Bali: Kuta

Saya terakhir ke Bali saat kelas 3 SMP. Udah lama banget!! Waktu ke Bali lagi, rasanya deg-deganπŸ˜† . Walau tujuan utamanya ke Ubud, tapi say amenyempatkan diri untuk nginep satu malam di Kuta. Kalau dari bandara sih sebenernya cuma butuh 10 menit buat ke sana.

Di Kuta saya menyempatkan diri untuk muter-muter. Maklum kalau dulukan bareng orang tua, diajaknya ke tempat wisata dan belanja terus. Sedangkan kali ini saya ke Bali berdua doang. Rasanya santai banget!! Kita sempet leyeh-leyeh dulu di hotel baru mikir mau maen ke manaπŸ˜€ .

Kalau di Kuta mau nyari hotel murah, ada Poppies line yang menyediakan banyak pilihan hotel di bawah Rp.300.000,-. Tinggal kita aja yang pinter-pinter milih. Masalahnya cuma satu: kalau cewe mesti hati-hati pas udah jam 9 malem, karena bakal banyak bule mabok. Selain itu, buat yang butuh tidur tenang, lebih baik milih penginapan yang deket jalan Pantai Kuta. Memilih penginapan di deket jalan Legian tentu bukan pilihan yang bagus karena di sana banyak bar dan pub yang buka sampai pagi. Kita yang milih penginapan di tengah-tengah aja masih bisa ngedenger suara musik ajeb-ajeb. Untungnya saya adalah orang yang gampang tidur. Mau seramai apapun di luar, kalau ngantuk sih tidur aja!!

Selama di Kuta saya dan teman seperjalanan Muti, muter-muter dari jalan Legian buat ngeliat Monumen Bom Bali. Untuk ke monumen ini, kita bakal ngelewatin jalan Legian yang kalau siang mah damai banget jalannya beda kalau malemπŸ˜€ . Lanjut dari monumen kita jalan ke Beachwalk Shopping Centre. Di sini banyak tempat makan yang mall banget kayak nanny’s, Tony Roma’s, atau Burger King. Kita sendiri sih cuma numpang ngadem aja buat ke arah Pantai Kuta. Ga niat deh jauh-jauh ke Bali buat muterin Mall.

IMG_1091Monumen Bom Bali

IMG_1094
walau panas tetep mejeng duluπŸ˜€

Ternyata walau siang mentereng juga, di Pantai Kuta tetep rame sama bule-bule yang leyeh-leyeh ataupun surfing. Salah satu pemandangan yang bikin bengong adalah saat ngeliat ada yang baca buku di sana! Yeay ternyata ga hanya saya yang punya keinginan buat baca novel di pantaiπŸ˜€ .

IMG_1104cerah

IMG_1284
kesampaian juga baca novel di pantai

Selain ke tempat-tempat di atas, saya juga menyempatkan diri ke Joger buat beli kaos. Saya suka banget beli kaos dengan tulisan daerah yang pernah saya datengin, udah kayak ngoleksi aja di rumahπŸ˜† . Terus nyobain makan di Nasi Pedas Ibu Andhika yang terkenal itu. Kalau kata saya sih rasa makanannya biasa aja, masakan rumahan gitu.

IMG_1294nasi pedas Ibu Andhika

Jalan dari Poppies Line ke Joger ini lumayan juga, terus kepanasan , akhirnya begitu mau balik ke Hotel kita milih buat ngadem dulu di Discovery Shopping Mall. Bedanya dengan Beachwalk Shopping Centre adalah belakangnya langsung ketemu pasir pantai!! Ga perlu nyebrang dulu buat nemu pantai. Jadilah sambil ngadem, ngeliatin biru pantai juga. Bahagia banget!!!

25 thoughts on “Bali: Kuta

  1. Iya nasi pedas rasanya biasa banget ya hahaha. Skrg aku udh rada males ke bali, abisnya bener2 ter expose gt sih gak damai kl jalan dsana ada aja yg nawarin ini itu kecuali tinggalnya emang yg jauh atau eksklusif gt kali yaπŸ™‚

  2. Saya sampe dua kali jalan ke Beachwalk Shopping Center tiga minggu yang lalu! Hihihihi. Daaan meskipun ke sana malem panas banget. Tapi tetep bikin kangeeen. Huehehee.

  3. Kangen ke Bali lagi tapi ngak mau di kuta rame hhahha
    Terahkir ke bali 7 tahun yang lalu ma mantan pacar yang udah ke laut ahahhaha..
    Kalau ada rejeki aku mau cari yang tenang tenang aja kaya di uluwatu semoga disana tenang….

  4. Mall Discovery itu emang top ya Ra hahaha, pas kami dulu di sana itu jadi mal favourit karena deket hotel tempat kami nginep dan bisa beli …Burger King hihi.
    Udah 4 taun lalu kami ke sana, ah kangen kami kebalikanmun dulu, ngetemnya di Kuta karena pantai, dan ke Ubudnya setengah hari doang ihik.

  5. Salam kenal ya Mbak IraπŸ™‚ Iya setuju banget, nasi pedas itu gak wah banget buat lidah suami dan saya juga. Dan bener tuh daerah Kuta sih skr isi nya bule2 mabok, dohh kacau deh. Paling suka di Ubud sih sekarang, masih lumayan damai hehehe

  6. dulu dari sanur ke kuta gak pake peta, gak pake tanya2, gak pake gps,, cuma modal papan ijo petunjuk jalan, dan akhirnya kayaknya dua jam sampe kuta😦 mana sunsetnya udah lewat haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s