Dunia di Sekitar

Melihat video ini membuat hati ceria, bahagia, dan hangat. Begitu saya baca liriknya kok yah merasa tertampar sekali!! Pernah banget kan kita berada di posisi hidup ini ga adil atau kecewa sama apa yang menimpa diri. Terus berasa jadi orang paling sengsara di muka bumi ini *oke mungkin ini agak lebay*. Kita Saya suka lupa untuk bersyukur dan melihat sekitar, bahwa saya beruntung. Belajar ilmu syukur ini emang ga abis-abisnya, sama kayak belajar ilmu ikhlas dan sabar. Ujiannya sepanjang hayat #rauwisuwis.

Padahal kalau melihat sekitar, masih banyak orang yang ga seberuntung saya. Lewat lagu ini, saya disentil buat inget dan melihat dengan mata dan hati dunia di sekitar. Orang-orang yang ga seberuntung saya yang masih tetap bersyukur dengan hidupnya dan tetap bisa tersenyum.

Lalu teringat obrolan dengan salah satu adik ketemu gede, si oknum E. Kemarinkan dia sedang sakit dan masih sempet buat belajar. Saya sih udah wanti-wanti banget buat jangan maksain dan istirahat, daripada ntar dia tumbang benerankan. Kemudian dia bilang, kalau lagi pengen banget belajar dan mesti bersyukur masih di kasi keinginan buat belajar walau lagi sakit, jadilah dia tetep pengen baca buku dulu soalnya kalau sehat belum tentu kayak gitu. Jleb!! *lirik laporan yang ditunda tunda*. Saya ga mau kalah dong, kan khawatir yah udah badan panas malah belajar dan itu sudah jam 9 malam lebih yang mana udah saatnya dia istirahat. Terus dia kembali ngomong kalau masih bersyukur cuma demam engga ampe koma *pengen uyel uyel ini adik satu deh rasanya*. Udah gitu dia bilang kitakan perlu banyak bersyukur, siapa tahu nanti nikmatnya ditambah sama Tuhan. Jleb!! Duh emang belajar itu bisa dari mana aja dan siapa aja yah, termasuk dari si adik yang satu ini.

Kalau kata ending lagu maliq “Give me your love, your love, your love, So c’mon people let’s do it now“. Mari kita lebih banyak menyebarkan rasa sayang dan terus bersyukur 🙂

Talaga Bodas, Kawah Putihnya Garut

SAMSUNG CSCTalaga Bodas, Garut

Tidak hanya Ciwidey yang punya kawah putih. Garut juga punya kawah putih yang dikenal dengan nama Talaga Bodas. Perjalanannya sendiri lumayan membuat jantung berdebar-debar. Sepanjang jalan, saya tidak melihat ada papan yang menunjukkan arah ke Talaga Bodas. Selain itu jalannya masih sepi dan ada jalanan berbatunya. Lebar jalannya sendiri beneran pas dua mobil aja yang bisa lewat dan kudu mepet-mepet gitu. Kalau mepet deket dinding bukit sih ga masalah, kalau mepetnya deket jurangnya lumayan bikin dag dig dug :D. Menuju ke kawasan Talaga Bodas, kita akan melewati pemandangan yang indah berupa deretan kebun sayur yang seperti motif karpet. Selain itu kita bisa melihat Gunung Sadahurip atau yang terkenal dengan Piramida dari Garut *ga tahu bener ga tahu engga, tapi bentuknya aja sih yang mirip piramid*.

SAMSUNG CSCderetan kebun yang mirip motif karpet

SAMSUNG CSCGunung Sadahurip a.k.a Piramida Garut

Wilayahnya sendiri masih sepi dan asri. Untuk menuju ke lokasi Talaga Bodasnya, dari parkiran mobil kita masih harus jalan dulu. Jalannya sendiri ada dua macam, melalui jalan beraspal atau jalur tracking. Jalur tracking-nya sendiri pendek sih, tapi lumayan nanjak dan bikin deg-degan. Apalagi saya ngerasa salah kostum, ke sana pakai sendal jepit dan rok. Beneran ga mumpuni banget buat tracking -_______-;;. Mana sempet harus loncat pula karena jalan yang ada tangganya ngadep ke sungai *sayang ga sempet moto, karena takut si tasnya kejebur ke sungai*. Saat pulang, kita nyobain lewat jalan beraspal dan ternyata lebih jauh daripada jalur tracking 😆 .

20131226_120447jalan menuju Talaga Bodas

Talaga Bodasnya sendiri masih sepi banget!! Saat saya ke sana hanya ada beberapa orang yang sedang berwisata. Serasa belum banyak dijamah wisatawan. Pemandangannya juga indah banget. Serasa pengen naik perahu muterin danau 😀 . Oia, di sekitaran Talaga Bodas ini juga dibuat kolam kolam gitu loh, siapa tahu ada yang mau berendam di sana 😀

20131226_121358danaunya luas

20131226_121200
Pagar disekitar danau

Saat saya ke sana, sayangnya danau ini mulai dipasang pagar berwarna hijau. Sepertinya sih, karena kemarin-kemarin sempet ada yang tenggelem di sana, jadi aja dipasangin pagar buat keamanan. Tapi, saya tetep nakal, jadi loncat pagar buat mengagumi keindahan danau berwarna putih kehijauan ini plus deretan pohon-pohon berwarna hijau. Duh beneran cantik banget. Di Talaga Bodas, juga disediakan saung-saung dan tempat duduk. Jadi yang mau piknik dan bawa makanan, bisa bebas makan di tempat yang disediakan. Sayangnya, saya ga ngeliat tempat sampah. Jadi banyak botol berserakan gitu di saungnya 😦 .

SAMSUNG CSCIndah banget!!

SAMSUNG CSCga afdol kalau engga foto dengan latar belakang keren kayak gini

Kalau di Kawah Putih kita bakal melihat banyak saung makanan plus ramainya orang-orang yang penasaran dengan danau berwarna hijau tosca, di Talaga Bodas, kita bakal jarang menemukan orang berjualan dan ramainya wisatawan yang datang. Buat yang mau piknik, bawa makanan saat masih di Garut ya!! Saya dan teman-teman beneran kelaparan saat ke sana siang-siang 😆 .

SAMSUNG CSCduduk duduk menikmati pemandangan Talaga Bodas

Saat diperjalanan menuju mobil, saya melihat di sekitaran Talaga Bodas sedang dibangun rumah-rumah. Sepertinya akan dijadikan villa gitu. Sedangkan di parkiran mobil sedang di bangun saung-saung untuk berjualan. Tinggal bikin tempat sampah buat nampung sampah agar tidak mengotori wisata alamnya yang keren. Sepertinya saat saya ke sana lagi, Talaga Bodas akan lebih ramai dikunjungi wisatawan.

*Foto diambil dari kamera pribadi dan kamera Nuni