Surabaya: Seharian di Surabaya

Akhir bulan Juli, saya berkesempatan untuk bekerja selama seminggu di Surabaya. Di akhir minggu temen-temen pada pulang ke Bandung, saya extend dulu sehari untuk bertemu sepupu dan jalan bareng. Berhubung Surabaya adalah tempat saya sekolah dari tk hingga SMP, tentu banyak banget tempat atau makanan yang bikin kangen.

Salah satu makanan yang bikin kangen banget adalah makan mie pangsit!! Duh ini keinginan terpendam deh. Kalau temen-temen saya kangen sama Bebek Sinjay, aku memilih mie pangsit aja!! Apalagi mie pangsit yang sekarang buka warung di Kayun ini emang enak banget. Rasanya dari dulu ga berubah. Jaman saya SMP sih masih ada di depan SMPN 6 Surabaya *iyah, saya emang sudah setua ituuu T___T* tapi sekarang udah pindah ke Kayun.

IMG_4623
Mie Pangsit Tenda Biru

Menurut saya ada perbedaan antara mie pangsit, mie ayam, apalagi mie ayam jamur. Mie pangsit di Surabaya menggunakan selada sebagai sayuran, daging ayam cincang asin, terus ada pangsitnya juga di bawah tumpukan mie-nya, dan tidak ketinggalan ada acar timun. Berbeda dengan mie ayam yang menggunakan daging ayam yang sudah dibumbu manis.

Kalau ga inget perut, rasanya pengen nambah seporsi lagi!! Sepupu sih udah nawarin, tapi saya memilih nahan diri aja deh. Menyiapkan lambung buat cemilan sore atau malam๐Ÿ˜€ .

Setelah puas makan mie pangsit, selanjutnya sepupu ngajakin saya ke Kenjeran!!! Yaelah, zaman dulu tinggal di Surabaya udah males banget deh kalau ke Kenjeran. Udah airnya kotor, dulu banyak banget yang suka mojok di sini. Sekarang, ternyata ada patung Buddha empat rupa!! Saya sampai takjub sendiri ngeliatnya. Di dekat patung Buddha empat rupa ini, kita juga akan menemukan patung Ganesha.

IMG_4626Patung Buddha empat rupa

IMG_4630sisi lain dari patung Buddha

Di seberang tempat patung Buddha empat rupa, ada Kelenteng Sanggar Agung Kenjeran di mana pada bagian belakang Kelenteng, ada patung Dewi Kwan Inn. Awalnya saya deg-degan ketika masuk, takut mengganggu yang sedang bersembahyang. Akan tetapi, ternyata ada jalur masuk yang berbeda untuk pengunjung yang bersembahyang dan yang hanya ingin melihat patung Dewi Kwan Inn.

IMG_4658Patungnya besar!!

Saat masuk ke pekarangan Kelenteng, kita akan disambut dengan bau khas dari hio. Saya pun berjalan lurus dan belok ke kiri sebelum berjalan lurus kembali. Menuju bagian belakang Kelenteng dan menemui Patung Dewi Kwan Inn. Saya ampe bengong saat melihat besarnya patung ini. Apalagi melihat ada dua naga yang berada di pondasi bawah dari patung Dewi Kwan Inn, saya langsung ngebet pengen foto diantara dua ekor naga ini. Maklum sebagai anak yang punya shio naga, nemu patung naga segede ini harus banget diabadikan๐Ÿ˜€ .

Patung Dewi Kwan Inn ini benar-benar megah banget!! Apalagi dengan latar belakang yang langsung menghadap laut. Ada banyak sekali hio yang tersebar di bagian lumpur tepat di bawah Patung Dewi Kwan Inn. Kalau pagi-pagi ke sini, mungkin kita bisa melihat matahari terbit dari pilar-pilar patung.

Tempat yang selanjutnya kami datangi adalah Jembatan Surabaya yang baru saja diresmikan saat saya ke sana. Jembatan ini nantinya untuk memudahkan akses dari Mulyosari menuju Pasar Ikan, sehingga tidak perlu melewati jalan rumah warga yang sempit. Saya ke sana saat sore-sore buat ngejer matahari tenggelam. Cantik banget deh ngeliat matahari tenggelam dari tempat berdiri di atas jembatan.

IMG_4730Jembatan Surabaya

IMG_4672Matahari Tenggelam dari Jembatan Surabaya

Ketika sedang berada di bagian atas, coba perhatikan sekeliling deh. Kita bisa melihat Patung Dewi Kwan Inn dari kejauhan. Selain itu bila jeli, kita bisa melihat jembatan Suramadu dari atas jembatan.ย Sayang saat kemarin ke sana, saya ga sampai malam dan melihat air mancur menari. Mungkin lain kali ke Surabaya, saya bisa melihat si air mancur menari dari Jembatan Surabaya.

IMG_4676Do you see Suramadu Bridge?

Seharian jalan-jalan di Surabaya, tentu belum puas melepas kangen dengan kota yang satu ini. Setidaknya saya jadi punya alasan untuk kembali berkunjung ke sini๐Ÿ™‚ .

17 thoughts on “Surabaya: Seharian di Surabaya

  1. Wah baru tahu Ra kalau dulu kecil pernah di Surabaya! Dan tahu gue itu mie pangsitnyaaaa. Enaaaaakkk!! Kalo soal kenjeran gw belom pernah euy ke sana… Hiks kangen Surabaya!

    • dari Tk sampe smp mas Dani…..arek daerah Timur๐Ÿ˜†
      Duh kayaknya itu pangsit legendaris banget yaaaaaa. ayoo maen lagi ke surabaya mas!! coba jalan-jalan di kenjeran๐Ÿ˜„

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s