It’s Too Personal

IMG_9682

Travel is finding out the reason to write, and more reason to live.

Dalam dunia penerbangan, dikenal istilah critical eleven, sebelas menit paling kritis di dalam penerbangan – tiga menit setelah take off dan 8 menit sebelum landing – karena secara statistik delapan puluh persen kecelakaan pesawat umumnya terjadi dalam rentang waktu sebelas menit itu. In a way, it’s kinda the same with meeting people. Tiga menit pertama sifatnya krtisi karena saat itulah kesan pertama terbentuk, lalu ada delapan menit sebelum berpisah – delapan menit ketika senyum, tindak tanduk, dan ekspresi wajah seseorang tersebut jelas bercerita apakah itu akan jadi awal sesuatu atau justru menjadi perpisahan.

Ale dan Anya pertama kali bertemu dalam penerbangan Jakarta – Sydney. Tiga menit pertama Anya terpikat, tujuh jam berikutnya mereka duduk bersebelahan dan saling mengenal lewat percakapan serta tawa dan delapan menit sebelum berpisah Ale yakin ia menginginkan Anya.

Kini, lima tahun dari perkenalan itu, Ale dan Anya dihadapkan pada satu tragedi besar yang membuat mereka mempertanyakan pilihan-pilihan yang mereka ambil, termasuk keputusan pada sebelas menit paling penting dalam pertemuan pertama mereka.

Saya berkenalan pertama kali dengan Critical Eleven sekitar tahun 2012, saat Ika Natassa lewat akun twitternya membuat twit panjang soal Travel. Tadinya mau saya tulis di salah satu jurnal dari journ(al)ey. Halamannya udah disediain, apa daya kelupaan buat ditulis. Perkenalan selanjutnya melalui kumpulan cerpen “Autumn Once More”. Di sana Ika kembali menceritakan mengenai Critical Eleven. Semacam makanan pembuka sebelum novelnya keluar. Saya sampai menulis cerita sendiri mengenai Critical Eleven di blog ini. Yah walaupun tentu saja tulisannya ga ada hubungan sama novel, tapi saya jadi tahu istilah baru๐Ÿ˜€ .

Membaca Critical Eleven adalah pengalaman yang sangat personal untuk saya. Bacanya mulai dari mewek, narik nafas, tutup novel, mikir, balik baca lagi, sampai bengong sepersekian detik. Lebay? Mungkin iya. Bawa-bawa perasaan alias baper? Mungkin iya. Tapi, saya benar-benar merasakan pergolakan emosi di novel ini. Apalagi ada beberapa kata-kata Ale – Tanya – Bapak Jendral yang membuat saya sejenak merenung dan meresapi kata demi katanya. Walaupun waktu bagian-bagian awal sempet agak bingung dan rada lama bacanya, tapi ditengah-tengah jadi ga pengen ngelepasin bukunya sampai tamat.

Tokoh-tokoh di Critical Eleven ini menurut saya humanis. Ga cuma ngomongin soal bahagia atau pun glamor terus, tapi juga permasalahan-permasalahan yang cukup dekat dan bahkan dialami sendiri oleh kita. Seperti sulitnya Long Distance Relationship (married or not), hubungan orang tua dan anak, hubungan saudara, ataupun hubungan antar pasangan. Karena itu pula, lagi-lagi saya merasakan bahwa novel ini sangat personal. Satu yang berbeda dengan novel Ika Natassa lainnya, tokoh utama ceweknya bukan banker!!

18 thoughts on “It’s Too Personal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s