Semarang Contemporary Art Gallery

img_2678

Pintu masuk

Bulan Juni lalu saya mengunjungi Semarang untuk urusan pekerjaan. Saya dan tiga orang lainnya sengaja pergi dua hari sebelumnya karena hanya ada kereta malam menuju Semarang. Seorang sudah memiliki rencana sendiri. Jadi tinggallah saya dan dua orang lainnya bingung mau maen ke mana. Apalagi bulan Juni itu adalah bulan puasa, ga mungkin banget buat jajan dan ngemil ­čśÇ .

Akhirnya, saya mengusulkan untuk melihat Galeri Semarang. Awalnya mereka berdua bengong dengan saran saya. Ternyata mereka ga pernah pergi ke galeri ­čść . Udah pesimis pada ga mau ikutan dan mikir saya bakal pergi sendiri sekalian mengelilingi kawasan Kota Tua Semarang. Eh ternyata pada mau ikut, ya uwis mari kita ke Galeri Semarang Contemporary Art!!

Kita sampai di sana jam 10 lebih. Eh kok seperti belum buka yah? Gedungnya beneran pakai gedung lama dan ga kelihatan kalau dijadiin galeri. Akhirnya kita nongkrong dulu di taman Srigunting sambil ngeliat Gereja Blenduk. Begitu jam 11-an seorang dari kami, mas B sengaja nelpon untuk memastikan kalau galerinya udah buka. Ternyata oh ternyata, si galeri udah buka dari jam 9 tapi.. yang kita kira pintu masuk itu bukanlah pintu masuknya!! *tepok jidat*

img_2679

Saat ke sana, sedang ada pameran Semarang Punya Cerita #2 yang merupakan pameran foto tentang kegiatan di Semarang. Melihat-lihat fotonya, duh berasa banget kalau Semarang ini punya banyak kebudayaan yang beragam. Mulai dari perayaan imlek, lebaran, sampai pagelaran budaya. Semua foto bisa dilihat di lantai satu dan dua.

Disamping itu, juga ada beberapa karya yang ditampilkan. Awalnya saya hanya melihat ‘oh bikin bentuk mobil”. Ternyata pas dilihat lebih dekat, mobilnya dibuat dari kamera nikon yang telah dipreteli. Antara sayang banget kameranya dijadiin mobil dan kagum karena bisa loh ya kepikiran buat kayak gini!! Selain itu, juga ada seseorang yang seperti mengambil foto dengan metode┬álama. Pas dilihat-lihat olala ternyata ini termasuk karya yang dipamerkan, alias orang boongan. Aku tertipu!!

img_2676

img_2643

Keliatan kayak benerankan?!

img_2653

img_2647

keretanya dibuat dari kamera!!

img_2652

img_2650

mobilnya dibuat dari kamera Nikon o_O

Saya suka sekali dengan gedung tempat Semarang Contemporary Art Gallery berada. Ruang pamernya terbuka luas dan tidak bersekat, sehingga kita bisa melihat sekeliling dengan leluasa. Bagian atasnya pun sama luasnya dengan bagian bawah. Di samping ada sebuah taman yang asyik banget buat duduk dan berkontemplasi. Di sanalah ada sebuah patung karya Budi Kustarto yang merupakan icon dari galeri ini, patung orang yang berdiri miring. Makanya saya sempet bengong saat melihat patung yang mirip di Galeri Nasional. Tetapi saya dilihat lebih dekat, ternyata yang di Galeri Nasional ga sedetail yang ada di Semarang.

img_2664

img_2675

Oia, koleksi Semarang Contemporary Art Gallery ini selalu berubah. Sehingga setiap ke sana bisa saja kita mendapat pengalaman yang berbeda.

Semarang Contemporary Art Gallery
Jl. Taman Srigunting No. 5-6 Jalan Letjen Suprapto
Tj. Mas, Semarang Utara, Semarang
Buka: Selasa – Minggu
Jam: 10.00 – 16.30
Website: www.galerisemarang.com

Advertisements

Semarang: Makan Seafood di Kampung Laut

img_2706

Seorang teman seperjalanan merekomendasikan tempat makan di daerah Barat kota Semarang. Katanya seafoodnya enak dan segar!! Duh sebagai orang gunung yang jarang makan seafood segar, tentu saja saya dan seorang lagi mengangguk setuju buat makan di sana. Apalagi dasarnya emang seneng makan, jadikan susah buat nolak :p

img_2691

Tempatnya sendiri luas banget!! Restorannya niat banget karena bikin danau buatan yang cukup luas. Pengunjung pun dapat memilih mau makan di area yang mana, menghadap ke danau, deket tempat bermain anak, di dalam saung, sampai lesehan. Buat yang bawa anak, anaknya pasti seneng deh lari-larian atau main di area bermainnya. Buat yang bawa pasangan bisa milih view yang ngadep ke danau biar romantis. Kalau saya sih memilih untuk duduk lesehan bareng dua orang lainnya.

img_2703

Waktu kita ke sana adalah bulan puasa. Jadi rame banget!! Bahkan kita sampai harus waiting list. Beruntungnya lima menit sebelum adzan maghrib kita dapet tempat duduk dan bisa langsung pesan. Yeay!!

img_2735

makanan!!

Kita sih mesen empat menu makanan, udang telor asin, ikan kerapu, tahu goreng, dan tumis kangkung. Karena makan seafood tanpa kangkung itu berasa ada yang kurang ­čść . Untuk porsi makan bertiga, ini udah cukup banget.

img_2733

udang telur asin

Udangnya cukup besar dan lembut. Rasa dagingnya manis dan bumbu telur asinnya juga enak!!! Ah jadi kangen makan udangnya deh!!

img_2731

kerapu bakar

Ikan kerapunya gede banget!! Dagingnya manis dan lembut. Apalagi ikannya memang langsung dibakar tanpa digoreng, jadi dagingnya ga kering. Buat yang suka sambel, tinggal dicocol sambel deh, nikmat banget!!!

img_2732

Kangkung bumbu terasi

Kangkung bumbu terasinya juga enak! Saya paling suka deh makan kangkung digabungin sama seafood. Jadi makin nikmat makannya. Jangan lupa ditambah nasi anget ya ­čśÇ

Oia satu menu lagi yang lupa difoto karena dateng di tengah-tengah makan, tahu dua rasa. Jadi separo porsinya adalah tahu isi, satu lagi tahu crispy gitu. Saya sih lebih suka makan tahu crispynya dari pada tahu isi.

img_2728

Es Kelapa Muda

Untuk minumannya saya memilih es kelapa muda. Paling pas deh minum kelapa muda di tengah cuaca Semarang yang panas.

Keseluruhan saya puas banget makan di sini!! Paling rada keselek waktu lihat bon ­čść . Soalnya ada yang di luar ekspektasi kita bertiga. Jadi kita lupa bilang ukuran ikan kerapu yang dipesen. Makanya yang dateng ikannya gede banget. Kita sih ga masalah dan yang ada ketawa ga brenti-brenti karena kebodohan kita bertiga. Untuk ukuran harga worth it banget sama apa yang kita dapetin. Duh jadi kangen makan di sini!!

Restoran Kampung laut
Komplek Puri Maerokoco, Tawangsari,
Semarang Barat,
Kota Semarang

Semarang

img_1659

Sudah lama saya ingin menjelajah Semarang. Sampai waktu itu saya dan seorang sahabat sudah membuat rencana jalan tapi sayangnya batal. Pedih banget rasanya. Semacam udah yakin lalu tiba-tiba putus #eh #apa #gimana?. Saat saya mulai bekerja di tempat yang sekarang, saya mendapatkan kesempatan ke Semarang beberapa kali. Rasanya bahagia banget!! Impian dulu jadi kenyataan. Memang sih pertama kali ke sana ga banyak main. Tapi itu juga udah seneng!! Cuma jalan ke Pandanaran dan loenpia Mbak Lien buat beli oleh-oleh aja udah bahagia. Akoh norak ya.

Sampai saat ini saya sudah tiga kali ke Semarang. Kalau ada tawaran pekerjaan ke kota ini, saya sih ga akan nolak. Masih banyak tempat yang belum dijelajah, dan masih pengen didatengin. Sejauh ini saya baru menjejakkan kaki ke Sam Po Kong, Simpang Lima, Lawang Sewu, Galeri Semarang dan juga restoran seafood yang enak banget dan tempatnya bikin betah. Satu-satu akan saya ceritakan di sini ya.

Mungkin saat awal ke Semarang, saya belum diijinkan oleh Tuhan YME. Ia menginginkan saya untuk tetap sabar menunggu, hingga saya bisa ke Semarang dengan hati yang lebih tenang dan bahagia.