Rayakan Namamu!!

Seberapa seringkah kita memanggil nama teman dengan nama julukannya? Saya termasuk salah seorang diantaranya. Saya biasanya memanggil nama tersebut karena orang disekitarnya memanggil dengan sebutan yang sama dan ia pun terlalu terbiasa sehingga mengenalkan diri dengan nama “tenar”nya. Terkadang karena terlalu terbiasa dipanggil dengan nama julukan, sampai yang bersangkutan menjadi maklum dan tidak mempermasalahkannya lagi.

Saya sendiri punya beberapa nama julukan baik ketika SD maupun SMA, mulai nama saya yang diplesetin jadi “Ireng” yang berarti hitam (padahal kulit saya ga ada hitam hitamnya) hingga “cung” singkatan dari cungkring karena saya kurus banget. Saat kuliah, sudah jarang ada yang memanggil dengan nama julukan. Yah kecuali adik-adik ketemu gede yang suka manggil saya “cipit” singkatan dari kata cici sipit. Padahal mata saya kan ga sipit!! *langsung berusaha ngegedein mata*. Untuk yang manggil dengan sebutan “cung” atau “cipit”, saya ga bisa ngelak sih, soalnya kenyataannya memang gitu๐Ÿ˜† .

Melihat video di atas kerasa ditampar kalau saya yang dulu pernah jadi korban bullying, bisa jadi sedang melakukan bully tanpa disadari. Terkadang tanpa disadari saya memanggil orang-orang disekitar dengan nama julukannya. Mungkin faktor orang disekeliling saya mengenalnya dengan sebutan itu sehingga saya ikutan memanggil dengan nama tersebut tanpa tahu artinya. Begitu tahu artinya pun, yang punya nama sempet mengelak bahwa artinya berbeda dan saya pun tetap memanggilnya dengan nama julukannya. Hingga suatu saat dia akhirnya meminta orang-orang disekelilingnya untuk tidak memanggil nama julukannya dan mengganti dengan nama aslinya. Tentu saja kita jadi aneh karena tiba-tiba dia mengumumkan hal ini. Sehingga saya pun mulai membiasakan diri untuk memanggilnya dengan nama asli.

Untuk kita yang memanggil dengan nama julukan, mungkin hanya ingin bercanda, ingin akrab, atau pun karena terlalu biasa. Tapi kita ga pernah tahu bagaimana perasaan si empunya nama, bahkan perasaan orang tua yang sudah ngasi nama dengan penuh doa, terus nama anaknya diganti gitu aja.

Yuk mulai manggil orang-orang disekitar kita dengan namanya, ganti nama julukan jadi nama asli. Mari kita rayakan nama kita.

30 thoughts on “Rayakan Namamu!!

  1. Nama adalah do’a jd ilang maknanya klo Yusuf jd ucup, Zulkifli jd panjul
    Deket rumah ada nama Muslim dipanggil penyok
    Kalo sy sih alhamdulillah blm pernah dipanggil aneh2
    Paling cmn nama panggilan kecil aja Nang

  2. Ampun -_- aku sering banget manggil temen pake nama julukan, kadang nama orang tua juga :’ dosanya aku. Tapi aku juga sering dipanggil jabrik, mandra, item, jangkung, tiang listrik, ibrahimovic -_-

  3. Aku pernah bahas topik ini di blogku juga. Sebagai korban bully waktu kecil, aku tahu engga enaknya dibully itu kayak gimana, jadi sebisa mungkin kita engga bully orang lain juga. Ada korban bully yang sampai traumatic dan ada yang sampai meninggal juga. Kasihan jadinya..

    • kalau ga salah aku pernah baca Wien. Memang di Bully baik fisik maupun verbal itu ga enak, kalau anaknya ga kuat memang bisa sampai meninggal๐Ÿ˜ฅ
      Soal nama julukan ini, terkadang akunya juga ga sadar kalau ini salah satu tindakan ngebully ><. Serasa diingetin banget nonton videonya

      • Iya Ir, bentuk bully apapun memang tidak pernah enak karena perasaan tiap orang beda-beda. Sayangnya sekarang ini banyak yang sepelekan hal beginian dan si korban bully dicap “baper” kalau cepat tersinggung๐Ÿ˜

      • Iyaaa…sekarang kalau sedih dikit dibilang galau atau baper, padahal itukan cara orang mengekspresikan emosi yang dia rasain

      • Iya. Makanya aku suka gimana gitu kalau ada yang bilang si A atau si B baper. Manusia kan memang diciptakan punya perasaan. Haha..

  4. Aku dipanggilnya Jo,Jojo, Jojon hihihi tapi aku fine2 aja sih ra. But yes some nick names agak genggeus ya ra. Btw iyalah kamu mana ireng2nya..mugkin karena nama “ira” plesetannya Ireng…hehehe

  5. namakua rawan bully an banget Ra, dari kecil udah biasalah, dan kayaknya pas kecil aku sebel juga sama namaku. Karena itu juga kali ya, seingetku gak mau ngejek nama orang, aku inget pengen ganti nama tapi gag bisa, dan tiap ngadu ke ortu dibilang nama itu artinya bagus sengaja kami cari nama seperti itu bla bla bla.Tapi sejak kuliah aku udah lebih cuek, dan lama lama malah suka. Seingetku sih aku belum pernah manggil orang dengan nama panggilamn yg aku bikin sendiri, tapi kalo ngikut panggilan yang disebut orang itu sendiri pas kenalan sama aku, ya kuikutin. Kayak temenku Muslim memperkenalkannya Muse ya kupanggil itu. Aku kecenderungan membully nya bukan dari nama sih, tapi ngejek ngejek gitu yg suka ikutan.

  6. Video itu memang sangat inspiratif :hehe. Dulu saya pernah juga sempat hampir dibully soal nama, tapi karena saya tidak memedulikan dan tidak menerima, tetap merujuk diri dengan nama asli, syukur alhamdulilah nama saya aman-aman saja dari ejek-ejekan :hehe. Menurut saya sih, kembali ke si pemilik nama, kalau tak mengizinkan ejekan nama itu berkembang, pasti dampaknya tidak akan jadi panjang. Cara paling mudah sih ya kalau dipanggil dengan nama selain nama asli, ya jangan gubris…

    • Aku kejamanan!!! Hahahaha. Itu parah banget yaaa ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ
      Sekarang sih aku bengong kalau ada yang masih manggil orang pakai nama orangtuanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s