Berkah Nama “Ira”

Di hari ulang tahun kemarin, saya lagi pengen banget makan enak malem-malem. Orang yang kemarin saya tarikin buat ikutan mikir kira-kira makanan apa yang enak, sempat memberikan beberapa pilihan tempat mulai dari Dim Sum ITB yang enak dan murah meriah sampai Hummingbird. Tadinya saya pengen makan sushi karena udah lama banget ga makan, tapi ditolak dengan alesan “mahal untuk bisa sampai kenyang banget!!”. Ya ya ya masuk akal kalo denger ceritanya ­čśÇ .

Setelah berputar dan berputar antara mau ke Holy Ribs dan melihat-lihat ada promo buat yang ulang tahun di restoran mana aja, pilihan akhirnya sampai di Wings Top Paskal23. Alesannya sesederhana karena kita sama-sama belum pernah nyobain Wings Top ini. Apalagi di sana lagi ada promo beli 17 crunchy wings dapet diskon 45% untuk yang memiliki nama Agus, Ina, Dewi, Ira, Ika, Ria, Ana and Putri.

Awalnya saya ragu banget, karena Ira itukan nama panggilan dan tipis banget ada dinama lengkap saya. Tapi cobain dulu aja kali ya..kalo ditolak kita pilih menu yang lain atau bahkan makan di tempat lain. Ternyata saat ngobrol sama mbak kasirnya bisa dong pake nama saya. Akhirnya kita pesen deh paket promonya sambil ga sadar berapa jumlah sayap ayamnya. Beneran cuma lihat kalau bisa dapet diskonnya doang ­čść ­čść . Awalnya sempet kaget sih karena kita dapet 17 potong sayap ayam!!! Itu banyak banget untuk kita yang cuma makan berdua. Tapi…yah hajar ajalah. Kita pun pesen ditambah 2 nasi dan 2 minuman yang bisa direfill.┬áIni pesen antara lapar, kalap, dan tanggung udah nyobain promosi. Hahahahaha!!!

Oia untuk 17 potong sayap ayamnya kita cuma bayar Rp.66.000,- belum termasuk pajak!! Beneran worth it bangetkan.

FullSizeRender (1)

Begitu pesanan nyampe di meja, kita ampe bengong ngeliatnya. Banyak yaaaaaa!!!! Di meja kita tersedia 17 potong sayap ayam dengan 4 bumbu pilihan, 2 saos dipping, 2 nasi, dan 2 minum. Kayaknya yang ngeliat kita bakal bengong deh :p . Berhubung momen langka tentu sama kita berdua diabadikan dan dikasi lihat di grup. Kita punya seorang temen yang kemaren-kemaren pengen banget makan Wings Top soalnya.

Rasanya bahagia banget saat pertama kali nyobain Wings Top bisa langsung pesen empat macam bumbu untuk ayamnya. Kita sih nyobainnya garlic parmesan, mango habanero, lousiana rub dan teriyaki. Begitu mencoba makan sayap ayam satu persatu dari setiap bumbunya, favorit kita sih mango habanero sama lousiana rub. Untuk teriyakinya kita ngerasanya kemanisan dan garlic Parmesannya biasa aja. Ga seenak lousiana rub.

Apakah kita berhasil ngabisin semuanya? Sayangnya engga. Sayap ayamnya sisa dua dan akhirnya kita bungkus. ┬áDipikir-pikir parah banget ya, berdua makan 15 potong sayap ayam sama nasi ­čść ­čść .

Yumaju Coffee Shop

IMG_8314

Terima kasih buat temen-temen di Instagram yang membuat saya kenal sama tempat ngopi di Jalan Maulana Yusuf ini. Saya lagi pengen nyari tempat baru untuk ngerjain laporan yang menumpuk plus ngerevisi tesis *iyaaahh udah wisuda kapan, baru mau ngerjain revisian kapan*. Tempatnya ga perlu aneh-aneh asal ada wifi, kopinya enak dengan harga terjangkau, plus ada cemilan buat temen ngopi. Semuanya ada di Yumaju.

IMG_8269

IMG_8273

Saya semakin suka ke sini karena baristanya ngasi pilihan mau pake biji kopi apa. Saya yang sebenernya buta sama perbijian kopi ini jadi mulai tahu perbedaan dari biji Kopi Toraja sama Aceh Gayo. Baristanya juga ramah-ramah dan suka ngajak kita ngobrol semakin menambah kehangatan di Yumaju.

IMG_9314

Latte

IMG_8270

salah satu varian tehnya

IMG_8196

cokelat panas

Selain kopi, mereka juga menyediakan beragam varian teh yang enak-enak. Temen saya pernah mesen teh berrynya dan beneran harum dan kerasa manis gitu tehnya. Apalagi mereka emang ngeracik sendiri alias pake daun teh beneran.

Untuk cemilannya, disini ada beragam pilihan pastry. Saya sih seneng banget sama bolen mereka yang enak, ga terlalu manis dan harganya cuma sepuluh ribu rupiah!! Duh bahagia banget rasanya. Kalau mau yang agak berat, di Yumaju juga ada sandwich dan pilihan cemilan-cemilan ringan kayak bitterbalen. Kalau laper banget mereka nyediain juga sih kayak lontong kari, garang asem, nasi goreng, dan nasi dengan daging sapi tapi memang bukan bagian dari menu utamanya mereka ya.

IMG_8203

bolen pisangnya enaakkk

IMG_8204

salah satu menu nasinya

Di sini mereka punya pantry untuk tempat air mineral, gula, tisu, hingga saos. Mereka juga punya tempat khusus untuk tempat gelas dan piring kosong. Semuanya self service.  Jadi jangan lupa buat nyimpen bekas minuman dan makanan kita di sana.

Saya suka kalau dateng ke sini pagi-pagi karena masih sepi. Enak banget buat ngerjain laporan yang sering saya tumpuk *salahkan prokrastinasi*. Kalau udah siang, saya pilih sekalian makan aja di sini dan tetep ngerjain laporan. Pokoknya pantang pulang sebelum target hari ini selesai. Nasib banget suka ga konsen kalau ngerjain di rumah. Bawaannya pengen nonton dan tidur mulu. Makanya ketika dateng ke Yumaju saya bisa loh pesen kopi plus bolennya pagi-pagi lanjut makan siang dan pesen teh buat nemenin makan. Paling baristanya yang bosen lihat saya di sana ­čśÇ . Oia berhubung emang harga kopi, teh, dan makanannya masuk akal banget, sepanjang hari di sana saya ngeluarin uang ga sampai 100.000.

IMG_9325

bagian luarnya adem banget buat ngobrol

Kalau malem ke sini, saya lebih seneng untuk ngobrol-ngobrol. Kayak H+3 lebaran, saya dan seorang sahabat ke sini buat ngeteh dan minum cokelat sambil ngobrol ngalor ngidul. Suasana dengan pencahayaan kuningnya bikin suasanya makin hangat.

Yumaju
Jl. Maulana Yusuf No. 10 Bandung
Buka dari jam 07.00

Dibuat Gemas sama Chicago Typewriter

Image result for chicago typewriter

Bisa dibilang saya rada telat nih baru nonton Chicago Typewriter. Saat awal penayangannya, saya pernah streaming nonton episode 1, tapi rasanya capek banget dengantema permainan waktu di drama Korea kayak Goblin, Tomorrow with you, sampai signal. Jadinya ga terlalu tertarik. Udah gitu dibulan-bulan ini saya sempet bosen sama drama Korea dan beralih ke Drama Taiwan, dorama Jepang, sampai lakorn Thailand. Akhirnya baru pasca lebaran saya baru kembali melirik Chicago Typewriter.

Sebenernya saya bukan orang yang bisa mereview drama. Lebih banyak subyektifnya dari pada objektifnya. Efek halu ini mah ­čść ­čść . Terakhir kayaknya ngereview drama korea itu┬áGoblin.┬áAkhirnya ada lagi drama Korea yang membuat saya pengen nulis review dan perasaan setelah menontonnya.

Ceritanya sendiri tentang penulis yang hidup di bawah pemerintahan Jepang pada tahun 1930-an bereinkarnasi menjadi penulis buku laris  bernama Han Se Joo yang mengalami writer block. Premis awalnya sih begitu, sisanya nonton sendiri aja karena jadi lebih sulit untuk diceritakan :D. Dilihat-lihat hidupnya Han Se Joo ini udah kayak artis banget, banyak paparazi dan gosip yang menerpa! Selain itu berasa banget sih gimana harga diri jadi penulis untuk ga pakai ghost writer ataupun memplagiat tulisan orang lain.

Awalnya saya sempet ngira bakal ada time slip bolak balik ke masa depan kayak Tomorrow with you atau tiba-tiba terhubung dengan masa lalu macam Signal. Ternyata penulis naskahnya lebih canggih, potongan-potongan masa lalu disampaikan lewat tatapan mata, mimpi, dan cerita. It’s brilliant!!!

Saya suka drama ini sebenernya karena gemas sama ketiga pemeran utamanya. Menurut saya di drama ini ga ada pemeran second lead kayak drama Korea biasanya. Pembagian porsinya seimbang dan ada cerita dari sudut masing-masing tokohnya.

Pemeran utama yang pertama adalah seorang penulis novel bernama Han Se Joo (diperankan oleh Yoo Ah In). Sebagai peulis novel diawal cerita dia paling ga suka diganggu saat menulis. Selain itu doi juga ga suka harus ketemu banyak orang. Kebayangkan rumahnya sepi.

Di era 2017 sebenernya ngeliat Yo Ah in menjadi Han Se Jo ini biasa aja, tapi setelah episode tengah-tengah, tiap senyum ganteng banget!!! Aku lemah sama senyumannya. Apalagi ngeliat masa-masa dia hidup di tahun 1930, ya Allah rasanya pengen ga ngedip biar ga dosa ngeliatnya. Beneran ganteng maksimal dengan tipe dandanan dan rambut ga rapi, kacamata, serta tatapan dan bibirnya itu loh bikin halu maksimal.

Image result for chicago typewriter yoo ah in

Ditatap kayak gini aku kudu piye?!

Image result for chicago typewriter

 

Pemeran utama kedua adalah Jeon Seol yang diperankan oleh Lim Soo Jung. Saya sih jarang banget nonton film atau dramanya dan ternyata memang udah lama ga maen drama Korea. Tapi aktingnya di sini bagus. Perasaan campur aduk dari bahagia sampai perihnya berasa banget.

Jeon Seol ini pekerjaannya kayak “palugada” alias lo butuh gw ada ­čść ­čść mulai dari pengantar barang sampai jadi dokter hewan. Jeon Seol juga orang yang seneng banget baca novel khususnya karya-karya dari Han Se Joo. Makanya begitu bisa ketemu langsung dengan penulis favoritnya langsung berbinar-binar. Jeon Seol ini merupakan atlet tembak kelas nasional, sayangnya karena sering mimpi buruk dia memutuskan untuk berhenti jadi atlit tembak.

Image result for chicago typewriter jeon seol

Jeon Seol-nya cantik

Pemeran utama terakhir adalah Go Kyung Pyo yang berperan sebagai Yoo Jin Oh. Sebagai jamaah reply 1988, saya termasuk yang menyukai Go Kyung Po yah walaupun tetep sebagai tim Jung Hwan sih. Aktingnya di sini pun beda sama saat dia maen di Jealousy Incarnate. Hmm lebih banyak humor, ketawa, dan ekspresi lucunya. Apalagi bromance Yoo Jin Oh sama Han Se Joo itu dapet banget chemistrynya. Sukaaa banget kalau udah ngeliat mereka akting berdua.

Di awal dramanya Yoo Jin Oh ini sering banget ngetik di ruang kerjanya Han Se Joo dan sempet dikira pencuri. Tapiii ya mending nonton sendiri aja ­čśÇ *makasi mbak Dewi sudah mengingatkan buat ga spoiler*

Image result for chicago typewriter yoo jin oh

 

Image result for chicago typewriter yoo jin oh

Ekspresinya ga kuat

Dari sisi cerita berbeda dengan drama Korea umumnya, saya merasa unsur persahabatan dan perjuangannya lebih kental daripada sisi romantisnya. Apalagi setiap episodenya suka banyak petunjuk untuk memecahkan misteri masa lalu yang ngebayangin mereka semua. Endingnya juga epic banget!! Saya sampai bolak balik nonton dua episode terakhirnya.

 

Image result for chicago typewriter yoo jin oh

Image result for chicago typewriter

Terakhir, mau ga mau saya harus mengakui kalau soundtrack dramanya bagus-bagus!! Drama Korea Chicago Typewriter ini beneran paket komplit, mulai dari romantisme, misteri, lucu, bromance, twist, akting para pemain yang mumpuni, sampai pilihan lagunya semua baguuuus. Saya sampai susah move on dari drama ini.

*Gambar-gambarnya diambil dari berbagai forum
**Mbak Jo..akhirnya selesai juga bikin tulisannya ­čść

Berbagi Ide di Niyata

Niyata berasal dari Bahasa Sansekerta yang merupakan asal dari kata “nyata”. Kalau lihat dari webnya, TEDx ke-12 yang diadakan di Jakarta memiliki tema tentang merayakan keteraturan, bahkan alam pun bekerja dengan polanya sendiri dan diendapkan dalam jumlah kecil namun bermakna. Tema mengenai hal tersebut tertuang dalam ide yang disampaikan kedelapan pembicara yang hadir dalam TEDx Jakarta serta dua video dari TED Talk.

Kesepuluh orang ini menginspirasi dan membagikan ide yang secara nyata telah dilakukan dalam hidupnya masing-masing. Sebut saja ada Mbak Firly Savitri dengan Ilmuwan Muda Indonesia yang memiliki kegelisahan karena banyak adik-adik di sekolah yang belajar science hanya melalui buku pelajaran. Padahal science itu perlu dirasakan oleh anak-anak melalui percobaan di laboratorium. Sayangnya ga semua sekolah memiliki laboratorium yang mumpuni sehingga laboratorium portabel adalah jawaban untuk kegelisahannya. Dengan hal ini, bahkan anak-anak dan guru di pelosok negeri dapat melakukan percobaan science dengan bahan-bahan yang ada di sekitarnya. Duh rasanya pengen bawain laboratorium protabel untuk adik-adik di SDN Pangeureunan 5!! *ternyata belum move on*.

IMG_7440

Kejutan datang dari Faye Simanjuntak yang merupakan co-founder Rumah Faye yang merupakan organisasi non profit perlindungan anak di Indonesia khususnya mengenai isu perdagangan anak serta pelecehan terhadap anak. Saya terkejut karena ide ini datang dari anak berusia 15 tahun!! Such a young age!! Kayaknya waktu seumur Faye saya masih sibuk sama kehidupan sendiri dan dia udah mikirin nasib anak-anak seumurnya. Beneran salut sama orangtuanya yang membesarkan anak penuh empati kayak gini.

IMG_7443

Selain itu ada Ibu Adi Utarini dengan penelitiannya terhadap nyamuk demam berdarah serta Ibu Mirza Kusrini dengan penelitian terkait kodok. mungkin penelitian mereka terlihat nyeleneh dan aneh, tapi percaya deh bahwa pada dasarnya hal kecil pun dapat bermakna besar untuk kehidupan kita. Ibu Adi Utarini memilih “beternak” nyamuk demam berdarah untuk menyebarkan bakteri baik “Wolbachia” untuk menangkal penyakit demam berdarah. Sedangkan Ibu Mirza meneliti kodok demi keberlangsungan kehidupan ekosistem alam.

IMG_7466

Saya pun belajar dari Mbak Intan Suci terkait ramalan iklim beberapa tahun ke depan dengan melihat sejarah iklim di dunia melalui karang laut. Saya baru tahu bahwa karang laut memiliki arsip alam yang mirip dengan lingkaran tahun pada pohon. Bahkan sampel karang ini sampai dibawa ke mesin MRI untuk diteliti!!

IMG_7465

Selain itu masih ada Mbak Anindya Krisna yang sengaja pulang ke Indonesia untuk mengajar anak mudanya berlatih dan menjadikan balet sebagai pekerjaan. Ada Bunda Iffet yang merupakan manager Slank berbagi cerita mengenai perjalanannya dalam mengkawal karir Slank, khususnya di masa-masa sulit. Las but not least ada Mbak Dian Ara seorang designer game dengan lika-liku hidupnya.

IMG_7449

Dua video dari TED Talk pun menjadi penghibur dan memberikan sudut pandang yang berbeda dari suatu hal. Seperti Kate Adams yang bakal ngajak kita berpikir mengenai makna dibalik sinetron maupun James Veitch yang ngebalesin email spam.

They are so inspiring!! Saya merasa bahwa telah mengambil keputusan yang tepat untuk datang ke TEDx Jakarta. Diawal saya sempat maju mundur untuk dateng ke acara ini karena sebenernya saya diajakin untuk daftar sama seorang temen, tapiii saat hari pengumuman penontonnya yang diterima hanya saya. Saat di Gedung Kesenian Jakarta pun ternyata banyak yang senasib. I am not alone ­čść . Apalagi di awal acara kita bisa maen bingo dengan mencari orang-orang yang memiliki kriteria di kertas bingo. So we start to make new friends and talking to each other. Kalau ga kayak gini, saya ga mungkin ketemu orang yang bisa lancar nyebut huruf alfabet dari belakang, orang yang takut sama kupu-kupu, orang yang ga punya twitter atau facebook, atau orang yang sedang berusaha mengajukan paten buat penelitiannya. Terima kasih semua untuk obrolan singkatnya.

IMG_7584

Semoga saya bisa kembali hadir di TEDx selanjutnya. Sebagaimana semangat TEDx “The Ideas Worth Spreading”, cerita-cerita di TEDx kali ini benar-benar ide yang berharga untuk diresapi. Buat yang mau lihat videodari TEDx Jakarta 12 kemarin, bisa lihat di link ini.

Bakpia khas Yogya

Kota Yogyakarta menyimpan banyak banget makanan enak nan murah. Sebut saja oseng mercon, gudeg, bakmi Jawa, bakso, kopi jos, sate klatak, jejamuran, tiwul, hingga makanan khas angkringan. Duh saya jadi laper banget ngebayangin makanan-makanan enak di Jogya!!

Selain makanan yang bisa disantap di kotanya, Yogya juga punya segudang oleh-oleh berupa makanan atau minuman seperti secang, yangko, geplak, coklat monggo, gudek, hingga bakpia. Sebenernya kalau dilihat-lihat sekarang tuh lagi ngetren banget oleh-oleh berupa pia dari berbagai daerah di Indonesia. Sebut saja pia Legong yang terkenal dari Bali. Tapi, kalau ngomongin pia tradisional, saya selalu inget dengan bakpia Jogja.

keyogyakarta-Lezatnya Sejarah Bakpia Pathok

Bakpia – gambar diambil dari sini

Kalau lihat sejarahnya, bakpia ini sebenernya berasal dari Tiongkok loh!! Asal katanya dari “Tou Luk Pia” yang artinya adalah kue pia (kue) kacang hijau. Makanya yang dinamakan bakpia adalah┬ákue yang berisi┬ákacang hijau yang telah ditumbuk dan dicampur gula serta dibalut sama tepung terigu.┬áKalau lihat dari asal katanya, jadi berbeda dengan pia di luar Yogya, pia di luar lebih crispy dan crunchy dibandingkan bakpia Jogja. Varian rasanya pun berbeda dengan bakpia ya. Yah walaupun sekarang varian bakpianya udah banyak banget!! Mulai dari keju, kumbu hitam, hingga cokelat.

Saat mencari tahu soal bakpia ini, saya terpikir bahwa kalau udah berbeda varian bakpianya, ga bisa disebut bakpia juga yah? Kan arti katanya sendiri ada unsur kacang hijaunya. But it just my thinking ­čśÇ . Saya sendiri kalau ke Yogya suka beli bakpia kacang hijau dan kumbu hitam kok :p .

Resep asli bakpia sendiri sebenernya berasal dari keluarga Kwik Sun Kwok. Kwik lalu menyewa tanah milik warga setempat yang bernama Niti Gurnito di di Kampung Suryowijayan, Kecamatan Mantrijeron, Yogyakarta. Ia pun memodifikasi resep bakpianya. Nah untuk memanggang bakpianya, Kwik selalu membeli arang kepada temannya, Liem Bok Sing. Kenapa saya sebutkan nama-nama orang di sini? Karena pada akhirnya Niti Gurnito pun mulai membuat bakpia tapi dengan ciri khas yang berbeda dengan buatan Kwik. Begitu juga dengan Liem Bok Sing. Liem juga membuat resep bakpia yang sudah dimodifikasi dan ia pun pindah ke kampung Pathok. Nah dari sinilah bakpia jalan Pathok bermula.

Jalan Pathok sendiri sebenernya dekat dengan Malioboro. Kalau main ke sana, kita bisa memilih mau bakpia pathok yang nomer berapa. Saya ga tahu kebenarannya, tapi denger-denger tiap nomer di bakpia pathok sebenernya adalah nomer rumah produksinya loh. Tapi sekarang, bakpia ga cuma diproduksi di Pathok, tapi juga di berbagai sudut kota Yogya. Kalau mau tahu soal bakpia yang enak di Yogya, bisa cek ke sini deh. Duh saya jadi beneran kangen nih pengen main ke Yogya dan beli bakpia!!

Source dan bahan bacaan:
Wiki, Gudeg net, klikhotel

Bertemu Minke, Annelies, Nyai Ontosoroh dan Jean Marais

“Ra…tinggal di bawah sama paling atas nih, mau ambil tiket yang mana?!”

Seorang sahabat memberitahu lewat whats app. Padahal penjualan tiket Bunga Penutup Abad baru dibuka beberapa jam saja. Saya pun memilih duduk di kursi bagian depan. Lebih baik dari pada melihat dari kejauhan. Siapa yang menyangka bahwa tiket pertunjukan teater berjudul Bunga Penutup Abad akan cepat habis. Saya pikir tidak banyak yang membaca Tetralogi Pulau Buru, ternyata dugaan saya meleset. Ah atau mungkin ingin melihat bagaimana Reza Rahardian, Chelsea Islan, Happy Salma, serta Lukman Sardi bermain peran di sini. Apapun alasannya, yang pasti tiket habis terjual. Beberapa teman saya pun gagal menonton karena kehabisan tiket.

IMG_3907

Kehidupan ini seimbang, Tuan. Barangsiapa hanya memandang pada keceriaannya saja, dia orang gila. Barangsiapa memandang pada penderitaannya saja, dia sakit (Anak Semua Bangsa)

Bunga Penutup Abad merupakan pertunjukan teater dari Titimangsa Foundation yang sebelumnya pernah menggelar pertunjukkan bertajuk Nyai Ontosoroh. Pertunjukan ini merupakan adaptasi dari dua novel awal tetralogi Pulau Buru yang berjudul Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa karya Pramoedya Ananta Toer. Saya pertama kali berkenalan dengan novel Bumi Manusia tahun 2012, ketika tugas kuliah belum menumpuk.

Saya deg-degan banget mau nontonnya. Ga kebayang akan seperti apa gaya penceritaannya nanti atau adegan-adegan mana yang akan diambil dari novelnya. Saya juga berusaha untuk tidak berekspektasi terlalu tinggi agar bisa menonton dengan nyaman.

Akhirnya jam 20.00 tepat, layar pun dibuka dengan Minke yang membacakan surat Dari Panji Darman, utusan Nyai Ontosoroh yang mengikuti Annelis menuju Belanda. Dari surat-surat itulah, Minke dan Nyai Ontosoroh bergantian mengenang potongan-potongan kisah  mulai dari pertemuan ketiganya, bagaimana ayah Annelis mati, kedatangan anak tirinya, hingga akhirnya pengadilan putih Hindia Belanda yang memutuskan hak asuh Annelis dari Nyai Ontosoroh dan diharuskan pergi ke Nederland.

Di beberapa adegan, Minke yang merupakan pelajar HBS dan mengagung-agungkan Eropa diperlihatkan betapa bangsa Eropa tidak selalu benar. Minke yang menulis menggunakan Bahasa Belanda, akhirnya mengikuti saran Jean Marais yang merupakan sahabatnya untuk menulis dalam Bahasa Melayu serta lebih mengenal bangsanya sendiri.

Kau pribumi terpelajar! Kalau mereka itu, pribumi itu, tidak terpelajar, kau harus bikin mereka jadi terpelajar. Kau harus, harus, harus bicara pada mereka, dengan bahasa yang mereka tahu (Anak Semua Bangsa)

Saya hanya bisa terhanyut saat menonton adegan tiap adegan. Penggunaan Bahasa Indonesia yang tidak berbeda dengan novelnya membuat pertunjukan ini kaya akan rasa bahasa. Alunan musik penghantar yang dimainkan secara langsung dari belakang kamar Annelies di Buitenzorg menguatkan tiap adegannya.

IMG_3930

Senang rasanya melihat setiap adegan-adegan penting di dalam buku tertuang dalam bentuk akting prima dari tiap pemerannya. Saya awalnya sempat sangsi dengan Reza Rahardian yang memerankan Minke. Rada kurang Jawa dan terlalu tinggi untuk memerankan Minke. Tapi bukankah dalam seni teater semua pelakon harus bisa menjadi orang yang berbeda dengan dirinya? Begitu melihat akting Reza Rahardian, Chelsea Islan, Happy Salma dan Lukman Sardi, keraguan saya langsung hilang.

Reza Rahardian membuktikan kualitasnya sebagai aktor. Ia dapat berperan sebagai Minke yang malu ketika bertemu Annelis dan Nyai untuk pertama kali, getir saat membacakan surat-surat dari Panji Darman, hingga kesedihan saat Annelies pergi.

Happy Salma tampil maksimal menjadi Nyai Ontosoroh yang kuat,  berusaha mempertahankan idealismenya, berusaha tegar menghadapi semua kejadian, serta kesedihan saat Annelies pergi.

Chelsea Islan pun bermain dengan baik. Apalagi saat adegan yang mengharuskannya akting seperti mayat hidup karena menerima berita harus ke Nederland. Saya sampai merinding!!

Saya paling kagum dengan akting Lukman Sardi sebagai Jean Marais. Walaupun porsi adegannya ga banyak, tapi ia bisa mencuri perhatian penonton. Ia bisa menggunakan aksen yang menandakan orang asing serta mempertahankan keseimbangannya sepanjang pertunjukan. Salut banget sama aktor senior ini.

IMG_3937

Agak burem, yang moto pun deg-degan sama kayak yang difoto

Akhirnya saya benar-benar merasa puas dan bahagia dengan pertunjukannya. Semoga pertunjukan-pertunjukan serupa bisa sering diadakan di Bandung.

Kekuatan yang kita miliki mungkinlah tidak sebanding dengan ketidakadilan yang ada, tapi satu hal yang pasti: Tuhan tahu bahwa kita telah berusaha melawannya (Anak Semua Bangsa)

Mini Seri: Sore

Saya menemukan mini seri ini secara ga sengaja di youtube. Mini seri ini bercerita tentang Jonathan yang tiba-tiba kedatangan seorang perempuan dari masa depan mengaku sebagai istrinya. Iye..ujug-ujug!!

Menurut saya ceritanya simpel banget. Berhubung dipersembahkan oleh tropicana slim, ketebaklah ya ujung-ujungnya ngomongin soal hidup sehat. Tapi..sepanjang tujuh episode ini, saya ga menemukan ada produk tropicana slim yang saya lihat. Kan biasanya tipikal sinetron atau film Indonesia suka banget ngezoom produk sponsor, tapi ini engga!! Saya ngerasa penekanannya lebih ke menciptakan hidup sehat.

Awalnya saya ga niat banget nonton Sore. Tapi begitu denger lagu Adhitya Sofyan yang Forget Jakarta, jadi keterusan nonton dong!! Receh┬ábener!! Dikasi soundtrack bagus, langsung mau nonton satu episode yang berlanjut sampai episode 7. Selain itu juga ada Gaze dari Adhitya Sofyan dan Kunto Aji yang nyanyi lagu berjudul I’ll Find You. Adem banget ngedengernya!!

Walaupun mini seri, tapi niat banget dibikinnya! Ceritanya ga drama, pengambilan gambarnya cakep, dan pemilihan lagunya bagus-bagus. Saya jadi penasaran sama episode terakhirnya minggu depan.