Cerita Burung Besi

Alhamdulillah, kondisi saya sudah semakin membaik dan mulai tahan liat monitor lama. Kemaren-kemaren masih suka pusing kalau kelamaan liat monitor. Jadilah sekarang mulai bisa update blog lagi😀.

Seminggu setelah lebaran kemarin, saya ada acara reuni SMP di Surabaya. Jadilah hari Jumat saya pergi naik burung besi alias pesawat ke Srabaya. Penerbangannya dijadwalkan pukul 07.30. Begitu jam 05.00 saya langsung bangun dan mandi dong, biar jam 6 bisa berangkat ke bandara. Oia , bandara Husein Sastranegara Bandung ini deket banget dari rumah saya di daerah pasteur, jadi 10 menit juga nyampe sih. Begitu turun ke bawah buat sarapan, saya baru ngecek hp dan ternyata ada sms dari Air Asia yang ngabarin kalo pesawat saya di reschedule jadi jam 11 siang. Dapet berita gini, saya sih naik ke atas, ganti baju, terus sempet ditelpon Air Asia yang ngabarin soal reschedule, kemudian lanjutin lagi tidurnya😆.

Jam 10.30 saya memutuskan untuk ke Bandara. Saya ini orangnya parnoan, takutnya bandara penuh banget dan ga keburu masukin bagasi, jadi aja begitu nyame bandara langsung ribet ga jelas liatin mana loket Air Asia buat ke Surabaya. Pas di cek, ternyata ga ada antrian, akupun tenang. Ambil boarding pass, masukin bagasi bayar airport tax, lalu memutuskaan buat langsung ke boarding room aja. Sempet ngemil dulu di coffee shopnya karena makanannya lebih murah daripada harus beli makanan di atas pesawat. Eh pas saya keluar coffee shop ada pengumuman dibagiin mcd dari air asia sebagai bentuk tanggung jawab karena reschedule jadwal pesawatnya. Berhubung masih kenyang dan bentar lagi boarding, mendingan saya bekel aja (ogah rugi).

Terus pas lagi mau ke pesawat, saya melihat kecengan zaman les dulu yang emang gawe di Air Asia Terus langsung serba salah, mau nyapa tapi takut salah orang, duh tapi kok makin ganteng ya? Akhirnya daripada akik salah mendingan mandangin doi aja deh :lol:

Paling sebel kalo lagi di pesawat itu, ketika lagi ga bawa kamera dan pemandangan sepanjang perjalanan di pesawat lagi keren-kerennya. Saat perjalanan ke Surabaya kemarin, cuaca sepanjang perjalanan hingga lewat Semarang tuuh cerah banget. Jadi saya bisa puas mandangin birunya langit dan laut. Saya sampai susah membedakan apakah yang saya liat itu langit atau laut saking birunya sama. Saya bahkan bisa melihat kepulauan Karimun Jawa dari atas pesawat. Melihat bibir pantai dan perpaduan warna mulai dari biru tosca hingga berwarna biru. Beneran keren dan bikin saya menahan nafas. Sayapun bisa melihat awan-awan dan daerah di bawahnya yang terlindungi oleh awan tersebut. Aaaaa keren banget pemandangannya.

Setiap kali saya terbang dengan si burung besi, selalu ada ceritanya. Kali ini saya dibuat terkagum-kagum oleh pemandangan sepanjang perjalanan. Kembali mengisi batere jiwa yang mulai lelah, mengisi kembali dengan semangat baru🙂.

9 thoughts on “Cerita Burung Besi

  1. Asiknya yang jalan-jalan huhu pengen jugaaa.. Kapan-kapan jalan bareng yuk teh😀 Eh, sekarang air asia ga bisa ga pake bagasi ya teh? Tadi cobain cek di promonya, trus ga bisa milih yang 0 kg bagasinya..😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s