Bakpia khas Yogya

Kota Yogyakarta menyimpan banyak banget makanan enak nan murah. Sebut saja oseng mercon, gudeg, bakmi Jawa, bakso, kopi jos, sate klatak, jejamuran, tiwul, hingga makanan khas angkringan. Duh saya jadi laper banget ngebayangin makanan-makanan enak di Jogya!!

Selain makanan yang bisa disantap di kotanya, Yogya juga punya segudang oleh-oleh berupa makanan atau minuman seperti secang, yangko, geplak, coklat monggo, gudek, hingga bakpia. Sebenernya kalau dilihat-lihat sekarang tuh lagi ngetren banget oleh-oleh berupa pia dari berbagai daerah di Indonesia. Sebut saja pia Legong yang terkenal dari Bali. Tapi, kalau ngomongin pia tradisional, saya selalu inget dengan bakpia Jogja.

keyogyakarta-Lezatnya Sejarah Bakpia Pathok

Bakpia – gambar diambil dari sini

Kalau lihat sejarahnya, bakpia ini sebenernya berasal dari Tiongkok loh!! Asal katanya dari “Tou Luk Pia” yang artinya adalah kue pia (kue) kacang hijau. Makanya yang dinamakan bakpia adalah kue yang berisi kacang hijau yang telah ditumbuk dan dicampur gula serta dibalut sama tepung terigu. Kalau lihat dari asal katanya, jadi berbeda dengan pia di luar Yogya, pia di luar lebih crispy dan crunchy dibandingkan bakpia Jogja. Varian rasanya pun berbeda dengan bakpia ya. Yah walaupun sekarang varian bakpianya udah banyak banget!! Mulai dari keju, kumbu hitam, hingga cokelat.

Saat mencari tahu soal bakpia ini, saya terpikir bahwa kalau udah berbeda varian bakpianya, ga bisa disebut bakpia juga yah? Kan arti katanya sendiri ada unsur kacang hijaunya. But it just my thinking 😀 . Saya sendiri kalau ke Yogya suka beli bakpia kacang hijau dan kumbu hitam kok :p .

Resep asli bakpia sendiri sebenernya berasal dari keluarga Kwik Sun Kwok. Kwik lalu menyewa tanah milik warga setempat yang bernama Niti Gurnito di di Kampung Suryowijayan, Kecamatan Mantrijeron, Yogyakarta. Ia pun memodifikasi resep bakpianya. Nah untuk memanggang bakpianya, Kwik selalu membeli arang kepada temannya, Liem Bok Sing. Kenapa saya sebutkan nama-nama orang di sini? Karena pada akhirnya Niti Gurnito pun mulai membuat bakpia tapi dengan ciri khas yang berbeda dengan buatan Kwik. Begitu juga dengan Liem Bok Sing. Liem juga membuat resep bakpia yang sudah dimodifikasi dan ia pun pindah ke kampung Pathok. Nah dari sinilah bakpia jalan Pathok bermula.

Jalan Pathok sendiri sebenernya dekat dengan Malioboro. Kalau main ke sana, kita bisa memilih mau bakpia pathok yang nomer berapa. Saya ga tahu kebenarannya, tapi denger-denger tiap nomer di bakpia pathok sebenernya adalah nomer rumah produksinya loh. Tapi sekarang, bakpia ga cuma diproduksi di Pathok, tapi juga di berbagai sudut kota Yogya. Kalau mau tahu soal bakpia yang enak di Yogya, bisa cek ke sini deh. Duh saya jadi beneran kangen nih pengen main ke Yogya dan beli bakpia!!

Source dan bahan bacaan:
Wiki, Gudeg net, klikhotel

Hallo Medan!!

Setahun yang lalu akhirnya saya berkesempatan mengunjungi Medan dalam rangka pekerjaan. Saya bahagia banget rasanya ditugaskan ke Medan, karena berarti bisa eksplore beberapa tempat. Sempet kepikiran buat ketemu sama Mbak Noni, sayang jadwalnya ga pas >< .

Saat pertama kali menjejakkan kaki ke Sumatera Utara, saya kagum banget sama Bandara Kuala Namu. Gede banget yaaakk!! Maklumin aja kalau heboh, biasa lihat Bandara Bandung yang kecil. Begitu melihat stasiun kereta apinya pun saya kembali bengong. Bagus, rapi, bersih dan luas banget ya tempatnya. Keretanya bersih ada tempat buat nyimpen koper, serta ada colokan listrik. Makanya begitu ngeliat kereta bandaranya KLIA2, saya berasa lagi naek kereta ai Kuala Namu 😀 . Ga sampai satu jam udah sampai di jantung kota Medan.

IMG_9211

Berhubung saya dan partner kerja udah laper banget, kita segera melipir ke mall depan stasiun buat makan di Nelayan!! Niat banget kita makan di Nelayan. Menurut teman saya ini, wajib banget nyobain dimsum dan pancake duriannya Nelayan. Rasanya emang enak banget ya!! Dimsumnya lumer di mulut. Duh jadi susah move on. Di Bandung belum ada dimsum seenak Nelayan. Bahkan Bao Dim Sum di PVJ Bandung yang menurut saya enak banget, kalah dong sama Nelayan. Pancake-nya beneran durian. Kita sampai beli 2 porsi!! Kerja belom, makan udah seenaknya aja ini :p .

page

Kalap!!

Malamnya kita sempet ke Merdeka Walk karena ada Sate Padang yang enak di sini. Tadinya saya nyaris tergoda buat makan di Nelayan lagi 😀 . Duh untung tobat dan kembali teguh nyobain sate padang. Tempat makan di Merdeka Walk ini enak ya buat duduk ngobrol-ngobrol gitu. Saya lihat ada beberapa yang pulang kerja pun nyari makan di sini. Saat ke sana, perhatian saya tertuju sama si Happy Car yang ada di pintu masuk Merdeka Walk. Unik aja permainannya 😀 .

IMG_9246

Sate Padang

IMG_9287

Happy Car

Keesokan harinya saatnya kerja!! Tapi siangnya kita ada waktu kosong lumayan banyak. Jadilah kita sempet beli bolu Meranti dan maen ke Istana Maimun sama ke rumah Chonng A Fie. Cerita soal kedua tempat ini ditulis terpisah ya. Soalnya udah kepanjangan. Hahahaha. Malemnya, kita diajakin makan sampai di tiga tempat sama orang kantor!! Pertama kita diajakin makan seafood di restoran yang terkenal dengan rajungan gorengnya *akoh lupa nama tempat makannya apa*, lanjut makan duren Ucok, dan dilanjut lagi makan mi Aceh Titi Bobrok. Kalo kita ga ngibarin bendera putih, udah pasti dilanjut lagi loh itu makannya *tepok jidat*.

IMG_9438

Ronde 1: Seafood!!

IMG_9442

Ronde 2: Durian Ucok

IMG_9447

Ronde 3: Mi Aceh titi Bobrok

Sayangnya saya cuma kerja sehari di Medan. Sehari setelah kerja, kita udah balik lagi ke Bandung. Masih banyak tempat yang pengen saya datengin di Medan dan sekitarnya. Saya juga belum main ke Pulau Samosir, lihat Orang Utan di Bukit Lawang serta belum ketemuan juga sama Mbak Noni. Semoga lain kali saya dapet kesempatan buat ke Sumatera Utara lagi, aamiin.

Kumpul di Bellamie Boulangerie

Sebelum akhir tahun, saya dan teman-teman tidak memiliki rencana untuk berkumpul dan memilih untuk berkumpul di awal tahun saja. Saya pun berpikir untuk berdiam di rumah dan mengobrol dengan orangtua.

img_0637

Bellamie Boulangerie

Di awal tahun, saya dan beberapa teman yang dulu pernah ke Garut dan Bromo bareng memutuskan untuk bertemu dan makan siang di Bellamie Boulangerie. Tempatnya berada di Jl. Cihapit dan berada di atas Kambing Bakar Kairo. Di sini tempatnya terbagi dua, ada smoking dan non smoking. Tadinya sih saya mau milih di non smoking mengingat ada dua ibu hamil di sini, sayangnya non smoking room ini kecil, jadi cepet banget penuhnya.Untungnya smoking roomnya berupa joglo besar, tinggi, dan banyak area bukaan, jadi tidak bikin gerah dan bebas dari kepungan asap. Saya dan teman-teman pun memilih duduk di sofa demi kenyamanan ibu hamil. Duh seneng banget lihat temen-temen ini udah hamil!! Bentar lagi nambah ponakan buat digendong dan diajak main.

Untuk menunya, di sini terkenal dengan menu croissant dan sandwichnya. Tapi kalau merasa ga kenyang, juga ada menu pasta, steak, dan nasi sih. Berhubung Bellamie buka dari pagi, mereka juga menyediakan menu sarapan di sini. Pada lantai bawahnya, kita juga bis abeli roti dan kue untuk dibawa pulang!! Duh rasanya pengen dibeli semua roti dan kuenya!! Untuk minumannya ada berbagai jenis kopi, cokelat, dan jus sehat. Tapi saya lihat gelas jusnya kecil, jadi kurang puas gitu minumnya 😦 .

Sambil menantikan temen-temen yang lain, saya yang udah kelaparan memilih pesan crispy mushroom.

img_0639

crispy mushroom

Jamurnya endut-endut dan digoreng kering, tapi jamurnya tetep lembut!! Saus cocolannya sendiri ada dua jenis, saus tomat dan barbeque. Saya sih lebih senang saus barbequenya. Enak dan renyah!!

Menu andalan croissantnya adalah beef and mushroom carbonara sandwich. Tapi saya lihat dimenunya nampak enek gitu. Maklum saya ga terlalu suka keju dan saus krim, jadi saya lebih memilih beef  stroganoff sandwich.

img_0641

 Croissantnya memang juara!! Renyah dibagian luar dan lembut dibagian dalamnya. Menu ini datang ditemani kentang goreng besar besar dan selada. Rasanya enak banget!! Potongan dagingnya lembut dan sausnya juga ga terlalu gurih.

Saya pun memesan teh leci sebagai pendamping kedua makanan ini. Gelas tehnya besar dengan dua leci di dalamnya. Rasa lecinya juga tidak terlalu manis. Sesuai dengan kesukaan saya.

img_0644

Saya dan teman-teman puas banget makan dan ngobrol di sini. Memang beda ya kalau ngobrolnya sama yang udah pada nikah dan bersiap punya anak. Udah ga ngobrol galau kayak dulu lagi karena masih banyak hal penting lain yang perlu dipikirin *kayak biaya persalinan dan mau ngelahirin di mana* 😆 . Permasalahan hidup emang masih banyak, tapi kita yang milih untuk lebih fokus menyelesaikan permasalahan yang mana.

Semarang: Makan Seafood di Kampung Laut

img_2706

Seorang teman seperjalanan merekomendasikan tempat makan di daerah Barat kota Semarang. Katanya seafoodnya enak dan segar!! Duh sebagai orang gunung yang jarang makan seafood segar, tentu saja saya dan seorang lagi mengangguk setuju buat makan di sana. Apalagi dasarnya emang seneng makan, jadikan susah buat nolak :p

img_2691

Tempatnya sendiri luas banget!! Restorannya niat banget karena bikin danau buatan yang cukup luas. Pengunjung pun dapat memilih mau makan di area yang mana, menghadap ke danau, deket tempat bermain anak, di dalam saung, sampai lesehan. Buat yang bawa anak, anaknya pasti seneng deh lari-larian atau main di area bermainnya. Buat yang bawa pasangan bisa milih view yang ngadep ke danau biar romantis. Kalau saya sih memilih untuk duduk lesehan bareng dua orang lainnya.

img_2703

Waktu kita ke sana adalah bulan puasa. Jadi rame banget!! Bahkan kita sampai harus waiting list. Beruntungnya lima menit sebelum adzan maghrib kita dapet tempat duduk dan bisa langsung pesan. Yeay!!

img_2735

makanan!!

Kita sih mesen empat menu makanan, udang telor asin, ikan kerapu, tahu goreng, dan tumis kangkung. Karena makan seafood tanpa kangkung itu berasa ada yang kurang 😆 . Untuk porsi makan bertiga, ini udah cukup banget.

img_2733

udang telur asin

Udangnya cukup besar dan lembut. Rasa dagingnya manis dan bumbu telur asinnya juga enak!!! Ah jadi kangen makan udangnya deh!!

img_2731

kerapu bakar

Ikan kerapunya gede banget!! Dagingnya manis dan lembut. Apalagi ikannya memang langsung dibakar tanpa digoreng, jadi dagingnya ga kering. Buat yang suka sambel, tinggal dicocol sambel deh, nikmat banget!!!

img_2732

Kangkung bumbu terasi

Kangkung bumbu terasinya juga enak! Saya paling suka deh makan kangkung digabungin sama seafood. Jadi makin nikmat makannya. Jangan lupa ditambah nasi anget ya 😀

Oia satu menu lagi yang lupa difoto karena dateng di tengah-tengah makan, tahu dua rasa. Jadi separo porsinya adalah tahu isi, satu lagi tahu crispy gitu. Saya sih lebih suka makan tahu crispynya dari pada tahu isi.

img_2728

Es Kelapa Muda

Untuk minumannya saya memilih es kelapa muda. Paling pas deh minum kelapa muda di tengah cuaca Semarang yang panas.

Keseluruhan saya puas banget makan di sini!! Paling rada keselek waktu lihat bon 😆 . Soalnya ada yang di luar ekspektasi kita bertiga. Jadi kita lupa bilang ukuran ikan kerapu yang dipesen. Makanya yang dateng ikannya gede banget. Kita sih ga masalah dan yang ada ketawa ga brenti-brenti karena kebodohan kita bertiga. Untuk ukuran harga worth it banget sama apa yang kita dapetin. Duh jadi kangen makan di sini!!

Restoran Kampung laut
Komplek Puri Maerokoco, Tawangsari,
Semarang Barat,
Kota Semarang

Malaysia: Berkeliling Kuala Lumpur

Seharian keliling Kuala Lumpur itu bisa banget dilakukan. Apalagi dengan adanya Bus GoKL yang mempermudah kita untuk bepergian ke daerah wisata. Hal pertama yang saya lakukan ketika sampai Kuala Lumpur adalah mencari toko Vinci buat nyari sandal 😆 . Bukan berarti di Indonesia ga ada sih, hanya saja di Bandung tokonya udah tutup. Jadi mumpung ke Kuala Lumpur, sekalianlah mencari si sandal. Nyari sandal ini susah susah gampang loh karena kaki saya rada unik: panjang dan kurus. Di Bandung aja saya susah banget nemu sandal yang cantik di kaki, jadilah mumpung di Kuala Lumpur saya sekalian mencari sandal 😀 .

img_5166

Menara Petronas

Saya dan Dwi memulai perjalanan dari KL Sentral. Sempet masuk dulu ke Suria KLCC buat berburu Vinci, ga dapet lah sandal yang diinginkan. Jadi kita naik GoKL menuju Bukit Bintang. Sempet masuk ke Pavillion, Fahrenheit, dan lihat Jalan Alor juga, tapi apa daya si sandal yang dicari ga ada dong 😦 .Dari kawasan Bukit Bintang, kita sempat naik GoKL lagi menuju Petaling Street buat nyari oleh-oleh. Petaling Street ini adalah China Town-nya Kuala Lumpur. Kebanyakan barang yang dijual adalah tas, sandal, jam, dan dompet dengan berbagai merk. Saya sih iseng aja muter-muter di sini dan sempat ngobrol sama beberapa penjualnya.

img_5196

Bagian samping dari Pasar Seni

Dari Petaling Street sebenernya tinggal jalan kalau mau ke Pasar Seni. Di sinilah tempat buat beli oleh-oleh. Mau beli gantungan kunci, kaos, tas etnik, pembatas buku, topi, cokelat, hingga pashmina, semua ada di sini. Di Pasar Seni juga ada food court loh. Jadi kalau kelaperan abis belanja, bisa makan di lantai duanya. Harga makanannya pun relatif murah. Oia kalau mau beli gantungan kunci atau kulkas, lebih murah di Petaling Street dari pada Pasar Seni.

img_5830

Lompat dengan latar belakang bangunan Sultan Abdul Samad

Selesai belanja, kita bisa jalan menuju dataran tinggi Merdeka. Sambil jalan, kita akan melihat Mesjid Jamex dari kejauhan. Sayang saat lewat sana, daerah Mesjid Jamex lagi direnovasi. Apabila kita jalan dari belakang Pasar Seni, kita akan berjalan sampai Muzium Tekstil. Deket dong ternyata!! Di sekeliling Dataran Merdeka kita dapat melihat berbagai museum seperti muzium tekstil, muzium muzik, Kuala Lumpur City Galleries, Royal Selangor Club, Katedral St. Mary The Virgin, dan Bangunan Sultan Abdul Samad. Saran saya, kalau mau ke Dataran Merdeka mending pagi atau sore. Kalau siang panas banget kak!!

img_5723

Muzium Muzik

img_5787

Kuala Lumpur City Galleries

Saya sempat memasukin Muzium Muzik dan melihat koleksi alat musik dan perpaduan alat musik Melayu. Sedankan di Kuala Lumpur City Galleries kita akan melihat cerita mengenai Kuala Lumpur dari foto dan miniatur. Atraksi paling kerennya ada di lantai dua saat melihat keseluruhan Kuala Lumpur lewat miniatr, gambar, dan video. Selain itu kita bisa membeli merchandise dari kayu yang dibuat di sini. Saat masuk Kuala Lumpur City Galleries, kita mendapatkan voucher seharga 5MYR yang bisa ditukar untuk membeli merchandise ataupun minuman. Di bagian luar galeri ada tulisan besar “I love KL”. Tentu saja sebagai turis, saya sempat berfoto di sana 😀 .

img_5739

Di dalam Kuala Lumpur City Galleries

img_5840

Katedral St.Mary The Virgin

Saya pun sempat duduk santai di taman dekat Katedral. Di sana ada kolam yang bikin pengen ngerendem kaki saking panasnya. Saya juga sempat menengok ke dalam katedralnya. Indah banget bagian dalamnya!! Kayu-kayunya yang besar menopang langit-langit katedral. Sayang ga sempet foto bagian dalemnya.

img_5876

happiness!!

Puas menjelajah Dataran Merdeka, saya dan Dwi kembali ke KL Sentral untuk beli cokelat di supermarket mallnya. Harga cokelatnya lebih murah kakak!!! Setelah puas main dan belanja oleh-oleh, kami berdua kelaparan. Saya inget diwanti-wanti sama temen untuk coba ayam Mcd di KL Sentral karena lebih enak dari ayam Mcd Indonesia. Ternyata ayamnya memang lebih gurih. Setelah itu, saya membeli Subway!! Buat pecinta drama korea, pasti penasaran bangetkan ya buat nyobain sandwich Subway 😆 . Sebenarnya waktu liburan ke Singapura udah diniatin buat beli Subway, apa daya di sana ga ada sertifikat halalnya. Sedangkan di Malaysia udah pasti halal. Maka nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan?! Oia di KL Sentral ini juga ada tempat mi tarik yang enak banget, Mi Tarik Warisan Asli. Cobain deh makan di sana. Mi-nya kenyal, kuah kaldunya bening, dan irisan sapinya.. hmmm enaaakkk!! Duh jadi laper ngebayanginnya.

img_5296

Dua orang yang seneng banget bisa liburan bareng

img_5902

Air mancur warna warni!!

Menjelang malam, kita balik dong ke KLCC buat foto-foto di depan Menara Petronas!! Turis banget ya. Tapi kan belum ke Kuala Lumpur kalau belum foto di sini. Apalagi ini adalah hari terakhir di Malaysia, jadi wajib banget. Puas foto-foto, kami pun masuk ke Suria KLCC buat muter mall dan makan malem. Alhamdulillah selama di Malaysia, makanannya enak terus! Puas banget. Di bagian samping Suria KLCC ini ada taman yang punya danau dengan air mancur. Mau dateng siang atau malem, sama-sama asyik untuk bengong di tepi danau.

Mencoba Menu Vegan Di Fortunate Coffee Bandung

Satu lagi nih tempat menyepi yang rada nyempil, Fortunate Coffee. Letaknya di Kebon Sirih. Kalau dari arah Stasiun Bandung, jalannya tepat disamping  gubernuran. Saya tahu tempat ini dari seorang teman. Katanya selain kopinya yang enak, makanan yang ada di sini adalah jenis makanan vegan!! Jadi penasaran sama tempatnya. Karena itu, setelah berkeliling dari Festival Bandung Mendongeng, saya menyempatkan diri ke sini.

Begitu sampai, wah tempatnya beneran nyempil dan hijau banget!!! Resmi bakal jadi tempat kesukaan saya buat duduk lama nih. Begitu masuk ke dalam, suasananya asli enak banget untuk menyendiri ngerjain tesis *oh tesis ini emang belum kelar kelar T__T*. Sayangnya, di sini saya ga ngeliat ada colokan. Jadi pastiin aja baterai laptopnya full ya.

img_9114

Suasana di Dalam Fortunate Coffee

img_9117

Fortunate Bread

Tempatnya juga instagramable!! Banyak sudut yang bisa dibuat untuk tempat swafoto. Di setiap mejanya pun ada quote mengenai waktu. Paling menarik adalah jam yang terletak di bagian belakang. Awalnya saya pikir hanya bentuknya saja yang seperti jam. Ternyata jam asli loh!!

img_9110

Jam

img_9112

img_9120

Pilihan Kopi

Untuk pecinta kopi, di sini banyak pilihan kopinya!! Saya sih nyobain pesenan temen: susu kedelai yang dicampur dengan es kopi. Ini menarik, karena semakin mencair si es kopi, semakin terasa kopinya. Enak banget!!! Sedangkan saya sendiri sih pesen orange joyful. Rasanya asem seger!!

img_9123

Es Kopi dan Susu Kedelai

img_9127

Orange Joyful

Makanannya sendiri saya memesan nasi capcay spesial. Maklum lagi laper, jadi butuh nasi. Nasinya terdiri dari capcay, rumput laut yang digoreng kering, dan dua buah sate yang dibuat dari gluten. Saya langsung jatuh cinta sama rumput laut gorengnya!! Enak bangetttt!! Satenya juga enak!! Ga kerasa lagi makan gluten.

img_9125

Nasi Capcay Spesial

Saya juga nyicipin spaghetti mushroom punya temen. Enak banget!! Saos tomatnya ringan dan seger. Duh lain kali ke sana mesti pesen ini. Sayang ga sempet difoto karena yang punya makanannya kelaperan.

img_9111

Game Board

Buat yang iseng ke sini, mereka juga menyediakan buku bacaan loh. Kemarin yang saya lihat sih buku-buku berisi gaya hidup sehat dan juga vegan. Selain itu di sini juga ada board game seperti kartu, catur, halma, congklak, atau ular tangga. Tapi saya ga ngubek banyak sih, soalnya lebih memilih ngobrol sama temen.

img_9113

About Time

Lain kali saya pasti ke sini lagi buat ngerjain Tesis atau numpang makan sehat 😀

Fortunate Coffee
Jln. Kebon Sirih No.21A
Open daily 10.00-21.00
Instagram: @fortunatecoffeebandung

Sarapan di Roti Selai

img_2268

Roti Selai adalah salah satu toko kecil yang terletak di daerah Dago Atas. Letaknya persis di sebelah Warung Laos. Tempatnya beneran nyempil, jadi setelah belokan mau ke Dago Raya Resort, pelanin kendaraan dan perhatikan sebelah kiri jalan.

Tempatnya beneran kecil. Di bagian dalam terdapat tiga tempat duduk yang berderet dan dua tempat duduk saling berhadapan. Sedangkan di bagian luar terdapat meja panjang yang dapat menampung enam orang. Jadi saran saya, datanglah pagi-pagi atau sebelum jam makan siang. Kalau telat sedikit, sudah keburu ramai. Walaupun begitu, saya suka tempatnya, hangat!! Mbak-mbak yang melayani pun ramah banget dan sabar nungguin saya milih menu dan roti-roti yang ada di sana.

img_2255

Roti

Untuk makanannya sendiri, mereka menggunakan bahan yang fresh dan sehat. Seperti nasi mereka menggunakan nasi cokelat, sedikit garem untuk makanannya, roti-rotinya dibuat sendiri, begitupun dengan selainya. Porsi makanannya pun cukup besar. Kalau saya pribadi sih, untuk sarapan ga akan sanggup ngabisin nasinya. Soal harga pun masih masuk akal. Bahkan roti kecilnya terbilang murah. Asyik bangetkan!!

img_2256

BEragam selai yang bisa dicoba dulu

img_4954

Roti yang saya pilih adalah roti isi keju dan cupcake cokelat. Rotinya empuk dan tidak terlalu lembut. Efek home made kali ya. Cupcake cokelatnya juga tidak terlalu manis. Pas dengan rasa manis yang saya suka.

img_2264

Roti selainya juga enak. Teman saya memilih menggunakan selai kaya. Walau terlihat sedikit, rotinya bikin kenyang loh.

img_2265

Omelette Sandwich 

Omelette sandiwchnya enak banget!! Telornya empuk dan tebal. Tomatnya seger banget dan terdapati irisan daging ayam. Rotinya memang hanya satu lembar, tapi udah bikin kenyang.

img_4955

omelette rice

Omelette ricenya enak banget!! Saya yang ga terlalu suka creamy souce aja bisa ngabisin nyari dua pertiganya loh.

Minumannya, terdapat kopi, teh, cokelat, kombucha, dan air kelapa. Saya sih seneng banget sama air kelapanya, seger!!

Roti Selai
Open: 07.30-17.00
Jl Raya Golf No.98 ,Dago-Bandung
Ig: @rotiselai