Cirebon (Day 2)

Hari kedua di Cirebon ini, kita pada bangun jam 7. Eh mungkin lebih tepatnya gw dan Tia ding. Soalnya yang laen udah disekeliling tempat tidur kita gitu pas gw ama Tia melek. Hahahaha. Begitu bangun, mandi, dan Pite ngajak sarapan yang sudah tersedia di meja. Oh Tuhan, bahagia dan bersyukur udah ada sarapan aja gitu *makasi kepada keluarganya Pite*. Sarapannya juga menarik, nasi hijau. Bukan nasi kuning, bukan nasi uduk, tapi nasi hijau. Rasanya? Hmm mirip-mirip nasi kuning, lauknya ada telurnya, kentang, abon, hmm apalagi yah? Rada lupa, maklum masih ngumpulin nyawa pas makan.

Selesai makan, mandi, dan pada udah siap, kita diajak ke batik Trusmi sama keluarganya Pite. Jadi batik Trusmi itu adalah batik ciri khas Cirebon. Letaknya itu udah sedikit keluar dari kota Cirebon. Kata mama, tempatnya itu kayak letter U gitu, jadi kalo dari jalan raya ada 2 gang. Nah kemaren kita cuma ke satu gang aja (karena gw baru tahu informasi soal letak batik trusmi yang U itu setelah pulang dari Cirebon). Batiknya lucu-lucu, gambarnya mulai dari mega mendung, abstrak, kupu-kupu, bunga, aaaaa mau beli semuanya *kalap*. Akhirnya sih gw cuma beli sebuah batik dari katun kaca bahannya. Awalnya seharga Rp.65.000,- dan bisa ditawar ampe jadi Rp.40.000,-! Bahagia. Selain kaen, gw juga beli baju batik seharga Rp.25.000,- saja!! Hihihi senangnya belanja murah. Walau sempet nyesel ga beli batik berwarna ungu dan hijau itu. Efek terlalu banyak pertimbangan XD.*kecekan yah?* :p

Beres belanja buat diri sendiri dan oleh-oleh kedua kawan geng yang ga bisa gabung (yang satu bumil dan yang satu lagi ga dapet izin), pulang bentar buat nganterin Ibunya Pite karena kudu ada yang dikerjain, dan mulailah berkeliling Cirebon bersama Papanya Pite. Tujuan pertama kita adalah Tamansari Gua Sunyaragi. Gua ini sendiri ga seperti gua Jepang ataupun Gua Belanda. Bahkan kesan yang ditampilkan jauh dari itu semua. Jadi Gua ini adalah gua yang dibangun oleh manusia untuk meditasi gitu. Kalo mau tahu lengkap soal Gua Sunyaragi, bisa liat di wiki. Maklum, pas ke sini kita ga nyewa pemandu, jadi gw juga ga bisa ngejelasin dengan benar. Kesan yang gw dapet adalah bangunan ini keren. Karena dibangun kayak dari batu-batu sungai gitu, bentuk bangunannya juga kayak karang-karang gitu. Sayangnya, bangunan sejarah kayak gini ga terlalu diurus, coba sedikit diurus dan dipugar, tentu akan terlihat indah.

Puas berkeliling dan berfoto di Gua ini, kita meneruskan perjalanan ke Keraton Cirebon. Lagi-lagi gw sedih melihat hasil peninggalan sejarah ini terbengkalai begitu saja. Tempatnya kurang terawat dan juga kotor. Padahal saat mau masuk kita membayar ongkos masuk dan juga pemandu. Bahkan di depan setiap bangunan selalu ditempatkan kencleng untuk dana kebersihan. Miris melihatnya TT__TT. Kalo Keratonnya sendiri, berbeda dengan Keraton Yogya, di sini bangunan museum, masjid, dan juga keratonnya berada di satu wilayah. Jadi tinggal masuk ke dalam lingkungan keraton, udah aja. di samping kanan tempat nyimpen keris, sebalah kiri nyimpen kereta, depannya keraton.

Puas berkeliling keraton, kita melanjutkan perjalanan  untuk makan siang. Kali ini gw dan temen-temen diajak buat menikmati makan empal gentong. Sebenernya empal gentong ini adalah makanan semacem soto pake santen dan rempah-rempah dan biasanya disajikan menggunakan  jeroan sapi. Berhubung gw dan beberapa temen ga suka, jadi kita minta pakai dagingnya aja. Sambil menunggu pesanan datang, Papanya Pite menawarkan kami untuk mencoba es duren. Wah dimana-mana pasti ada yang jual es duren yah *bahagia*. Es duren di Cirebon ini disajikan dengan es krim. Durennyapun hanya sepotong. Rasanya? Hmmmm nikmat! Enak dan manis durennya. Pesanan empal gentongpun datang. Wah ternyata warna kuahnya kuning gitu yah. Oia, disajikannya pake bubuk cabe kering loh. Hihihi baru tahu ada makanan Indonesia yang pake cabe bubuk kering. Kirain masakan Jepang aja yang punya cabe kering XD. Oia sebelum ke toko yang nyediain empal gentong, gw sempet nyicip jajanan yang namanya tapel. Tapel ini adalah crepe yang berisi pisang gitu. Enak!!!

Setelah selesai makan dan memutari kota Cirebon, kitapun pulang ke rumah untuk beristirahat sejenak. Sorenya kamipun kembali berjalan-jalan. Sempet muterin Trusmi lagi bentar, masih penasaran ama batik ungu. Pas ke sana udah tutup dong *ga rejeki emang*. Kemudian kamuipun mencoba melihat-lihat toko batik yang lain. Apa daya selain udah pada tutup, yang membuat sreg dihati ga ada. Jadi kalo mau ke Trusmi, saran gw jangan sore-sore, udah pada tutup soalnya. Pulangnya, kita naek angkot. Ternyata angkot Cirebon banyak yang keren. Soalnya ada sound system yang ok di angkotnya. Buset dah yak. Ini angkot ngingetin gw ama angkot di Padang dalam hal sound system. Di angkot kita masih pada bingung mau nongkrong di mana sore itu. Hihihi berhubung McD baru ada lagi di Cirebon, kita mutusin buat nyobain ke sana. Hahahaha ujung-ujungnya junk food lagi. Pulang dari McD, kita mencoba naek becak. Aih,,senangnya naek becak. Becak Cirebon ini memang berbeda dengan becak Bandung yang tinggi dan terkesan sempit. Becak Cirebon lebih leluasa dan pendek. Mirip becak Yogya kali yah?

Sampai di rumah, langsung bergantian mandi dan merenggangkan badan sejenak. Kemudian mulai sedikit packing sebelum akhirnya final packing besok pagi. Yups, kita akan pulang ke Bandung esok hari. Selesai packing, kitapun makan masakan ibunya Pite yang sudah ada di atas meja (makasi tante,,sudah mau masakin kita ^^). Makan dengan lahap sambil nonton tv dan ngobrol. Duh seneng banget kesampean juga maen ke Cirebon. Walau kata temen gw di Cirebon ga ada apa-apanya, tetep aja menurut gw ada yang menarik di sana. Makasi buat Pite dan juga keluarganya yang mau nerima kita nginep dan maen ke sana, semoga ga kapok dengan keberisikan kita :D.

Advertisements

Cirebon (Day 1)

Sudah lama gw dan kawan segeng kampus pengen mengunjungi rumah salah seorang kawan kita yang berada di Cirebon. Kemarin Sabtu, akhirnya kesampaian juga. Kita berangkat dari Bandung, tepatnya dari terminal caheum. Kita naik bus ke Cirebonnya.  Bus yang kita naiki bernama Bhinneka yang merupakan bus AC. Bayarnya hanya seharga Rp.35.000,- saja. Waktu tempuhnya kurang lebih 5 jam. Nanti busnya bakal berhenti sebentar di Sumedang. Selama di bus kerjaan gw adalah ngemil-tidur-ngemil-tidur. Hahahaha. Kita berangkat dari Bandung jam 07.00 sampai Cirebon jam 12.00.

Sampai di Cirebon, kita dijemput oleh keduaorangtua kawan gw itu. Kemudian langsung diajak makan siang di Super Sambal. Gw pernah mendengar Super Sambal ini ada di Yogya, ternyata juga ada di Cirebon! Di Bandung aja belum ada nih. Di sini tersedia berbagai macem sambel. Harganyapun tergolong murah. Untuk porsinya, memang dibikin untuk satu kali makan perorang. Rasa makanannya, hmm enaakkk. Pesanan gw adalah udang goreng tepung. Hihihi emang dasarnya doyan udang yak. Terus ternyata ibunya Pite juga memesan karedok dan tumis kangkung. Katanya untuk siapa aja yang mau, jadilah gw juga mencoba *mulai ga tau malu*. Enak, enak, enak, dan kenyang.

Setelah makan siang, kamipun diajak untuk menaruh barang dan melemaskan kaki sejenak di rumah sang kawan. Oia nama kawanku yang berdomisili di Cirebon ini adalah Pite :D. Rumahnya asri banget! Ada kolam kecil di taman samping rumahnya. Tentu saja, dia juga punya seekor kucing yang bernama Dede. Begitu nemu kasur, kami berlima langsung merenggangkan kaki dan tidur-tiduran dengan kipas yang menyala. Maklum orang gunung turun ke pantai, langsung butuh kipas :p.

Puas merenggangkan kaki, gw dan Tia mulai gelisah ingin jalan-jalan. Merasa sayang waktu kalau hanya tidur-tiduran. Prinsip kita berdua adalah “kalau tidurkan bisa di rumah, ngeksplore kotakan engga”. Hahahaha. Akhirnya kami memutuskan untuk melihat stasiunnya. Maklum sudah sore, kalo ke objek wisata lain takutnya sudah tutup. Dari rumah Pite ini hanya naik sekali angkot untuk ke stasiun. Oia angkot di Cirebon, jauh-dekat harga Rp.2.500,- saja. Stasiun di Kota Cirebon ini mengingatkan gw akan stasiun Bandung lama. Bentuk bangunannya mirip. Lengkap dengan pedagang yang berjualan disekitar stasiun. Tetapi begitu masuk ke dalamnya, wuih,,beda dong! Stasiun kereta di Cirebon bersih. Uniknya lagi di sini kalau mau menyebrang ke jalur tertentu harus lewat underpass. Buset dah, keren banget.

Puas ngeliat-liat di stasiun, kamipun berjalan rada jauh untuk mencapai angkot yang akan membawa kita ke Gerage Mall. Tetep yah mau ke mana juga ngemall :p. Waktu mau nyebrang nyegat angkot, di sebelah kita ternyata ada mesjid raya Cirebon loh. Namanya mesjid At-Taqwa. Bangunannya besar, megah, dan indah. Berhubung mendekati waktu shalat Maghrib, banyak warga yang berkumpul untuk menunaikan shalat. Bersih sekali mesjidnya serta asri. Subhanallah.

Nyegat angkot, dan kitapun ngemall deh ke salah satu mall yang ada di Cirebon. Namanya Gerage Mall. Sebenernya tujuan ke sini adalah gw mau beli iket rambut. Maklum iket rambutnya ketinggalan di Bandung. Mengingat rambut yang mulai panjang kayaknya kesalahan aja ga pake iket rambut, maklum Cirebon membuat serasa di sauna #lebay. Seberesnya urusan di mall, kamipun mengangkot lagi untuk ke tempat makan malam. Ternyata kita diajak Pite sekeluarga makan nasi jamblang. Wah bener banget deh, ke Cirebon ga makan nasi jamblang berasa ke Bandung ga makan baso tahu kali yah? Sayangnya kita ga kedapetan pake alas daun jati. Rada telat dateng soalnya. Walau begitu, sensasi makannya tetep kerasa kok. Hahahaha. Oia di sini kita bisa mengambil sendiri lauk yang kita inginkan, begitu juga minumnya. Gw mengambil nasi dua kepal, sate udang, perkedel kentang dua, telor goreng, sate kentang, dan segelas es teh manis.  Walau hanya dua kepal, itungannya padet loh nasinya. Selain itu ternyata nasi jamblang tuh murah yah. Udah serem aja takut mahal karena gw merasa ngambil banyak.

Beres makan, kita kembali ngemall bentar karena ibunya Pite ada yang dicari di Gramedia. Tetep yah mau ke mana aja gw ternyata ke Gramedia lagi. Hahahaha. Bener-bener studi banding nih gw. Seneng banget rasanya mengeksplore kota yang satu ini. Mengeksplore tempat-tempat yang biasa didatengin, makanannya, besok bakal ngeksplore tempat wisatanya. Yeahhhh.