Bakpia khas Yogya

Kota Yogyakarta menyimpan banyak banget makanan enak nan murah. Sebut saja oseng mercon, gudeg, bakmi Jawa, bakso, kopi jos, sate klatak, jejamuran, tiwul, hingga makanan khas angkringan. Duh saya jadi laper banget ngebayangin makanan-makanan enak di Jogya!!

Selain makanan yang bisa disantap di kotanya, Yogya juga punya segudang oleh-oleh berupa makanan atau minuman seperti secang, yangko, geplak, coklat monggo, gudek, hingga bakpia. Sebenernya kalau dilihat-lihat sekarang tuh lagi ngetren banget oleh-oleh berupa pia dari berbagai daerah di Indonesia. Sebut saja pia Legong yang terkenal dari Bali. Tapi, kalau ngomongin pia tradisional, saya selalu inget dengan bakpia Jogja.

keyogyakarta-Lezatnya Sejarah Bakpia Pathok

Bakpia – gambar diambil dari sini

Kalau lihat sejarahnya, bakpia ini sebenernya berasal dari Tiongkok loh!! Asal katanya dari “Tou Luk Pia” yang artinya adalah kue pia (kue) kacang hijau. Makanya yang dinamakan bakpia adalah kue yang berisi kacang hijau yang telah ditumbuk dan dicampur gula serta dibalut sama tepung terigu. Kalau lihat dari asal katanya, jadi berbeda dengan pia di luar Yogya, pia di luar lebih crispy dan crunchy dibandingkan bakpia Jogja. Varian rasanya pun berbeda dengan bakpia ya. Yah walaupun sekarang varian bakpianya udah banyak banget!! Mulai dari keju, kumbu hitam, hingga cokelat.

Saat mencari tahu soal bakpia ini, saya terpikir bahwa kalau udah berbeda varian bakpianya, ga bisa disebut bakpia juga yah? Kan arti katanya sendiri ada unsur kacang hijaunya. But it just my thinking 😀 . Saya sendiri kalau ke Yogya suka beli bakpia kacang hijau dan kumbu hitam kok :p .

Resep asli bakpia sendiri sebenernya berasal dari keluarga Kwik Sun Kwok. Kwik lalu menyewa tanah milik warga setempat yang bernama Niti Gurnito di di Kampung Suryowijayan, Kecamatan Mantrijeron, Yogyakarta. Ia pun memodifikasi resep bakpianya. Nah untuk memanggang bakpianya, Kwik selalu membeli arang kepada temannya, Liem Bok Sing. Kenapa saya sebutkan nama-nama orang di sini? Karena pada akhirnya Niti Gurnito pun mulai membuat bakpia tapi dengan ciri khas yang berbeda dengan buatan Kwik. Begitu juga dengan Liem Bok Sing. Liem juga membuat resep bakpia yang sudah dimodifikasi dan ia pun pindah ke kampung Pathok. Nah dari sinilah bakpia jalan Pathok bermula.

Jalan Pathok sendiri sebenernya dekat dengan Malioboro. Kalau main ke sana, kita bisa memilih mau bakpia pathok yang nomer berapa. Saya ga tahu kebenarannya, tapi denger-denger tiap nomer di bakpia pathok sebenernya adalah nomer rumah produksinya loh. Tapi sekarang, bakpia ga cuma diproduksi di Pathok, tapi juga di berbagai sudut kota Yogya. Kalau mau tahu soal bakpia yang enak di Yogya, bisa cek ke sini deh. Duh saya jadi beneran kangen nih pengen main ke Yogya dan beli bakpia!!

Source dan bahan bacaan:
Wiki, Gudeg net, klikhotel

Advertisements

Malaysia: Berkeliling Kuala Lumpur

Seharian keliling Kuala Lumpur itu bisa banget dilakukan. Apalagi dengan adanya Bus GoKL yang mempermudah kita untuk bepergian ke daerah wisata. Hal pertama yang saya lakukan ketika sampai Kuala Lumpur adalah mencari toko Vinci buat nyari sandal 😆 . Bukan berarti di Indonesia ga ada sih, hanya saja di Bandung tokonya udah tutup. Jadi mumpung ke Kuala Lumpur, sekalianlah mencari si sandal. Nyari sandal ini susah susah gampang loh karena kaki saya rada unik: panjang dan kurus. Di Bandung aja saya susah banget nemu sandal yang cantik di kaki, jadilah mumpung di Kuala Lumpur saya sekalian mencari sandal 😀 .

img_5166

Menara Petronas

Saya dan Dwi memulai perjalanan dari KL Sentral. Sempet masuk dulu ke Suria KLCC buat berburu Vinci, ga dapet lah sandal yang diinginkan. Jadi kita naik GoKL menuju Bukit Bintang. Sempet masuk ke Pavillion, Fahrenheit, dan lihat Jalan Alor juga, tapi apa daya si sandal yang dicari ga ada dong 😦 .Dari kawasan Bukit Bintang, kita sempat naik GoKL lagi menuju Petaling Street buat nyari oleh-oleh. Petaling Street ini adalah China Town-nya Kuala Lumpur. Kebanyakan barang yang dijual adalah tas, sandal, jam, dan dompet dengan berbagai merk. Saya sih iseng aja muter-muter di sini dan sempat ngobrol sama beberapa penjualnya.

img_5196

Bagian samping dari Pasar Seni

Dari Petaling Street sebenernya tinggal jalan kalau mau ke Pasar Seni. Di sinilah tempat buat beli oleh-oleh. Mau beli gantungan kunci, kaos, tas etnik, pembatas buku, topi, cokelat, hingga pashmina, semua ada di sini. Di Pasar Seni juga ada food court loh. Jadi kalau kelaperan abis belanja, bisa makan di lantai duanya. Harga makanannya pun relatif murah. Oia kalau mau beli gantungan kunci atau kulkas, lebih murah di Petaling Street dari pada Pasar Seni.

img_5830

Lompat dengan latar belakang bangunan Sultan Abdul Samad

Selesai belanja, kita bisa jalan menuju dataran tinggi Merdeka. Sambil jalan, kita akan melihat Mesjid Jamex dari kejauhan. Sayang saat lewat sana, daerah Mesjid Jamex lagi direnovasi. Apabila kita jalan dari belakang Pasar Seni, kita akan berjalan sampai Muzium Tekstil. Deket dong ternyata!! Di sekeliling Dataran Merdeka kita dapat melihat berbagai museum seperti muzium tekstil, muzium muzik, Kuala Lumpur City Galleries, Royal Selangor Club, Katedral St. Mary The Virgin, dan Bangunan Sultan Abdul Samad. Saran saya, kalau mau ke Dataran Merdeka mending pagi atau sore. Kalau siang panas banget kak!!

img_5723

Muzium Muzik

img_5787

Kuala Lumpur City Galleries

Saya sempat memasukin Muzium Muzik dan melihat koleksi alat musik dan perpaduan alat musik Melayu. Sedankan di Kuala Lumpur City Galleries kita akan melihat cerita mengenai Kuala Lumpur dari foto dan miniatur. Atraksi paling kerennya ada di lantai dua saat melihat keseluruhan Kuala Lumpur lewat miniatr, gambar, dan video. Selain itu kita bisa membeli merchandise dari kayu yang dibuat di sini. Saat masuk Kuala Lumpur City Galleries, kita mendapatkan voucher seharga 5MYR yang bisa ditukar untuk membeli merchandise ataupun minuman. Di bagian luar galeri ada tulisan besar “I love KL”. Tentu saja sebagai turis, saya sempat berfoto di sana 😀 .

img_5739

Di dalam Kuala Lumpur City Galleries

img_5840

Katedral St.Mary The Virgin

Saya pun sempat duduk santai di taman dekat Katedral. Di sana ada kolam yang bikin pengen ngerendem kaki saking panasnya. Saya juga sempat menengok ke dalam katedralnya. Indah banget bagian dalamnya!! Kayu-kayunya yang besar menopang langit-langit katedral. Sayang ga sempet foto bagian dalemnya.

img_5876

happiness!!

Puas menjelajah Dataran Merdeka, saya dan Dwi kembali ke KL Sentral untuk beli cokelat di supermarket mallnya. Harga cokelatnya lebih murah kakak!!! Setelah puas main dan belanja oleh-oleh, kami berdua kelaparan. Saya inget diwanti-wanti sama temen untuk coba ayam Mcd di KL Sentral karena lebih enak dari ayam Mcd Indonesia. Ternyata ayamnya memang lebih gurih. Setelah itu, saya membeli Subway!! Buat pecinta drama korea, pasti penasaran bangetkan ya buat nyobain sandwich Subway 😆 . Sebenarnya waktu liburan ke Singapura udah diniatin buat beli Subway, apa daya di sana ga ada sertifikat halalnya. Sedangkan di Malaysia udah pasti halal. Maka nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan?! Oia di KL Sentral ini juga ada tempat mi tarik yang enak banget, Mi Tarik Warisan Asli. Cobain deh makan di sana. Mi-nya kenyal, kuah kaldunya bening, dan irisan sapinya.. hmmm enaaakkk!! Duh jadi laper ngebayanginnya.

img_5296

Dua orang yang seneng banget bisa liburan bareng

img_5902

Air mancur warna warni!!

Menjelang malam, kita balik dong ke KLCC buat foto-foto di depan Menara Petronas!! Turis banget ya. Tapi kan belum ke Kuala Lumpur kalau belum foto di sini. Apalagi ini adalah hari terakhir di Malaysia, jadi wajib banget. Puas foto-foto, kami pun masuk ke Suria KLCC buat muter mall dan makan malem. Alhamdulillah selama di Malaysia, makanannya enak terus! Puas banget. Di bagian samping Suria KLCC ini ada taman yang punya danau dengan air mancur. Mau dateng siang atau malem, sama-sama asyik untuk bengong di tepi danau.

Soal Jajan di Singapore

Masih cerita liburan yang kemaren nih, saya baru sadar kalo saya kebanyakan jajan :))))). Dipostingan ini sebenernya mau cerita apa yang menyebabkan saya banyak jajan. Hmm bentuk pembelaan lebih tepatnya. Tapi beneran loh, yang awalnya ga pengen jajan, jadi kalap aja gitu *tutup muka*.

Alasan pertama saya adalah, saya ga perhitungan. Jadi kalau beli barang saya ga akan ngitung-ngitung berapa harganya kalo beli di Indonesia. Kecuali untuk barang diatas harga 20 SGD yah :)). Kalau saya perhitungan, bisa-bisa ga akan ngapa-ngapain di Singapura. Orangtua saya juga berpesan hal yang sama. Takut anaknya stres kalo dikit-dikit ngitungin berapa rupiah yang dikeluarin kali yah. Nah berhubung  nilai tukarnya beda banget dengan Indonesia, jadi kalau liat barang harga 5 SGD atau 10 SGD, kesannya murah :)). Kalau di Indonesiakan ngeluarin Rp.10,000,- aja suka mikir karena berasa gede nilainya. Hal ini membuat saya gampang jajan di 711. Dikit-dikit ngemil pasta, beli sandwich, dan juga beli mashed potato. Selain gampang jajan di 711, jadi gampang beli minum yang harganya cuma 1 SGD-an. Padahl dipikir-pikir air minum di sanakan pada layak minum semua bukan?! x_x.

Selain gampang jajan makanan, jajan barang juga jadi kelemahan. Negara satu ini bisa aja membuat jiwa haus akan belanja murah saya keluar. Bayangkan aja, siapa yang ga tergiur kalau disetiap toko souvenir di Bugis street, Chinatown, Mustofa Center, dan bahkan Vivo City Mall, selalu ada tulisan kaos seharga 10 SGD dapet 3. Di Chinatown lebih sadis lagi, ada yang jual gantungan kunci 10 SGD dapet 18, 10 SGD dapet 6 tempelan kulkas, 10 SGD bisa milih beli souvenir 3 biji. Yes saya beneran tergiur ama yang beginian. Di Mustofa center, saya dapet 6 pack cokelat hersey seharga 6 SGD! Ada juga sih yang 4 kotak cokelat 10 SGD, 2 kotak gede cokelat 10 SGD. Gimana saya ga mau tekor karena beli kayak beginian? x_x.

Di Lucky Plaza yang terletak di Orchad Road, saya mendapatkan polo shirt Hang Ten seharga 7,5 SGD!! Untuk kaos semacam Giordano mereka memberikan harga 10 SGD untuk setiap kaos dengan minimal pembelian 2 buah. Penawarannya beneran menarik banget!! Mangkanya saya mesti bener-bener ngelist apa saja yang pengen saya beli dan untuk siapa saja sehingga tidak over budget dan jadi menumpuk di rumah.

source for image: here