Monolog Tjoet Nyak Dhien

IMG_2946

Tidak banyak pentas monolog diadakan di kota Bandung. Tidak banyak pula yang mengisahkan tokoh-tokoh perempuan Indonesia selain Kartini atau Dewi Sartika. Oleh karenanya, ketika Nu Art Sculpture Park yang berlokasi selemparan dari rumah ini mengadakan pentas monolog Tjoet Nyak Dhien, saya segera mengabarkan salah seorang sahabat untuk menonton pentas ini bersama-sama.

Monolog yang dilakukan oleh Sha Ine Febriyanti ini membuat hati saya penuh!! Perasaan-perasaan Tjoet Nyak Dhien mengenai kesedihannya yang dua kali ditinggal mati oleh Ibrahim dan Teuku Umar, dijauhkan dari anaknya, melihat desa dan kotanya porak poranda, serta pengkhianatan dari orang disekitarnya bisa disampaikan ke penonton dengan sangat baik. Saya pun sampai merinding dan tidak bisa lepas dari pertunjukan selama 45 menit ini.

Saya juga menyukai sudut-sudut perempuan yang ditampilkan oleh Mbak Ine dalam sosok Tjut Nyak Dhien baik ia sebagai pejuang yang membela tanah tempatnya berpijak, sebagai istri dengan kegelisahannya melihat suaminya pergi ke medan perang, maupun sebagai ibu dari anaknya yang mengajarkan kepada anaknya untuk tetap berjuang dalam hidup melalui dongeng yang disampaikan sebelum tidur.

IMG_2947

Tak hentinya saya berdecak kagum dengan monolog yang dibawakan Ine. Ia bisa menggunakan logat Aceh yang sangat kental. Selain itu saya menyukai pilihan-pilihan kata yang digunakan selama monolog. Beberapa ada Bahasa Melayu maupun Bahasa Indonesia lama.

Seusai pentas, Ine serta timnya sempat mengadakan diskusi mengenai pementasan Tjoet Nyak Dhien ini. Mereka bercerita mengenai alasan dibalik pemilihan tokoh perempuan dari Aceh ini, bagaimana riset yang dilakukan untuk mendalami tokoh dengan rekam jejak yang tidak sebanyak Kartini maupun Dewi Sartika, maupun mengenai tantangan yang dihadapi selama pertunjukan di beberapa kota.

Rasanya begitu selesai menonton monolog ini, saya jadi ingin lebih mengenal kembali sosok “Singa Betina dari Bumi Rencong”. Semoga akan ada lagi monolog-monolog ataupun teater yang bercerita mengenai tokoh-tokoh perempuan lainnya dari Indonesia, aamiin.

Advertisements

Berkunjung Ke Kediaman Jim Thompson

 

 

Jim Thomson House

Jim Thomson House

Memasuki Museum yang juga kediaman dari Jim Thomson mengingatkan saya dengan struktur bangunan di daerah Sumatera. Rumahnya berbentuk rumah panggung dan terletak di depan sungai lokal di Bangkok, Thailand. Mungkin karena di Bangkok memiliki banyak aliran sungai sehingga bentuk rumah tradisionalnya adalah rumah panggung.

Kediaman Jim Thomson merupakan perpaduan antara gaya Barat dan tradisional Thailand. Bentuknya pun menjadi berbeda dengan rumah tradisional Thailand pada umumnya. Hal inilah yang membuat saya merasakan kemiripan dengan rumah-rumah panggung di Indonesia. Bagian dalamnya juga mengingatkan saya dengan rumah tradisional Sumatera di mana setiap ruangan selalu menggunakan ambang pintu yang lebih tinggi dari biasanya sehingga ketika akan memasuki ruangan kita harus mengangkat kaki. Bentuk jendelanya yang besar dan tinggi membuat saya pengen duduk dan memandang lama ke arah sungai. Kalau sudah begini jadi kangen pulang kampung!!

Jim Thomson House

duduk-duduk sambil menunggu giliran tur

Saat masuk ke dalam rumah, saya melihat perbedaan yang dilakukannya dengan rumah tradisional Thailand. Di ruang makan, ia memilih meja makan daripada duduk di atas lantai kayu. Ia pun memiliki ruang kerja sendiri di dalam ruamh. Perbedaan lain adalah menyatunya kamar mandi dan kamar utama. Padahal kalau menurut kepercayaan Thailand dulu, tidak baik menyatukan antara kamar mandi dan kamar utama. Selain itu di ruang tengah yang dikenal sebagai drawing room, Jim Thomson menyimpan sebuah lampu kristal di tengah ruangan yang memiliki tempat duduk khas Thailand. Bagian lain yang berbeda dengan struktur rumah tradisional Thailand adalah adanya tangga di bagian dalam rumah, karena kalau rumah yang asli tangga itu berada di luar rumah.

Pintum masuk museum Jim Thomson berada di pintu samping. Sedangkan pintu depan kediamannya sebenarnya berada di depan sungai sehingga setiap tamu yang berkunjung ke rumahnya selalu melewati sungai.

Jim Thomson House

Selain rumah utamanya, terdapat empat ruangan kecil yang terpisah dari rumah  induk, yaitu spirit house, tempat penyimpanan sutera, tempat penyimpanan emas, serta tempat untuk melukis. Di sekitar bangunan penyimpanan emas dan tempat melukis terdapat sebuah kolam dan tanaman-tanaman berwarna hijau sehingga memberikan kesan tenang dan nyaman. Rasanya saya ga bosen untuk sekedar mengobrol dan mengagumi kediaman Jim Thomson ini.

Jim Thomson House

adem banget ditengah cuaca Bangkok yang panas

Awalnya saya mengetahui rumah Jim Thomson ketika mencari tempat yang perlu dikunjungi ketika di Bangkok. Saya tidak mengira bahwa Jim Thomson adalah seorang arsitek berkebangsaan Amerika yang menjadi voluntir tentara Amerika saat perang dunia kedua. Ia dikirim ke Bangkok sebagai perwira militer dan jatuh cinta kepada Thailand. Setelah meninggalkan dinas militer, Ia pun memutuskan untuk kembali dan menetap di Thailand. Perhatian Jim Thomson kemudian jatuh pada salah satu industri rumahan yang telah lama terbengkalai, tenunan sutera dengan menggunakan tangan dan ia pun mengabadikan dirinya untuk menghidupkan kerajinan tersebut. Ia juga berkontribusi terhadap pertumbuhan industri sutera Thailand. Hingga kini Jim Thomson memiliki banyak butik di mall-mall yang tersebar di Thailand.

Ketika mengunjungi museum ini petugas tidak memperbolehkan untuk memfoto bagian dalam rumah. Tas dan bawaan lainnya harus dimasukkan ke dalam loker yang disediakan. Jangan lupa untuk memakai alas kaki yang mudah dilepas, karena ketika memasuki area rumah utama kita tidak diperkenankan menggunakan sepatu ataupun sandal. Untuk yang ingin berkeliling di Jim Thomson House, mereka menyediakan pemandu lokal dengan beberapa pilihan bahasa pengantar. Saya sudah pasti mengikuti tur dengan pemandu berbahasa Inggris. Untuk info lebih jauh mengenai sejarah, lokasi, serta harga tiket mengunjungi Kediaman Jim Thomson bisa dilihat melalui websitenya.

Jim Thomson House and Museum
6 Soi Kasemsan 2, Rama 1 Road, Bangkok
Open 09:00 – 18:00
web: www.jimthomsonhouse.com

 

Mabok Candi di Kompleks Angkor

IMG_0767

Kamboja merupakan negara yang ingin saya datangi untuk melihat salah satu situs warisan dunia, Angkor. Awalnya saya salah mengira bahwa Angkor Wat merupakan kawasan yang terdiri dari berbagai macam Candi. Ternyata sampai di sana saya baru tahu kalau Angkor Wat merupakan salah satu candi utama dan terbesar di kawasan Angkor.

Ke Kawasan Angkor berarti bersiap untuk menjelajahi waktu dan melihat berbagai macam bentuk candi. Saya yang sehari di sana udah mabok candi saking banyaknya candi yang dilihat. Satu hari sebelumnya, saya sempat mengunjungi Angkor Panorama Museum untuk melihat keseluruhan maket wilayah Angkor. Gede dan luas banget gengs!! Saya sampai bingung mau mengunjungi Wat yang mana saja.

Akhirnya saya ikut saja dengan rencana dari supir tuk-tuk. Maklum selain ga kebayang, saya sih pengen melihat matahari terbit di Angkor Wat serta berkunjung ke daerah candi yang memiliki banyak akar menempel plus pernah jadi tempat syutingnya Tomb Rider. Sisanya mah ngikut aja ke mana supir tuk-tuk membawa.

Penjelajahan saya ke Kawasan Angkor dimulai dari mengejar matahari terbit di Angkor Wat. Kemudian setelah puas bengong, saya pun menyusuri Angkor Wat ini. Saya, Teh Zen, dan Teh Wina sempat mengobrol dan mengamati bentuk candinya. Kita sempet bahas gitu perbedaan antara Angkor Wat, Candi Borobudur, dan Candi Prambanan. DIlihat-lihat memang Angkor Wat ini lebih berupa istana ya ketimbang Candi untuk berdoa. Tapi lagi-lagi saya harus kembali baca buku soal kawasan Angkor untuk memastikannya. Selain itu kita juga sempet beberapa kali berhenti untuk duduk dan ngobrol random. Setelah puas muter, sarapan, nongkrong, dan foto-foto akhirnya kami pun keluar dari Angkor Wat menuju Wat yang lain.

 

IMG_0783

Gerbang menuju Angkor Wat

 

 

IMG_0796

Salah satu bagian dalam Angkor Wat

 

JMEO9073

Perjalanan pun dilanjutkan menuju kawasan Angkor Thom dengan melewati South Gate. Setelah itu bila berjalan lurus, kita akan menemukan bentuk candi yang berbeda dengan Angkor Wat, yaitu Bayon. Di sini saya menemukan banyak wajah yang tersenyum tenang milliki Avalokiteshvara. Melihat senyum penuh kedamaiannya membuat saya pun tenang dan nyaman. Padahal saat itu matahari mulai meninggi dan kondisi candi sangat penuh oleh turis. Tapi saya tetap senang mengitari Bayon dan melihat setiap relief wajah-wajah tersenyum satu persatu. Hal menarik yang saya perhatikan adalah reliefnya tidak dipahat seperti candi-candi yang lain, tapi seperti dibentuk terlebih dahulu baru disatukan.

 

IMG_0814

South Gate

 

 

IMG_0816

Bayon

 

IMG_0823

Tak jauh dari Bayon, kita akan bertemu dengan Candi Baphuon. Saya segera jatuh cinta melihat jembatan menuju candi ini!! Saat berjalan selangkah demi selangkah menuju candi, saya melihat banyak batu berserakan seperti mengajak kita untuk turun dan duduk sejenak menikmati keindahan jembatan dan candi sambil mengobrol di bawah pohon rindang. Saat memasuki Baphuon barulah terasa panas. Selain itu pintu keluar candi adalah dari sisi belakang sehingga perlu berputar bila ingin kembali ke depan. Beneran kudu siapin stamina dan air mineral kalau ke sini!!

Bila kita berjalan ke bagian belakang dan memilih jalan melewati dinding batas Candi Bapuhon, kita akan menemukan Candi Phimeanakas yang sedang dipugar. Saya sih udah kepanasan, jadi setelah foto dan melihat sekitar bangunan kita pun berjalan lurus ke arah jalan utama dan bertemu dengan Terrace of Elephant.

 

IMG_0826

Jembatan menuju Baphuon

 

 

IMG_0852

Baphuon Temple

 

 

IMG_0853

Phimeanakas

 

 

IMG_0854

Terrace of Elephant

 

Berarti sudah empat candi yang kami kelilingi. Waktu pun sudah menunjukkan pukul sebelas siang. Ah tapi sayang banget kalau makan siang sekarang. Jadi kami melanjutkan perjalanan melewati Victoria Gate dan lanjut ke candi selanjutnya. Supir Tuk-Tuk kami, Pak Nasri dengan baik hati menawarkan untuk berhenti di candi berikutnya, Candi Thommanon yang terletak depan-depanan sama Candi Chau Say Tevoda. Apa daya kami masih lelah setelah mengunjungi kawasan Angkor Thom, jadi kami pun memilih melihat-lihat sebentar dari dalam tuk-tuk dan melanjutkan ke candi selanjutnya, Ta Keo.

Saat melewati Ta Keo, saya melihat candi ini sedang dipugar sehingga menjadi malas untuk turun. Selain itu hari mulai panas dan tenaga mulai berkurang drastis. Sehingga kami pun meminta Pak Nasri untuk melanjutkan perjalanan ke Ta Prohm.

IMG_0856

Victoria Gate

 

IMG_0859

Ta Keo

 

Ta Prohm ini memang terkenal sebagai tempat syuting Tomb Rider. Saya merasa sangat kagum dengan bentuk dan keindahan candi ini. Di sini saya merasakan bagaimana antara bangunan dan alam sebenarnya saling membantu dan menopang. Pohon-pohon yang masih hidup ini tumbuh besar dan menjulang. Akar-akarnya bersatu dengan bangunan dan saling bergantung. Kalau melihat struktur bangunannya, kita akan melihat bahwa bagian candi yang runtuh, biasanya disebabkan oleh pohon yang mati ataupun badai.

Saya tidak habis-habisnya berdecak kagum dan melihat jauh ke atas. Suasana dan nuansa Ta Prohm ini sungguh berbeda dengan candi-candi yang lain. Di sepanjang jalannya kita pun akan melihat banyak pasir di sini. Padahal ini di tengah hutan loh!! Lagi-lagi kami bertiga berpikir bahwa zaman dahulu mungkin di sini adalah rawa sehingga banyak pasir yang tertinggal. Maklumin aja kita banyak mikir dan berasumsi, soalnya kita sengaja ga pakai guide ataupun tur leader. Bekal saya pun hanya sebuah buku mengenai Angkor yang saya beli di Night Market Siem Reap. Di sini pun lagi-lagi kita berpikir bagaimana mereka menemukan candi yang ini. Apalagi melihat akar-akar yang sangat besar. Sempat terpikir apakah dulu candi ini merupakan gundukan tanah seperti Borobudur sehingga akar-akar ini bisa begitu menyatu dengan bangunannya.

Kakipun merasa lelah, kerongkongan kering, perut mulai bernyanyi, serta matahari semakin tinggi. Saatnya kami kembali ke kota untuk makan siang dan istirahat sejenak di hostel.

 

IMG_0923

Ta Prohm

 

CUQZ5048

Tepat pukul tiga saya, Teh Zen, dan Teh Win dijemput kembali oleh Pak Nasir dan kami pun kembali ke Kawasan Angkor. Saya sempat bertanya apakah sempat untuk mengunjungi satu Angkor lagi sebelum akhirnya kami berjalan menuju tempat melihat matahari terbenam yang segera dijawab bahwa itu tidak memungkinkan.

Kami akan melihat matahari terbenam dari Phnom Bakheng yang terletak di atas bukit. Candi ini memiliki batas maksimal untuk dapat berada di atasnya sehingga kami perlu datang lebih awal agar mendapat giliran naik ke atas. Untuk mencapai puncak candi, kami harus menaiki tangga curam dan diberikan nomor giliran. Apabila nomer habis, berarti harus mengantri dan gantian dengan turis lainnya.

Pemandangan dari Phnom Bakheng indah banget!!! Kita bisa melihat Kawasan Angkor yang memiliki banyak hutan. Saya pun sempat bertemu beberapa biksu yang sedang beribadah. Oia hingga saat ini Kawasan Angkor masih aktif digunakan sebagai tempat ibadah. Oleh karena itu untuk warga lokal mereka bebas keluar masuk Kawasan ANgkor secara gratis. Waktu menunjukkan pukul setengah enam namun langit semakin mendung dan tak ada tanda-tanda cerah. Akhirnya kami bertiga memutuskan untuk turun dan kembali ke Siem Reap sebelum gelap. Maklum sepanjang jalan di Kawasan Angkor saya tidak melihat ada lampu jalan, sehingga rada spooky aja ngebayangin malem-malem kudu lewat hutan.

saat turun dari Phnom Bakheng saya melihat antrian panjaaaaaanggg untuk mendapatkan giliran naik ke atas. Padahal waktu sudah menunjukkan pukul setengah enam. Hanya satu jam lagi dan candi akan ditutup. Ketika turun ke bawah pun masih ada beberapa turis yang ingin mendaki untuk melihat Phnom Bakheng. tapi petugas Kawasan Angkor tidak mengijinkan mereka naik karena beberapa saat lagi akan tutup. Apalagi mengingat antrian di atas masih panjang.

IMG_0938

 

IMG_0946

Detail Phnom Bakheng

 

 

IMG_0962

mendung T__T

 

Perjalanan kali ini sungguh panjang. Sepertinya saya sudah berjalan lebih dari 10 kilo!! Pulang-pulang ke tengah kota Siem Reap kami pun segera mencari foot massage. Kaki beneran pegel banget!!

Beberapa hari ke depan sepertinya saya ogah mengunjungi Wat atau candi. Udah kebanyakan muter-muter lihat candi di Kawasan Angkor. Saat tiba di Bangkok, saya langsung mencoret rencana untuk pergi ke Ayutthaya. Lebih baik mengunjungi beberapa Wat yang memang berbeda saja dengan yang ada di Kawasan Angkor.

Tips untuk mengunjungi Kawasan Angkor:

  • Kalau menyukai sejarah, bangunan candi, dan ingin melihat perbedaan setiap candinya, kalian bisa membeli tiket terusan 3 days pass atau 7 days pass sehingga bisa menikmati Kawasan Angkor dengan santai.
  • Untuk yang penasaran dan ingin ke beberapa Wat saja, bisa menggunakan 1 day pass.
  • Banyak cara untuk mengelilingi kawasan Angkor. Kita bisa menyewa sepeda, motor, mobil, ataupun menggunakan tuk-tuk. Keunggulan menggunakan tuk-tuk, biasanya setiap tuk-tuk akan menyiapkan air minum untuk kita dan sebelum masuk kuil kita bisa meminta sedikti penjelasan mengenai candi tersebut. Oia kalau mau menghubungi supir tuk-tuk saya, namanya Pak Nasri (+855969987679). Beliau ini Muslim jadi tahu beberapa restoran halal di Siem Reap.
  • Siapkan fisik untuk berjalan-jalan menuju candi ataupun menaiki candi yang ada.
  • Gunakan pakaian yang nyaman dan sopan. Di Kawasan Angkor tidak diperkenankan memakai baju tanpa lengan maupun celana pendek. Lebih baik pakai baju tipis lengan panjang serta celana panjang atau rok minimal selutut.

Rendy Pandugo

Saya baru saja mendengar lagu Rendy Pandugo yang terbaru berjudul Silver Rain ini. Ya ampun..liriknya manis banget!! Bercerita soal temen masa kecil yang akhirnya membuka kapsul waktu mereka sepuluh tahun kemudian. Ngedengernya beneran bikin senyum senyum sendiri!!

Kalau cuma ngedenger lagunya aja, ga akan nyangka deh kalau penyanyinya orang Indonesia. Suaranya beneran renyah dan pelafalan kata Bahasa Inggrisnya pun bagus. Ngingetin saya sama lagu-lagu berbahasa Inggrisnya Mocca yang ga banyak orang yang nyangka kalau Indonesia punya pemusik-pemusik kayak mereka.

Sebenernya saya pertama kali kenal sama Rendy Pandugo ini dari sahabat saya, Yaya. Dia ngerekomendasiin buat denger dan nonton video klipnya Rendy Pandugo yang berjudul I don’t care.

Setelah ngedenger lagu dan video klipnya, saya beneran jatuh cinta. Video klipnya kereeen!! Simpel dan suasananya beneran pas aja sama lagunya. Memang sih, dari sisi lagu dan lirik bukan lagu yang membahagiakan kayak Silver Rain. Tapiii saya sukaaaakkk.

Selain dua singlenya ini, Rendy Pandugo juga pernah ngisi soundtrack untuk film Galih dan Ratna!! Memang lagu-lagunya masih jarang terdengar, mari kita doain aja Mas Rendy *akraaaabbb* bisa makin sukses 🙂 .

Medan: Bersedih Hati di Istana Maimun

IMG_9387

Sejak mendapatkan kesempatan untuk kerja ke Medan bulan Februari 2017, rekan sekantor sudah mewanti-wanti agar kita pergi ke Istana Maimun.
“Biar lihat istana lain selain Keraton teh!!”.
Bener juga, selama ini kita lebih akrab dengan istana-istana dari kerjaan di Jawa. Sedangkan eksplorasi ke istana lain di Indonesia saya hanya pernah mengunjungi Istana Pagaruyuang di Batu Sangkar. Ya itu mah keharusan yak buat berkunjung ke Istana leluhur sendiri saat pulang kampung 😀 .

Saat ada waktu kosong di siang hari, pergilah kami berdua ke Istana Maimun. Sampai di sana, saya melihat hamparan lapangan besar dan Istana yang berdiri di bagian tengah sedikit ke belakang. Terasa mewah dan lapang dengan warna kuning terang. Kekhasan dari Istana Maimun adalah bentuk bangunannya yang berupa rumah panggung dengan atap depan seperti  kubah masjid. Melihat Istana Maimun berarti melihat keberagaman budaya, mulai dari unsur kebudayaan Melayu,  gaya Islam, India, Spanyol, serta Itali. Kalau dilihat-lihat posisi Istana Maimun juga tidak jauh dari Masjid Raya Medan.

Walaupun kekaguman itu sayangnya tidak berlangsung lama. Istana yang didirikan oleh Kesultanan Deli itu berdiri menyedihkan 😦 . Saat saya ke sana bulan Maret 2016, Istana ini terlihat kurang terawat. Saat masuk ke dalam, tidak tampak ada pemandu yang mendekati kami berdua. Kami pun melihat-lihat sekeliling dengan bingung. Di tengah kebingungan itu, kami dikagetkan dengan banyaknya orang berjualan cinderamata serta penyewaan kostum diruangan bagian belakang. Kami pun sesekali ikut mencuri dengar dari pemandu yang menceritakan sejarah museum kepada serombongan turis lokal. Sisi bagian depan museum pun lebih banyak debunya. Hanya pada bagian singgasana raja yang lebih terawat. Mungkin karena jadi tempat orang berfoto lengkap dengan baju sewaan sehingga lebih terjaga kebersihannya.  Saat melihat bagian sayap kanan dari museum, saya merasa bagian tersebut ditinggali oleh warga. Keliatan dari jemuran yang ada di bagian depannya. Saya sampai bengong saat melihat ada jemuran di istana. Ini istana loooh!!

IMG_9337

kelihatankan yah kemegahannya

IMG_9335

orang berjualan di dalam istana

IMG_9362

bagian kiri bangunan istana

IMG_9360

Memang harga tiket masuk sebesar lima ribu rupiah tentu tidak mencukupi untuk merawat istana ini. Padahal kalau dirawat, istana ini akan terlihat sangat megah dan lebih indah dari saat ini. Bagian dalam yang penuh dengan ukiran, bagian langit-langit dengan karya-karya geometri khas kebudayaan Islam itu kalau dipoles tentu bakal terlihat keindahannya. Jendela-jendela, bagian pagarnya itu juga bagus banget loh. Semoga pemerintah di Medan lebih menyadari tentang potensi wisata yang ada di Istana Maimun.

Berbagi Ide di Niyata

Niyata berasal dari Bahasa Sansekerta yang merupakan asal dari kata “nyata”. Kalau lihat dari webnya, TEDx ke-12 yang diadakan di Jakarta memiliki tema tentang merayakan keteraturan, bahkan alam pun bekerja dengan polanya sendiri dan diendapkan dalam jumlah kecil namun bermakna. Tema mengenai hal tersebut tertuang dalam ide yang disampaikan kedelapan pembicara yang hadir dalam TEDx Jakarta serta dua video dari TED Talk.

Kesepuluh orang ini menginspirasi dan membagikan ide yang secara nyata telah dilakukan dalam hidupnya masing-masing. Sebut saja ada Mbak Firly Savitri dengan Ilmuwan Muda Indonesia yang memiliki kegelisahan karena banyak adik-adik di sekolah yang belajar science hanya melalui buku pelajaran. Padahal science itu perlu dirasakan oleh anak-anak melalui percobaan di laboratorium. Sayangnya ga semua sekolah memiliki laboratorium yang mumpuni sehingga laboratorium portabel adalah jawaban untuk kegelisahannya. Dengan hal ini, bahkan anak-anak dan guru di pelosok negeri dapat melakukan percobaan science dengan bahan-bahan yang ada di sekitarnya. Duh rasanya pengen bawain laboratorium protabel untuk adik-adik di SDN Pangeureunan 5!! *ternyata belum move on*.

IMG_7440

Kejutan datang dari Faye Simanjuntak yang merupakan co-founder Rumah Faye yang merupakan organisasi non profit perlindungan anak di Indonesia khususnya mengenai isu perdagangan anak serta pelecehan terhadap anak. Saya terkejut karena ide ini datang dari anak berusia 15 tahun!! Such a young age!! Kayaknya waktu seumur Faye saya masih sibuk sama kehidupan sendiri dan dia udah mikirin nasib anak-anak seumurnya. Beneran salut sama orangtuanya yang membesarkan anak penuh empati kayak gini.

IMG_7443

Selain itu ada Ibu Adi Utarini dengan penelitiannya terhadap nyamuk demam berdarah serta Ibu Mirza Kusrini dengan penelitian terkait kodok. mungkin penelitian mereka terlihat nyeleneh dan aneh, tapi percaya deh bahwa pada dasarnya hal kecil pun dapat bermakna besar untuk kehidupan kita. Ibu Adi Utarini memilih “beternak” nyamuk demam berdarah untuk menyebarkan bakteri baik “Wolbachia” untuk menangkal penyakit demam berdarah. Sedangkan Ibu Mirza meneliti kodok demi keberlangsungan kehidupan ekosistem alam.

IMG_7466

Saya pun belajar dari Mbak Intan Suci terkait ramalan iklim beberapa tahun ke depan dengan melihat sejarah iklim di dunia melalui karang laut. Saya baru tahu bahwa karang laut memiliki arsip alam yang mirip dengan lingkaran tahun pada pohon. Bahkan sampel karang ini sampai dibawa ke mesin MRI untuk diteliti!!

IMG_7465

Selain itu masih ada Mbak Anindya Krisna yang sengaja pulang ke Indonesia untuk mengajar anak mudanya berlatih dan menjadikan balet sebagai pekerjaan. Ada Bunda Iffet yang merupakan manager Slank berbagi cerita mengenai perjalanannya dalam mengkawal karir Slank, khususnya di masa-masa sulit. Las but not least ada Mbak Dian Ara seorang designer game dengan lika-liku hidupnya.

IMG_7449

Dua video dari TED Talk pun menjadi penghibur dan memberikan sudut pandang yang berbeda dari suatu hal. Seperti Kate Adams yang bakal ngajak kita berpikir mengenai makna dibalik sinetron maupun James Veitch yang ngebalesin email spam.

They are so inspiring!! Saya merasa bahwa telah mengambil keputusan yang tepat untuk datang ke TEDx Jakarta. Diawal saya sempat maju mundur untuk dateng ke acara ini karena sebenernya saya diajakin untuk daftar sama seorang temen, tapiii saat hari pengumuman penontonnya yang diterima hanya saya. Saat di Gedung Kesenian Jakarta pun ternyata banyak yang senasib. I am not alone 😆 . Apalagi di awal acara kita bisa maen bingo dengan mencari orang-orang yang memiliki kriteria di kertas bingo. So we start to make new friends and talking to each other. Kalau ga kayak gini, saya ga mungkin ketemu orang yang bisa lancar nyebut huruf alfabet dari belakang, orang yang takut sama kupu-kupu, orang yang ga punya twitter atau facebook, atau orang yang sedang berusaha mengajukan paten buat penelitiannya. Terima kasih semua untuk obrolan singkatnya.

IMG_7584

Semoga saya bisa kembali hadir di TEDx selanjutnya. Sebagaimana semangat TEDx “The Ideas Worth Spreading”, cerita-cerita di TEDx kali ini benar-benar ide yang berharga untuk diresapi. Buat yang mau lihat videodari TEDx Jakarta 12 kemarin, bisa lihat di link ini.

Bertemu Minke, Annelies, Nyai Ontosoroh dan Jean Marais

“Ra…tinggal di bawah sama paling atas nih, mau ambil tiket yang mana?!”

Seorang sahabat memberitahu lewat whats app. Padahal penjualan tiket Bunga Penutup Abad baru dibuka beberapa jam saja. Saya pun memilih duduk di kursi bagian depan. Lebih baik dari pada melihat dari kejauhan. Siapa yang menyangka bahwa tiket pertunjukan teater berjudul Bunga Penutup Abad akan cepat habis. Saya pikir tidak banyak yang membaca Tetralogi Pulau Buru, ternyata dugaan saya meleset. Ah atau mungkin ingin melihat bagaimana Reza Rahardian, Chelsea Islan, Happy Salma, serta Lukman Sardi bermain peran di sini. Apapun alasannya, yang pasti tiket habis terjual. Beberapa teman saya pun gagal menonton karena kehabisan tiket.

IMG_3907

Kehidupan ini seimbang, Tuan. Barangsiapa hanya memandang pada keceriaannya saja, dia orang gila. Barangsiapa memandang pada penderitaannya saja, dia sakit (Anak Semua Bangsa)

Bunga Penutup Abad merupakan pertunjukan teater dari Titimangsa Foundation yang sebelumnya pernah menggelar pertunjukkan bertajuk Nyai Ontosoroh. Pertunjukan ini merupakan adaptasi dari dua novel awal tetralogi Pulau Buru yang berjudul Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa karya Pramoedya Ananta Toer. Saya pertama kali berkenalan dengan novel Bumi Manusia tahun 2012, ketika tugas kuliah belum menumpuk.

Saya deg-degan banget mau nontonnya. Ga kebayang akan seperti apa gaya penceritaannya nanti atau adegan-adegan mana yang akan diambil dari novelnya. Saya juga berusaha untuk tidak berekspektasi terlalu tinggi agar bisa menonton dengan nyaman.

Akhirnya jam 20.00 tepat, layar pun dibuka dengan Minke yang membacakan surat Dari Panji Darman, utusan Nyai Ontosoroh yang mengikuti Annelis menuju Belanda. Dari surat-surat itulah, Minke dan Nyai Ontosoroh bergantian mengenang potongan-potongan kisah  mulai dari pertemuan ketiganya, bagaimana ayah Annelis mati, kedatangan anak tirinya, hingga akhirnya pengadilan putih Hindia Belanda yang memutuskan hak asuh Annelis dari Nyai Ontosoroh dan diharuskan pergi ke Nederland.

Di beberapa adegan, Minke yang merupakan pelajar HBS dan mengagung-agungkan Eropa diperlihatkan betapa bangsa Eropa tidak selalu benar. Minke yang menulis menggunakan Bahasa Belanda, akhirnya mengikuti saran Jean Marais yang merupakan sahabatnya untuk menulis dalam Bahasa Melayu serta lebih mengenal bangsanya sendiri.

Kau pribumi terpelajar! Kalau mereka itu, pribumi itu, tidak terpelajar, kau harus bikin mereka jadi terpelajar. Kau harus, harus, harus bicara pada mereka, dengan bahasa yang mereka tahu (Anak Semua Bangsa)

Saya hanya bisa terhanyut saat menonton adegan tiap adegan. Penggunaan Bahasa Indonesia yang tidak berbeda dengan novelnya membuat pertunjukan ini kaya akan rasa bahasa. Alunan musik penghantar yang dimainkan secara langsung dari belakang kamar Annelies di Buitenzorg menguatkan tiap adegannya.

IMG_3930

Senang rasanya melihat setiap adegan-adegan penting di dalam buku tertuang dalam bentuk akting prima dari tiap pemerannya. Saya awalnya sempat sangsi dengan Reza Rahardian yang memerankan Minke. Rada kurang Jawa dan terlalu tinggi untuk memerankan Minke. Tapi bukankah dalam seni teater semua pelakon harus bisa menjadi orang yang berbeda dengan dirinya? Begitu melihat akting Reza Rahardian, Chelsea Islan, Happy Salma dan Lukman Sardi, keraguan saya langsung hilang.

Reza Rahardian membuktikan kualitasnya sebagai aktor. Ia dapat berperan sebagai Minke yang malu ketika bertemu Annelis dan Nyai untuk pertama kali, getir saat membacakan surat-surat dari Panji Darman, hingga kesedihan saat Annelies pergi.

Happy Salma tampil maksimal menjadi Nyai Ontosoroh yang kuat,  berusaha mempertahankan idealismenya, berusaha tegar menghadapi semua kejadian, serta kesedihan saat Annelies pergi.

Chelsea Islan pun bermain dengan baik. Apalagi saat adegan yang mengharuskannya akting seperti mayat hidup karena menerima berita harus ke Nederland. Saya sampai merinding!!

Saya paling kagum dengan akting Lukman Sardi sebagai Jean Marais. Walaupun porsi adegannya ga banyak, tapi ia bisa mencuri perhatian penonton. Ia bisa menggunakan aksen yang menandakan orang asing serta mempertahankan keseimbangannya sepanjang pertunjukan. Salut banget sama aktor senior ini.

IMG_3937

Agak burem, yang moto pun deg-degan sama kayak yang difoto

Akhirnya saya benar-benar merasa puas dan bahagia dengan pertunjukannya. Semoga pertunjukan-pertunjukan serupa bisa sering diadakan di Bandung.

Kekuatan yang kita miliki mungkinlah tidak sebanding dengan ketidakadilan yang ada, tapi satu hal yang pasti: Tuhan tahu bahwa kita telah berusaha melawannya (Anak Semua Bangsa)