Ada Apa Dengan Cinta 2

Kau yang panas di kening.
Kau yang dingin di kenang.

Catatan: Saya mau bercerita cukup detail tentang filmnya, jadi akan banyak spoiler. Buat yang belum nonton, mending nonton dulu baru baca tulisan ini🙂 *geer amat Ra, bakal ada yang baca*.

Para remaja di tahun 2002, siapa yang tidak mengenal Ada Apa Dengan Cinta (AADC)? Sebuah film Indonesia yang berjaya dan menjadi trendsetter untuk remaja saat itu. AADC bercerita mengenai hubungan Cinta (Dian Sastrowardoyo) dan Rangga (Nicholas Saputra) yang berakhir dengan Rangga pergi ke New York.

Kadang-kadang, kau pikir,
lebih mudah mencintai semua orang
daripada melupakan satu orang.

Dua belas tahun kemudian, Line menghadirkan sosok mereka dalam iklan alumninya. Tentu saja hal ini membuat gempar semua orang. Terlalu rindu dengan sosok-sosok di dalamnya. Saya aja sampai membuat tulisan mengenai hal ini.

Kini, 14 tahun kemudian Cinta dan Rangga kembali hadir. Tentu saja untuk temen-temen yang berumur 20an dan 30an seneng dan deg-degan menantikan film ini. Di grup kantor ataupun temen segeng udah heboh banget mau nonton dan mengenang kembali Geng Cinta yang terdiri dari Karmen (Adinia Wirasti), Milly (Sissy Pricilia), dan Maura (Titi Kamal). Iya, saya menonton film ini atas dasar mengenang dan tidak berharap terlalu tinggi. 

Film dibuka dengan adegan Cinta, Milli, Maura, serta pasangan mereka masing-masing kumpul di galerinya Cinta. Pasangan? Iya, merekakan udah dewasa, jadi ga aneh ketika Maura udah punya anak tiga sama Chris (Christian Sugiono), Milly berakhir dengan nikah sama Mamet (Dennis Adhiswara), dan Cinta bertunangan dengan Tria (Ario Bayu). Mereka semua menantikan Karmen yang baru keluar dari masa rehabnya. Alya? Di sini Alya diceritakan meninggal karena kecelakaan. Akhirnya mereka berkumpul dan memutuskan liburan ke Yogya. Di New York, Rangga pun dipertemukan dengan adik tirinya, Sukma yang memintanya untuk menemui ibu mereka di Yogya.

Buat saya, dengan umur 20 sekian akhir dan pergi liburan sama sahabat adalah sebuah kemewahan. Susah bener buat nyocokin jadwal!! Belum yang kudu izin suami, ataupun ninggalin anaknya. Saya paham aja gimana senengnya perasaan geng Cinta ini buat liburan bareng ke Yogya tanpa pasangan masing-masing.

Di Yogya sendiri mereka jalan-jalan ke pasar, makan gudeg, ngobrol-ngobrol di Vila. Hingga akhirnya Karmen dan Milly melihat Rangga. Rangga dateng ke Yogya untuk bertemu ibunya. Tapi apa daya, ternyata Rangga belum bisa maafin ibu yang telah meninggalkannya selama 20 tahunan.  Eh malah ketemu Geng Cinta duluan.

Jika ada seorang telanjur menyentuh inti jantungmu,
mereka yang datang kemudian hanya akan
menemukan kemungkinan-kemungkinan

Adalah Karmen yang membuat Rangga mengetahui Cinta ada di Yogya. Awalnya Cinta ga mau ketemu Rangga. Ya iyalah, sembilan tahun lalu diputusin sepihak tanpa penjelasan, udah gitu diputusin lewat surat pula!! Jadi saya juga ngerti sih kenapa Cinta marah banget sama Karmen karena ngasi tahu Rangga buat dateng ke pamerannya Eko Nugroho. Tapiiii, saya juga ngerti perasaan Karmen yang ga pengen Cinta masih ada urusan yang belum beres di saat dia mau nikah.

Akhirnya Cinta pun mau menemui Rangga. Dimulailah Rangga yang menceritakan penyebab ia memutuskan Cinta dan berakhir dengan obrolan soal Ibunya Rangga. Kisah sehari semalam mereka ini beneran bikin senyum, ketawa dan deg-degan.   

Setelah nonton dengan teman-teman kantor, bahasan awalnya lebih ke perkembangan kepribadian setiap tokohnya. Maklum temen sekantor ini anak psikologi semua, jadi bahasannya ga jauh dari ilmu kita😀 . Buat saya pribadi, saya senang melihat perkembangan setiap tokoh di cerita ini. Cinta yang masih dengan kepribadian plin plannya, butuh penguatan temen-temennya, gengsian, malu tapi mau. Ah sungguh Cinta banget!! Milly yang masih tetep polos dan lemot, Maura yang dulu dandan banget sekarang menjadi ibu rumah tangga yang ga bisa lihat meja berantakan, serta Karmen yang dulu preman tapi sekarang menjadi lebih kuat secara mental. Gimana ga jadi kuat kalau Karmen disini diceritakan baru keluar dari rehab setelah suaminya ninggalin dia. Kemudian Rangga yang dulu emosian dan egois, sekarang jadi lebih kalem dan bisa nahan emosinya demi ga bikin Cinta marah. Bahkan jadi pinter ngemodus!! Smooth bener ngajakin Cinta seharian jalan bareng sampai akhirnya ngeliat matahari terbit.

Selain ngomongin soal tokohnya, saya juga jadi ingin kembali ke Yogya. Kembali menelusuri Jalan Prawirotaman untuk duduk-duduk santai di cafe-cafenya, menginap di Lokal Hotel atau Greenhost Boutique Hotel, melihat pertunjukkan “surat untuk Praya” dari  Pappermoon Puppet Show, serta melihat matahari terbit dari Puthuk Setumbu. Semua itu impian saya sebelum AADC2 syuting di sana. Duh kebayang setelah syuting tempat-tempat ini bakal lebih ramai. Saya yang baru nonton aja jadi penasaran dengan Klinik Kopi. Semoga bisa kesampaian ke tempat-tempat ini, aamiin.

Satu lagi yang saya suka dari AADC2 adalah sisi humornya. Mulai dari humor-humor khas Milly yang bikin seger!! Duh beneran cuma Milly deh yang bisa nanya polos dan bikin semua orang geleng-geleng. Selain itu Cinta yang nampar Rangga terus balik lagi, itu juga adegannya bikin ngakak ga brenti-brenti.

Apa kabar hari ini?
Lihat, tanda tanya itu,
jurang antara kebodohan dan keinginanku
memilikimu sekali lagi

Film AADC2 buat saya pribadi masih relate banget sama keadaan saya dan teman-teman. Mulai dari geng SMA yang mulai sibuk masing-masing dan susah ketemu, beresin urusan sama orang, dan perihal memaafkan. Saya langsung manggut-manggut ketika Cinta bilang “saya aja bisa maafin kamu, harusnya kamu bisa maafin ibu kamu”. Karena apa yang dilakuan Rangga ke Cinta itukan sama dengan perlakuan Ibunya ke Rangga, sama-sama ninggalin tanpa kejelasan.

Duh film ini bener-bener edisi nostalgia banget. Lebih enak ditonton rame-rame sama temen-temen. Apalagi temen zaman nonton AADC pertama. Saya pun sempat berpikir, kalau remaja sekarang nonton AADC2, mungkin ga terlalu kena kali ya. Ga seheboh penonton usia 20an atau 30an.

*Tulisan yang digaris miring merupakan puisi Aan Mansyur dari buku Tidak ada New York Hari Ini

16 thoughts on “Ada Apa Dengan Cinta 2

  1. malah baperan kita yang udah “tua2” ini ya kalo nonton AADC, bener2 berasa nostalgia bangettt hahah..aduhhh makkk, puisi itu, bikin baper dan susah tidur berhari hari hahaha…

  2. Dulu masih SD pas nonton yg pertama,
    Ngomongin puisi sy bisa nikmatinnya tapi ga bs buatnya
    Abis katanya yg bs buat puisi terkhusus yg romansa2 gitu harus pernah jatuh cinta se jatuh2nya atau ngalamin sakit hati sesakit2nya
    Dan sy blm *rasa2nya lewatin dua fase itu

  3. Ntah kenapa saya malah ingetnya sama lanjutan AADC yang iklan line. Dulu kirain itu beneran lanjutannya yang disponsori line ,:D
    Tapi emang lanjutannya ini menggugah memory waktu kita ABG dulu, jadi nostalgia lagi waktu dulu nonton sama temen2😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s