarikan Diri Ke Pulau Tidung (Bag. 1)

Awalnya, gw sedikit kecewa karena gagal ke Karimun Jawa dan malah berakhir dengan liburan tahun baru ke Pulau Tidung. Tapi dengan berbesar hati dan menanamkan pikiran serta menghibur diri dengan mencari tahu soal pulau yang berada di daerah Kepulauan Seribu ini, ternyata pulau yang satu ini menarik!

Fotogeniknya Tidung - Photo taken from Teh Wanda

Jadi saya bersemi backpackeran lagi bersama 5 orang anggota dari Pangandaran Ceria plus 10 orang baru. Beneran yah ini pengumpulan anggota udah berasa MLM, menarik banyak orang demi mendapat harga semurah-murahnya :p.  Rombongan ini terdiri dari 9 cewe dan 7 cowo . Berangkatnya kembali menggunakan 2 kloter serta 2 tim. Tim pertama adalah 12 orang yang berangkat dari Bandung menggunakan mobil sewaan elf seharga 800.000 dan tim kedua adalah 6 orang yang berangkat dari Jakarta dan kami semua bertemu di satu-satunya pom bensin di Pasar Ikan Muara Angke. Kloter pertama adalah 14 orang yang datang tepat waktu dan sudah menaiki kapal pukul 06.30 dan sampai di Tidung pukul 10.00. Kloter kedua adalah 2 orang yang tidak dapat naik ke kapal berhubung kapal telah penuh dan tidak diperbolehkan naik ke kapal sehingga kedua orang ini baru bisa naik kapal selanjutnya yaitu pukul 10.00.

Oia, soal Pasar Ikan Muara Angke nih, gw beneran amazing *bukan karena kagum tapi karena shock*. Ini pasar beneran becek, item ama lumpur jalannya, bau *ini bau ampe masuk aja gitu ke dalem mobil*, dan aer di lautnya coklat. Serius ga ada indah-indahnya. Hal-hal kek gini sedikit terobati pas liat banyak ikan, udang gede-gede, dan cumi yang dijual seger disepanjang jalan. Gw menyarankan jangan pake baju yang bagus-bagus plus sendal ato sepatu hak. Bisa nangis darah itu kalo rusak dan lagi kita bakal bermandi keringat. Pake pakaian yang nyaman di pake deh. Naek ke kapal aja sedikit memanjat :D. Dan berhubung lagi musim liburan, jadilah ini kapan penuh sesak!

Sesampainya di Pulau Tidung kita langsung disuguhi pemandangan laut berwarna hijau! Indah banget. Begitu turun dari kapal yang membuat gw tepos efek penuh dan sulit bergerak, gw harus mempersiapkan KTP yang diperiksa oleh petugas gitu. Resmi udah berasa TKW -___-!!. Dari Pelabuhan ke Penginapan yang berupa rumah penduduk ini, kami harus berjalan kurang lebih 500m. Saat berjalan, gw melihat hp gw dan selamat!!! gw jauh dari peradaban teknologi bernama sinyal. Sinyal yang kuat di Pulau Tidung ini hanya dari Indosat karena hanya ada 1BTS saja di sana. Untuk telkomsel, kudu mengarah ke pantai untuk dapat sinyal sekedar 1-3 bar, sedangkan XL ilang sama sekali. Jadi bisa dibilang liburan kali ini gw seperti melarikan diri sejenak dari kenyataan.

Sampai di Rumah penduduk ini, ternyata kita disediakan 2 rumah, satu untuk para cewe yang terdiri dari 2 kamar tidur berAC dengan kamar mandi di dalam, 1 tv, 1 tambahan tempat tidur di depan tv, dispenser, kulkas,  jemuran anduk, dan ada ruang tamunya gitu yang digunain buat tempat berkumpul barengnya rombongan. Sedangkan rumah satu lagi, adalah untuk cowo yang ternyata hanya mendapat 2 kamar tidur berAC dengan kamar mandi di dalam serta tv di setiap kamar. Yang membuat gw bahagia adalah kita pada dapet sepeda!!! Ah sudah lama ga menggoes sepeda efek tinggal di Bandung yang jalannya mendaki gunung turuni lembah ini. Begitu naro tas, 6 orang segera mengambil sepeda dan sedikit berjalan-jalan mengelilingi pulau.

Puas berjalan-jalan kita segera kembali ke rumah karena 2 orang cowo ini harus ke mesjid untuk shalat Jumat. Oia sampai di rumah yang menjadi tempat kami menginap ini, sudah tersedia aja makan siang. Padahal jam di dinding masih menunjukkan pukul 11.00, jadilah kita semua yang notabene belum sempat sarapan ini memutuskan untuk makan siang dipercepat. Apalagi para cowo, sudah kalap begitu liat makanan telah siap dan di tata rapi di meja. Begitu jam 11.30 cowo-cowo ini pada pergi ke mesjid, sedangkan yang cewe-cewe? tidur nyenyak deh di rumah :p. Selain efek pegel, tim pertama yang dari Bandung pada kurang tidur efek berangkat jam 2 dini hari.

Rumah Penduduk yang kita pake - Photo taken from my camera and Kak Anu

Sekitar pukul 14.00 cewe-cewe sudah puas tidur dan saatnya menjelajah pulau kembali! Melihat jadwal, kita memutuskan menuju Pantai Timur untuk melihat jembatan cinta dan menuju Pulau Tidung Kecil.  Pantai Timur ini menurut gw indah banget!! Sejauh mata memandang bisa negliat laut, tambak kerapu, Pulau Tidung Kecil, Jembatan Cinta, orang-orang yang lagi maen banana boat, loncat dari jembatan cinta, pokoknya tempatnya oke banget buat narsis :p. Cowo-cowo pada tepar beres shalat Jumat dan baru menyusul pukul 16.00 dan kasiannya adalah mereka ga dapet sepeda efek kempes dan dipake orang lain, jadilah mereka pada jalan sejauh 2,3km ke Pantai Timur :D. Setelah semua rombongan lengkap, barulah kita menyusuri jembatan cinta ini menuju Pulau Tidung Kecil. Kalo pada penasaran kenapa disebut jembatan cinta, gw ga tahu, bahkan pemandu kitapun ga ngerti kenapa tuh jembatan kudu dinamain jembatan cinta. Jembatan cinta ini kata gw jaraknya adalah 700m, dan semakin menuju Pulau Tidung Kecil jalannya makin horor! Udah ga ada pegangannya, jalannya bolong-bolong dan kita bisa liat langsung aja gitu ke bawah yang notabene aer. Walau dangkal, tetep aja aer!!! Soal Pulau Tidung Kecil, Di sini ada makam panglima hitam, tapi kita ga nyari dan malah asyik berfoto-foto di deket pantainya sambil menunggu matahari tenggelam :p. Sayang saat itu kita ga bisa lihat sampai mataharinya beneran tenggelem, efek ketutup awan :(.

Pantai Timur - Photo taken from my camera

Pulang dari Pantai Timur dan Tidung Kecil, di rumah udah disediain aja gitu makan malem. Langsung deh itu pada kalap makan, khususnya para cowo yang harus menempuh perjalanan bolak-balik dengan berjalan kaki. Ditambah dengan makan malam berupa kangkung, resmi nih cowo-cowo pada tepar. Tinggalah kita cewe-cewe yang juga mulai mngantuk. Cewe-cewe ini akhirnya memutuskan buat tidur sejenak hingga pukul 23.00 dan bangun untuk melihat kembang api dan bercengkrama sekalian menunggu pergantian tahun pukul 24.00. Walau kembang apinya ga seheboh di kota, tetep aja ada kembang api. Kerennya adalah kita kebetulan pada duduk di taman kecamatan dan sekeliling kita pada menyalakan kembang api. Jadi mo muter-muter tetep akan terlihat kembang api! Udah mulai bosen liat kembang api dan kantuk kembali menyerang, akhirnya kita memutuskan kembali menuju rumah dan tidur.

Photo taken from Nadya

Melarikan Diri Ke Pulau Tidung (Biaya dan Jadwal)

Mengakhiri tahun 2010 dan menyambut 2011, gw dan tim Pangandaran Ceria memutuskan buat pergi ke Pulau Tidung dan mengajak banyak orang demi biaya yang lebih murah *perhitungannya keluar nih*. Jadi total-total kami ada 16 orang yang ikutan, bertambahlah teman-teman baru saya :D.

Untuk yang pertama gw mau ngomongin biaya dulu nih. Biaya total yang gw keluarin untuk perjalanan kali ini adalah 542.000. Perinciannya kurang lebih 400.000 buat ke Tidung dari Muara Angke Jakartanya dan menginap 3 hari 2 malam, 142.000 untuk pulang pergi Bandung – Jakarta.

Perician yang kami lakukan di Tidung kurang lebih sih harusnya kayak gini: Itinerary (weekends):

Fri, 31 Dec 2010:
06.00 – 07.30 : berkumpul di Muara Angke, masuk ke kapal
07.30 – 10.00 : Kapal berlayar menuju Pulau Tidung
10.00 – 10.15 : Tiba di Pulau Tidung, menuju penginapan
10.15 – 12.00 : istirahat sejenak (dapat berjalan-jalan di sekitar penginapan)
12.00 – 13.00 : makan siang dihidangkan
13.00 – 16.00 : menuju Tidung kecil, melihat Makam Panglima Hitam
16.00 – 18.00 : menuju ‘Jembatan Cinta’, menyaksikan keindahan sunset
18.00 – 19.00 : kembali ke penginapan, mandi sore
19.00 – 20.00 : makan malam dihidangkan
20.00 – 00.00 : istirahat dan acara bebas

Sat, 1 Jan 2011:
05.00 – 08.00 : menyaksikan keindahan sunrise di ‘Jembatan Cinta’
08.00 – 10.00 : sarapan dihidangkan, mandi pagi
10.00 – 12.00 : persiapan snorkeling dan acara bebas
12.00 – 13.00 : makan siang dihidangkan
13.00 – 16.00 : snorkeling
16.00 – 17.00 : kembali ke Pulau Tidung Besar
17.00 – 18.00 : melihat sunset di ‘Jembatan Cinta’; lompat bebas dari Jembatan
18.00 – 19.00 : kembali ke penginapan, mandi sore
29.00 – 20.00 : makan malam dihidangkan
20.00 – 22.00 : beristirahat di penginapan
22.00 – 23.00 : BBQ

Sun, 2 Jan 2011:
05.00 – 06.30 : menyaksikan keindahan sunrise di ‘Jembatan Cinta’
08.00 – 10.00 : menuju Ujung Pulau Tidung Besar (optional)
10.00 – 12.00 : kembali ke penginapan, sarapan, dan acara bebas
12.00 – 13.00 : menuju dermaga untuk kembali ke Jakarta
13.00 – 15.30 : kapal berlayar menuju Muara Angke

Term & Conditions :
Biaya paket sudah mencakup:
o Tiket kapal PP: Muara Angke – Pulau Tidung – Muara Angke
o Penginapan: Full AC
o Konsumsi: 2x makan pagi, 2x makan siang, 2x makan malam
o Air mineral (di penginapan)
o Traditional Boat untuk mengantar snorkeling
o Pemandu snorkeling
o Penyewaan alat snorkeling (fin, glasses, life jacket)
o 1x BBQ
o Penyewaan sepeda selama di penginapan
o Tip untuk local guide

Jadwal dapat berubah sewaktu – waktu
Rombongan dapat mengubah jadwal dengan terlebih dahulu memberitahukan kepada guide dan disepakati bersama
Aktivitas air lainnya, seperti: diving dan fishing dapat dilakukan dengan penambahan biaya paket dan tergantung pada kondisi alam
sangat sarankan agar rombongan telah sampai di Muara Angke maksimal pukul 6pagi [taken from notes in FB]

Mengenai perjalanan dari Bandung-Jakarta akhirnya kami menyewa mobil elf seharga 800.000 yang berhasil di dapatkan oleh seorang teman. Mobil elf ini sudah sepaket dengan supir, bensin, dan to. Jadi bersih banget tuh 800.000.

Mengenai teknis perjalanan dan bagaimana sebenarnya yang gw lakuin selama di Tidung nampak akan dimuat di postingan selanjutnya aja *biar ga kepanjangan gitu*