Manusia Kuat

Manusia kuat adalah salah satu lagu Tulus yang membuat saya kembali semangat untuk berjuang dengan masalah-masalah yang terjadi dalam hidup ini. Seperti ketika saya dihadapkan dengan masalah tesis, lagu ini pun menjadi salah satu lagu penyemangat.

Kau bisa merebut senyumku, tapi sungguh tak akan lama
Kau bisa merobek hatiku, tapi aku tahu obatnya

Dua hari yang lalu, lagu berjudul Manusia Kuat ini pun dibuat menjadi video klip. Saat melihat awal videonya, saya langsung curiga Tulus berkolaborasi dengan Papermoon Puppet Theatre asal Yogya. Buat yang belum tahu Papermoon Puppet Theatre, coba inget-inget lagi deh di film AADC2 saat Rangga ngajak Cinta nonton pertunjukan boneka. Saya sendiri tahu mengenai Peppermoon ini sejak lama, tapi belum berhasil untuk nonton pertunjukkannya.

Melihat videonya, saya merasa diingatkan untuk tidak takut dengan apa yang terjadi di hadapan kita. Kita ga tahu masalah yang akan dihadapi seperti apa. Bisa jadi masalah masalah yang terjadi seperti kerikil sandungan yang mematahkan kaki untuk melangkah atau melumpuhkan tangan yang ingin terus berjuang. Bisa juga masalah yang dihadapi menghilangkan senyum atau bikin hati terluka. Atau mungkin jalan yang sepertinya baik-baik aja tiba-tiba runtuh, luluh lantak. Tapi kita adalah jiwa-jiwa yang kuat, dan kalau dikerjain pelan-pelan, diberesin satu-satu masalahnya, masalah pun bakal selesai.

Ga perlu jauh-jauh, menurut saya ngerjain tesis itu bener-bener memakan seluruh jiwa dan raga. Masalah-masalah yang berhubungan dengan tesis ini selalu muncul silih berganti. Sampai saya pernah ada dititik pengen udahan dan memilih kerja. Tapi, walau bolak balik jatuh bangun, saya akhirnya bisa menyelesaikan tesis juga.

Mungkin untuk beberapa orang, tugas akhir bukanlah masalah berat. Mungkin sedang ada yang bermasalah dengan perasaan. Beneran, soal ini pun saya pernah mengalaminya. Macam jalan lurus yang udah dibangun bertahun-tahun luluh lantak. Pernaaahhh!! Tapi saya berhasil melewatinya juga.

Makanya nonton video klip Tulus yang ini beneran berasa diingetin. Seperti apapun masalah yang lagi dihadapi, kita pasti bisa melewatinya. Mungkin sekarang lagi ada di titik terbawah, tapi pasti bisa dilewatin.

Karena…

manusia-manusia kuat, itu kita..jiwa-jiwa yang kuat, itu kita!!

Geus Lila

Ternyata tulisan terakhir itu tanggal 10 Maret 2017!! *bebersih sarang laba-laba di blog*

Sejak tanggal 10 itu, saya punya banyak kegiatan dan urusan yang bikin susah nulis. Mulai dari masuk kantor dan ngerjain semua printilannya, ngurusin persiapan ke negeri gajah, di negeri gajah selama dua minggu tanpa laptop, pulang-pulang ada kerjaan lagi dan ikut training buat persiapan ambil data penelitian dosen, dan kembali lagi bekerja tiap hari. Walau sibuk tapi aku tetep happy!!

Semua orang yang ketemu pun pada bilang kalau muka saya cerah dan bersinar.  Padahal itu lagi capek-capeknya loh. Mungkin efek lulus kali ya, jadi beban terberatnya terangkat dan membuat langkah saya ringan. Makanya meskipun sibuk, tapi semuanya memang dijalani dengan sadar dan semangat. Ga berasa ada beban walau kerjaan banyak.

Sudah lama saya tidak bercerita di sini. Beberapa minggu ga nulis itu ternyata bikin gatel ya. Banyak banget yang pengen diceritain dan dibagi. Semoga semuanya bisa ditulis ya 😀 .

Meski ga sempet nulis, saya masih menyempatkan diri untuk blog walking. Jadi ga jauh-jauh juga sih dari urusan ngeblog. Cuma memang ga nulis aja. Akhirnya lebih sering update instagram ataupun ig-story.

Walau baru sebulan setengah ga nulis, saya udah ngeliat perubahan pad atampilan dashboard dan post wordpress. Paling kerasa kagok itu ngeliat post setting-nya jadi di sebelah kanan ya.

baiklah mari kita kembali menulis. Semoga nulis blognya bisa selancar jaman nesis dulu ya. Aamiin!!

*Geus lila = sudah lama (Bahasa Sunda)

Cerita Tesis (1)

Have you ever feel that you can’t do anything? your optimistic was drown, and all leave you was sorrow and lonely.

That is my feeling when I do my last task. Lebay bener yaaaakkkk!!!! Sampai ngerasa sesak nafas sendiri. Lelah banget rasanya. Semacam dementor yang mengambil semua kebahagiaan di dalam diri. Saya sampai pusing dan mual selama lima bulan ini. Rasanya pengen dadah-dadah aja ke kamera, nyerah!! Efek tesis bener-bener sungguh luar biasa.

Perasaan waktu ngerjain skripsi dulu ga gini-gini amat deh. Ngerjain laporan untuk sidang profesi yang berjumlah delapan aja ga segininya loh!! Tapi proses tesis ini, serasa dihempaskan semua deh nilai-nilai yang dipunya, idealisme yang dimiliki ketika berbenturan dengan realita, bahkan orang-orang yang dikira perhatian ternyata basa basi doang, dan yang dikira cuek ternyata benar-benar akan menolong di saat kritis. Edan bener!!! Kok rasanya macam cobaan hidup tingkat dewa. Pertanyaan kapan kawin langsung terlihat ringan dibandingin proses ngerjain tesis.

I feel like I am going to throw up!! Dasar anaknya butuh aja orang buat diskusi, diajak bertukar pikiran, atau meluruskan benang yang kusut di otak. Masalahnya saya kan ga bisa egois ngajak orang-orang buat ngelurusin benang kusut diotak saya. Mereka juga punya kehidupan dan kesibukan. Jadi yang ada saya berdialog tentang banyak hal dengan diri sendiri. Jadi semacam berkontemplasi terus-terusan. Mumet ama pikiran sendiri. Revisian? Maju dikit banget ciiinnn. Sampai akhirnya ketika dititik parah, saya kembali menulis. Berkat menulis saya mulai kembali menerima kalau tesis itu harus diselesaikan, bukan dihindarin. Karena masalah yang dihindarin itu malah nambah perih!! Semacam acceptance gitu 😀 . Jadi kalau tiba-tiba ada tulisan penuh kontemplasi kemaren-kemaren, berarti itu usaha saya untuk meluruskan benang kusut di otak.

Disetiap kesulitan itu ada kemudahan

Di saat mulai tenang, mulai menerima kenyataan dan tahu apa yang mesti dilakukan, tiba-tiba ada satu dua orang yang membantu. Memang mereka ga selalu ada di dekat saya. Tapi beneran deh, saat krusial dan dibutuhin banget, atau saat saya udah lemah dan putus asa, tiba-tiba aja gitu bantuan dateng. MasyaAllah….indah banget ya Allah. Memang, bantuan dari orang-orang itu ga akan ada saat saya lagi menye-menye atau manja, tapi saat krusialnya tetep aja loh ada di samping dan ngebantuin saya dengan cara mereka masing-masing. I love you guys from the moon and back!! It makes me remember what I wrote to my self in Penang. “The one who still beside you, who care of you, always be near you”. So don’t worry.

Mungkin prahara ini hanya terjadi di jurusan saya aja kali ya, atau lebih tepatnya untuk jurusan psikologi profesi.  Tekanannya sama edyannya untuk setiap jurusan profesi. Mau yang klinis dewasa, klinis anak, pendidikan, sosial, hingga industri dan organisasi. Tidak sedikit yang mengundurkan diri, pindah ke jurusan lain, pindah ke universitas lain, ataupun di DO karena sudah lebih dari 4/5 tahun. Bukan barang aneh kalau profesi psikologi ini paling cepet bisa keluar adalah 2,5 tahun. Tinggalkan impian lulus 1,5 tahun, bisa frustrasi nantinya. Eh saya ga tahu ya ke depannya bisa apa engga, kayak kejadian di S1 yang sekarang bukan barang aneh bisa lulus psikologi cuma 3,5 tahun depan IPK di atas 3. Kalau dulu..err kayaknya jungkir balik juga ga akan mampu 3,5 tahun *dadah dadah sama anak Unpad, Unisba, dan Marnat Bandung*.

Jadi gimana kabar tesisnya? Masih dikerjain. Ini pun saya sedang rehat sebentar ngerevisi tesis. Semoga segera selesai, aamiin!!

Soal Sipit

img_5649

Ini lagi merem kok

Ada yang lucu dan bikin bengong saat saya berkeliling George Town, Penang. Kejadian pertama adalah ketika saya dan Dwi berjalan ke arah toko yang menjual kartu pos. Saya tiba-tiba dicegat oleh turis dari Cina dan ditanya mengenai entah apa dalam Bahasa Mandarin. Saat itu saya hanya bengong dan menjawab dalam Bahasa Inggris yang sepertinya tidak dipahami oleh mereka.

Kejadian kedua adalah saat saya sedang menikmati es kelapa muda sementara Dwi sedang berbelanja oleh-oleh di Penang. Saya ditegur oleh tukang becak dan ditanya mengenai asal negara. Sebelum sempat menjawab, beliau segera menebak “from Japan, right?” dan saya hanya bisa bengong dan menggeleng. Beliau pun belum mau menyerah “Malaysia?” saya pun kembali menggeleng dan menjawab “Indonesia”. Padahal di Penang saya memakai baju terusan batik loh. Tapi tetep ga dikira dari Indonesia. Sampai penjual es kelapa mudanya ngomong untuk tidak ambil hati pertanyaan dari bapak becaknya. Kasian kali ya liat saya bengong sendiri 😆 .

Keesokan harinya, saya pergi mengunjungi Kuala Lumpur City Galleries. Saat menukar voucher dengan minuman, pelayannya dengan sigap menyapa “Ohayou Gozaimasu!!” yang mau tidak mau saya balas mengucapkan “Ohayou” juga.

Ga cuma ketika di Malaysia. Saat saya liburan ke Singapura pun saya sempat tiba-tiba diajak ngobrol Bahasa Mandarin oleh kakek-kakek di MRT. Saya yang saat itu duduk terpisah dari temen-temen yang lain cuma bisa bengong bego ngedenger si kakek ngomong panjang. Sampai akhirnya beliau sadar dengan kebingungan saya dan melambaikan tangan tanda ga usah dipikirin. Temen-temen saya yang lain langsung nahan ketawa semua. Sebel!!  -____-“.

Saya ga paham kenapa beberapa kali ke negara tetangga, orang sering salah mengira bahwa saya adalah orang Cina ataupun Jepang. Awalnya saya malah berpikir bakal disangka Pinoy (Orang Filipina) karena menurut banyak traveler, orang Indonesiakan suka disangka Pinoy. Makanya aneh sendiri saat diajak ngobrol Bahasa Mandarin.

Menurut orang-orang disekitar saya, ini karena mata saya yang sipit dan warna kulit yang ga sawo mateng banget. Padahal mata saya ini besar loh!! *langsung cari foto yang matanya besar*. Ngomongin soal mata, bahkan kalau lagi foto saya suka dijahilin buat ngebuka mata karena kalau senyum atau ketawa suka segaris. Makanya sama adik-adik ketemu besar pun saya sempet ditanyain punya darah Cina atau engga. Yang mana saya jawab engga. Darahnya murni Sumatera kak! Karena sering disangka punya darah keturunan Cina, saya sampai dipanggil Cici atau Cipit sama mereka. Mungkin ini adalah tanda bahwa saya harus mulai belajar Bahasa Mandarin atau Jepang kali ya 😀 .

So Long 2016!!

Udah hari terakhir di 2016 aja ya!! Berbeda dengan 2015, di tahun ini saya tidak membuka tahun dengan sebuah tulisan mengenai apa yang ingin saya lakukan di 2016. Kayaknya baru beberapa tulisan sesudahnya saya baru membuat tulisan soal apa yang ingin saya lakukan di 2016 (terima kasih buat BEC yang ngingetin bikin tulisan ini). Apa yang terjadi di 2016 memang luar biasa ya!! Kayaknya semua udah saya rekap ditulisan awal Desember kemarin.

Kalau melihat best nine versi instagram, tahun ini saya banyaknya makan enak ya!! Hahahaha. Maklum efek dari Agustus menahan diri dari setiap godaan pekerjaan dan liburan yang ada.

Lalu apa yang akan menanti di 2017? Sejak 2015, saya sudah tidak membuat resolusi lagi. Efek jadi beban dan kesel sendiri kali ya kalau resolusinya ga tercapai. Saya sih lebih memilih untuk berkesadaran menjalani saat ini dengan sebaik-baiknya sambil berdoa dibukakan setiap pintu yang baik untuk saya. Karena bagaimana pun rencana Tuhan pasti indah. Mungkin sekarang saya ga ngerti, tapi ketika tiba saatnya tentu itu yang terbaik.

Selamat menyambut 2017 semua!! Semoga banyak hal-hal baik menanti kita di tahun depan, aamiin 🙂

Desember

129apple_img_9458

Sudah Desember lagi aja ya!! Time flies!! Beneran ga kerasa banget setahun sudah hampir berlalu. Hal ini mengingatkan saya kembali akan tantangan dari BEC di awal tahun, soal kata yang akan mewakili setahun ini. Saat itu saya memilih kata “learn” alias belajar. And I got a lot of lesson to learn this year.

Saya belajar banyak hal baru, mendapat insight terhadap banyak pandangan, menanyakan banyak hal menggenai hidup, belajar merendahkan sisi egois dalam diri, mencoba untuk mudur selangkah, berhenti sejenak, banyak berbicara dengan orang lain dan diri sendiri, serta menyelesaikan setiap masalah yang ada. Terakhir tentu saja menyelesaikan tesis.

Saya belajar hal baru tahun ini. Saya belajar untuk menjahit, merajut, sampai membuat mainan dari kayu!! It was really fun to learning something new. Saya pun belajar lebih dalam lagi mengenai sistem pendidikan Waldorf dari Rudolf Steiner dan semakin mencintai pendekatan Waldorf. Untuk hal ini saya berterima kasih ke keluarga besar Jagad Alit yang mau mengajarkan dan berdiskusi dengan saya. Apalagi tahun ini ada Horst Hellman dan Edith Van Der Meer yang datang ke Bandung untuk berbagi mengenai kurikulum Waldorf, mendongeng untuk anak, mendisiplinkan anak, menjaga ritme hidup, menyederhanakan parenting, hingga menghadapi dua pola asuh yang berbeda. Saya mendapatkan pandangan baru untuk melihat permasalahan yang berkaitan dengan pendidikan dan anak-anak. Tentunya hal ini langsung saya terapkan ketika ada yang curhat soal anaknya ke saya.

Persepsi saya banyak berubah tahun ini. Saya menjadi kenal lebih dekat dengan beberapa orang dan melihat hal-hal lama dalam sudut pandang yang baru. Menyegarkan sekaligus membuat saya bertanya lebih banyak tentang hal yang lain. Yah apalagi dengan drama pilkada dan printilannya ini. Saya jadi lebih mengetahui siapa orang-orang disekitar saya dan bagaimana cara pandang mereka. Beberapa membuat saya terkejut, yang lain membuat saya sadar sejauh mana sebaiknya saya memberi garis batas.

Desember ini, saya mulai dengan banyak bertemu teman yang sudah lama tidak bertemu. Meluangkan waktu untuk mendengar kabar dari mereka semua. Tahun ini saya belajar bahwa setiap orang yang datang ke dalam hidup saya memiliki tempat tersendiri di hati.

Ngomongin tesis, bulan Agustus kemarin saya kembali ganti terapi loh. Iya, tiga kali ganti!!! Luar biasa!! Saya belajar untuk tidak mempertahankan idealisme dan ego saya. Udah buntu kak buat ngasi alasan logis ke pembimbing. Jadilah saya mengambil langkah mundur dan alhamdulillah, akhirnya pembimbing setuju dengan terapi yang saya ajukan. Empat bulan dari situ, disinilah saya bersama si tesis yang sedang memasuki babak akhir. Terima kasih banyak untuk doa, semangat, kritikan, dan juga bantuan-bantuan dari semua orang.

Bulan Desember, Bandung juga masih suka hujan. Apalagi hujan hari ini, gerimmis tipis tipis kesukaan saya. Tentu saja cokelat hangat menjadi teman yang setia menemani dalam suasana seperti ini. Kopi? Oh saya masih minum kopi kok. Tapi belakangan kembali ke asal, minum cokelat. Soal hujan dan Bulan Desember, saya langsung teringat lagu Efek Rumah Kaca. Yuk dengerin lagunya 🙂

Soal tahun depan, saya punya beberapa rencana acak. Tapi saya tidak tahu, setelah lulus pintu mana yang akan terbuka lebih dulu. Manapun yang terbuka lebih dulu, maka itulah yang terbaik. Setahun belajar mengenai mindfulness membuat saya lebih sadar dan waspada dengan sekeliling. Menikmati setiap hari yang saya jalani. Melihat banyak hal dan ekspresi orang-orang.

The Hardest Day

img_9093

One more day, one last look, before I leave it all behind

Buntu…ia pun kembali menyesap cokelat hangat yang ada di samping laptop. Berharap kehangatannya bisa mengaliri otak dan hatinya yang mulai dingin. Gerimis di luar jendela membuatnya berhenti mengetik.

“Ah kembali hujan hari ini….”

Pikirannya sejenak melayang. Hari-harinya sedang penuh dengan ketegangan dan kecemasan. Menyebabkannya lebih mudah buntu dan emosinya menjadi tidak stabil. Mudah terluka, mudah kesal, mudah sedih. Sayup-sayup terdengar suara Andrea The Coors dan Alejandro Sanz yang menyanyikan lagu paling sendu yang pernah didengarnya, The Hardest Day. Ia pun menghembuskan nafas panjang. Berusaha mengeluarkan semua pikiran yang menyebabkannya lelah.

But I never forget every single day…

Dilihatnya kembali rintikan hujan yang turun. Tempat ini memang paling sempurna untuk berdialog dengan dirinya sendiri. Di pojok sebuah kedai kopi, ia bisa melihat taman hijau dan sejuk untuk sekedar melepas ketegangan dari revisi yang harus dilakukannya. Apalagi dengan gerimis yang membuatnya betah memandang taman tersebut lama.

Berdiam diri tentu tidak membuat permasalahan ataupun tugasnya selesai. Ia sungguh tahu hal itu. Setiap hal harus diselesaikan. Entah akan berakhir seperti apa, semuanya perlu dihadapi. Bukan dengan melarikan diri seperti ini. Kembali ia melihat tulisannya. Tidak ada yang bertambah. Ingin menyangkal apa yang sedang dirasakannya pun bukan pilihan bijak. Teringat kembali kepada kata-kata seseorang kepadanya.

“Terima semuanya…jangan kau tinggalkan..peluk rasa sakit dan sedih itu…jangan hanya kebahagiaan yang kau peluk.”

Never gonna forget every single thing you do…..

“Harusnya bisa sederhana….” Kembali ia menghembuskan nafas panjang. Kali ini ia benar-benar meletakkan kepalanya di jendela dan memandang keluar. Berusaha mengambil sebanyak mungkin kesegaran yang ditemukannya di sana. Tak lama kemudian ia menarik nafas dalam-dalam, mengisi paru-parunya dengan oksigen dan wangi kopi. Kemudian mulai kembali menekuni laptopnya. Kembali mengerjakan revisian yang harus diselesaikan. Membaca kembali dari awal semuanya bahan yang dimilikinya. Kali ini dengan pelan-pelan. Tidak terburu-buru.