Pasangan dan HP

03042011698ini sih kita lagi tukeran film๐Ÿ˜€

Saya mau cerita soal saya, pasangan, dan Hp. Zaman udah canggih, jadilah dengan hanya satu gadget (baca: hp pintar) semua bisa dilakukan. Hal ini tentu saja memudahkan kita sebagai orang yang membutuhkan informasi dan butuh ngirim cepet file ke orang lain. Ga perlu repot-repot buka laptop, kalau file kerjaannya ada di hp, tinggal kirim email dari hp. Ngoreksi kerjaan juga sekarang bisa dari hp. Canggih banget ya kalau dipikir-pikir, tinggal sekali sentuhan, semua bisa dilakukan (serasa lagi iklan).

Saya dan pasangan yang bernama Ingga ini adalah pasangan LDR (Long Distance Relationship). LDRnya sejauh apa? Sejauh Bandung dan Jakarta. Hihihihihi (siap-siap ditujes ama yang LDR-nya pada jauh). Udah gitu, Ingga ini hampir selalu pulang tiap weekend. Iya, saya bahagia banget๐Ÿ˜€ . Mangkanya walaupun LDR suka ga kerasa. Kalau kangen ya tinggal ngobrol via line atau whats app. Kalau pengen liat muka, tinggal video call aja via line. Zaman sekarang canggih banget ya. Ga kayak zaman saya SD – SMP kalau mau nelpon ke kecengan, kudu bisik-bisik karena telpon cuma satu kalau pun mau ngobrol panjang paling via surat๐Ÿ˜† .

Hp itu memang memudahkan hidup, tapi jadi suka bt kalau dilakukan saat lagi berdua. Suka sebel sendiri kalau orang yang diajakin ngomong malah serius buka email kerjaan kantor (iya, ini beneran email kerjaan loh -____-” !!) atau grup temen-temennya. Saya juga dulu suka heboh sendiri sih dengan teman-teman saya di grup whats app ataupun line, sampai saya sadar kalau keadaannya mulai ga sehat. Kita jadi sibuk masing-masing๐Ÿ˜ฆ . Walaupun udah saling ngingetin, tapi akhirnya tetep aja megang hp terus.

Akhirnya saya sendiri mulai ngebiasain diri untuk ga terlalu sering megang hp saat ngobrol sama orang tua, temen-temen, ataupun kalau lagi barengan dia. Paling mentok buka hp, kalau ada Whats app dari grup kuliah aja, baca bentar tutup lagi. Nah beda ama pasangan saya ini. Dia masih suka banget baca twitter, berita, cek email gawean, atau bacain Whats app grup temen-temennya saat lagi bareng saya. Kalau jarang-jarang sih dimaklumin, tapi kalau udah parah banget saya langsung protes๐Ÿ˜† .

Belakangan ini, kita akhirnya berusaha untuk ngurangin aktifitas ngotak ngatik hp demi manfaatin waktu bareng-bareng. Udah seminggu ga ketemu. Kalau ngobrol via hp-kan cuma bentar-bentar dan obrolannya standar banget karena biasanya sibuk masing-masing. Jadilah tiap minggu saya dan Ingga ngusahain untuk bikinย ketemuanย kita berkualitas. Hp sih emang masih disimpen di atas meja, tapi intensitas ngeliatnya ga sesering dulu, karena lebih menting nyimak obrolan pasangan. Hal ini membuat hubungan kita jadi lebih baik. Jadi ga banyak drama plus bisa tahu lebih soal kehidupan masing-masing selama seminggu. Selain itu berhubung tatap muka, kita jadi saling liat ekspresi wajah dan jadi tahu emosi yang ada di sana. Lebih hidup ekspresinya dari sekedar emoticon atau stiker di hp.

Saya jadi suka bengong dan sedih sendiri kalau ngeliat sekeliling. Kalau lagi nunggu makan, kadang pada heboh dan sibuk dengan hp-nya masing-masing. Diem-dieman gitu, kayak lagi pada berantem. Jadi ingat kalimat “mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat”. Sayang bangetkan kalau benda yang membuat hidup kita lebih simpel jadi bikin kita ga ngobrol seru sama temen-temen, jadi ga ngobrol sama orang tua, dan bahkan ampe sibuk sendiri saat ketemu pacar yang dikangenin.

5 thoughts on “Pasangan dan HP

    • iya mbak Noni,,,,mangkanya aku ama Ingga lagi berusaha banget ngurangin otak atih Hp. Kecuali kalau janjiannya emang mau ngerjain tugas bareng sih (dia sama kerjaannya, aku sama laporan kuliah)๐Ÿ˜†

  1. Kecanduan itu emang pelan-pelan sih ya Ra, aku juga dulu ngerasa bisa mengendalikan ubunganku sama gadget, karena aku kan socmed cuma ngeblog, jadi waktunya diatur pas malam setelah semua tidur atau subuh sebelum masak. Twitter cuma buat info macet atau nggak, fesbuk jaraaang bgt buka. Eh ketemu Instagram, kemakan ludah sendiri. Dan ketegur pas Ephraim bilang “Mak, I know your hobby beside cooking (bah dia kira aku hoby masak ahahaha) and reading,” kutanya apa, eh dia bilang “Looking at bapak iphone!” jadi dulu aku kalo IG an cuma bisa pake hape hubby, dan padahal itu cuma pagi dan malam kan. Kadang Ra, aku suka mikir, jauh lebih mending dulu pas HP cuma bisa buat telpon dan sms-an deh ihik

    • kata-kata Ephraim tuh jleb jleb jleb banget ya Mbak Sondang. Walau udah berusaha ga kecanduan, suka kebablasan juga yah mbak. Aku setuju tuh ama yang terakhir, lebih mendingan dulu pas HP cuma bisa sms dan telepon. Jadi interaksi tatap mukanya tetep sering

  2. Pingback: EF#3 – How Gadgets Affect My Life | Coklat dan Hujan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s