Diatur oleh Emosi

Akhir tahun lalu, perilaku saya sering banget diatur oleh emosi. Contoh sederhananya adalah membuat laporan sekolah. Setiap mau mengerjakan atau merevisi, ada aja hal lain yang lebih menarik dikerjakan, seperti nonton drama korea, nonton tv series barat, nonton film, main game, serta bikin tulisan di blog. Ujung-ujungnya prokrastinasi dan terjebak di lingkaran setannya.

 Terus aku kudu piye?

Seringnya sih berusaha menyadarkan emosi dengan logika. Udah ga saatnya lagi bersikap childhish dan ngasi makan keinginan-keinginan tanpa usaha. Ujung-ujungnya jadi nerapin instant gratification. Mestinyakan bisa di-delay biar ga terlalu impulsif. Kalau lagi dikuasai emosi, berusaha ditentang sama logika. Kadang berhasil, kadang engga.

Sampai saya disatu titik jenuh. Iya, saking seringnya diatur oleh emosi sampai jenuh dan capek sendiri, karena ujung-ujungnya cemas dan ngerasa bersalah. Akhirnya saya mengatakan kepada diri sendiri, “kalau gini-gini terus mau sampai kapan? Apa sih sebenernya yang dikejer buat lima tahun ke depan?” *ini bukan pembukaan penawaran MLM atau network marketing ya*. Saya sampai berpikir, diri saya lima tahun lagi, bakal ngerasa berterima kasih ga ya sama diri saya hari ini? Saya akhirnya mulai mengatakan, saya mau melakukan semua cara agar diri saya di masa depan berterima kasih dengan diri saya hari ini.

Kata-kata “diri saya di masa depan berterima kasih dengan diri saya hari ini” beneran ampuh banget ngebuat saya mulai bergerak. Selain itu, biasanya paling susah itu memulai awalkan, jadi daripada saya sok sok niat tapi ga terlaksanakan terus, saya mulai melakukan apa yang saya sukai dulu dari tugas itu. Misalnya saja, saya paling susah bikin tulisan untuk bab satu usulan peneilitian, daripada saya mikir dan ngeliatin lembaran word kosong yang tetap kosong itu, saya memilih buat baca-baca artikel penelitiannya dulu. Lebih fokus ngebuat saya nyaman dengan tugasnya. Dari sana, mulai deh dapet ide buat bikin paragraf demi paragraf. Semoga usulan penelitian ini bisa segera selesai, aamiin.

30 thoughts on “Diatur oleh Emosi

  1. “diri saya di masa depan berterima kasih dengan diri saya hari ini”, bikin makjelb sih emang. Sering kita mikir kayak gitu tapi objeknya buat orang lain: kita membuat orang lain berterima kasih sama kita. Padahal kita juga perlu banget melakukan sesuatu ato at least menahan diri untuk tidak melakukan sesuatu yg kelak bikin kita thank to ourselves.
    Suka!🙂

    • Bener Nad, biasanya kitakan suka pengen orang lain berterima kasih sama kita sampai lupa diri kita bakalan berterima kasih ga ya sama masa lalu yg pernah kita jalanin dulu

  2. Makjleb dah perenungan calon Mak satu ini. Ayooo. Semangat Ra! Time management!

    Tapi memang pas awal skripsi aja dulu pusing. Apalagi ini tesis yak. Hahaha.

    Btw. Rumah blog baru gak bilang2 nih.

  3. mulai sesuatu yang gak biasa kita lakuin atau gak kita suka emang kadang susah . aku juga dulu gitu waktu awal mau mulai skripsi. pending2 terus ujug2nya nyesel buang waktu gitu aja.
    tetap semangat Ira. goodluck buat tesisnya🙂

  4. Semagat Ira! Gw juga lagi belajar untuk gak tergantung sama instant gratification nih. Ada notif dikit langsung baca, ada kelipkelip dikit langsung baca. Hidiiih. *lahmalah curcol
    Pokoke Semangatt!!😀

  5. Procrastination lagi jadi middle nameku juga nih. Padahal lagi banyak urusan tapi gak tau kenapa maleeessss banget ngerjainnya habis yang harus dikerjain bukan kegiatan paporit sih. Jadi cari2 alasan supaya gak ngerjain, ngulur2 waktu, payah deh. So I am “punishing” myself gak boleh ngapa2in seperti berkegiatan di socmed biar terpacu hahaha

    • Kadang memang perlu ya mbak Mikan ngasi reward dan punishment buat diri sendiri, biar kitanya disiplin dan ngebersin kerjaan yg ada. Semangat ngeberesin kerjaannya mbak🙂

      • Bangeeet Ra! Perlu banget habis memang defaultnya untuk sesuatu yang gak disenangi pasti nyari2 alasan utk gak ngerjain (at least in my case ya). Terima kasih banyak. Doaakan sayaa huhuhu

  6. Semangat mak, supaya cepet penelitiannya.
    Tapi sama juga sih, dulu saya mo skripsi, jg dihadang perasaan seperti itu.
    Salam kenal mak

  7. Ira…semangat ya!
    Aku ya klo lagi ngedrop yawda biarin aja ngedrop hahaha…ngasih waktu buat ngedrop tapi abis itu harus bangkit lagi. Mmm…ngumpul2 sama orang2 baru kayaknya cocok buat aku😉

    • Dari ngedrop ke bangkit laginya itu Dev yang suka butuh perjuangan lebih😆
      Biasanya kalau ketemu orang baru, dapet pandangan baru ya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s