Pekanbaru

20130606_054203

Hari Kamis lalu, saya pergi ke Pekanbaru untuk menghadiri acara nikahan sahabat SD. Saya sengaja datang hari Kamis karena ingin eksplore kota terlebih dahulu yang disambut dengan kerutan dahi dari teman-teman saya di Bandung. Menurut mereka yang berdomisili di sana, Pekanbaru itu ga ada apa-apanya. Bingung dong saya, secara ini tiket sudah di tangan dan ga mungkin di reschedule. Browsing lewat mbah google pun ga membantu sama sekali, karena memang bukan daerah wisata. Mulai putus asa, akhirnya saya memutuskan mau bawa laptop aja, biar bisa nugas di sana. Apa daya saat packing si laptop ini ga masuk aja gitu ke tas.

-_______________-.

Akhirnya memutuskan membawa perbekalan novel aja, berharap bisa diberesin selama di Pekanbaru. Selain itu berusaha ga bawa banyak barang di tas biar oleh-oleh dan titipan bisa masuk ke tas. Overall bawaan saya saat pergi cuma satu tas ransel dan satu kresek berisi oleh-oleh buat tante-tante saya di Pekanbaru.

Satu minggu sebelum keberangkatan, jam terbang saya di reschedule menjadi lebih awal 20 menit karena ada pergantian jam terbang oleh Air Asia. Saat itu saya diberitahukan melalui sms. Dua hari kemudian saya mendapat e-mail dan tiket pesawat dengan jam yang sudah di reschedule. Sehari sebelum keberangkatan saya juga ditelpon untuk memastikan saya sudah mengetahui reschedule jam terbang. Perhatian bener ini Air Asia, dari semua media dikabarin *kecup Air Asia*.

Selama di Pekanbaru apa saja yang lakukan? Istirahat secara fisik. Kalo psikisnya sih yang ada sempet kena culture shock karena masalah yang kemarin-kemarin itu sempet saya posting dan beberapa hal lainnya. Geleng-geleng mulu deh. Pelariannya? Tidur. Kerjaan saya selama empat hari tiga malam di sana kebanyakan emang di tempat tidur.

Mau nanya ada yang aneh apa di Pekanbaru, pada ngegeleng semua. Padahal setelah saya ulik, saya penasaran sama museumnya, sayang kemarin ga bisa masuk karena diburu kudu jemput tante ke Pasar. Soal pasarnya sih, minimal ga becek tuh udah bahagia banget saya. Saya juga nemu hal aneh di pasar, yaitu cara orang sana marut kelapa. Beda banget sama di Bandung😀. Jadi biasanyakan serabut kelapanya dibersihin dulu gitukan, di sana langsung dibelah dua, terus diserut gitu kelapanya biar halus, baru make alat gitu buat diperes kelapanya. Buat mesinnya sih di Bandung juga ada, tapi kalo buat nyerut kelapanya, ini nih yang beda ama di Bandung😀.

IMG_0303

Selain itu, saya melihat bahwa di Pekanbaru itu banyak bangunan unik. Bangunan-bangunan kece di sana itu adalah gedung pemerintahan, perpustakaan, serta bandaranya yang keren banget *kapan bandara Husein sekece itu yah?*. Buat saya yang biasa liat gedung di lahan seadanya, liat gedung di lahan gede dan dipercantik itu bikin saya pengen motret kemegahan gedungnya. Buat pecinta fotografi bangunan bakalan seneng deh hunting di sini karena bangunannya walau modern tetap diusahan ada unsur budayanya. Hal menarik lain yang saya lihat di Pekanbaru adalah banyaknya ruko (rumah toko) di setiap jalanan.

pagesuasana Bandaranya

page1sekilas bangunan yang ada di Pekanbaru

page3kiri-kanan penuh ruko

Untuk soal makanannya, ternyata unik-unik yah. Begitu mendarat di Pekanbaru, saya diajak tante-tanteku buat makan soto khas Pekanbaru di dekat perempatan ke bandara. Rasanya? Beda dengan soto lain yang pernah saya cicipi, enak!! Kuahnya ini terdiri dari bumbu rempah gitu. 

20130606_083155

Hari kedua saya diajak makan pecel yang katanya sih terkenal. Namanya pecel madiun, saya si hharapannya beneran pecel madiun gitu. Eh tahunya isiannya beda. Ada soun, lontong, tahu, sayuran, dan siraman kuah kacang dengan kecap. Rasanya enak!! Porsinya juga gede. Untuk ukuran saya yang sarapannya dikit, ini beneran porsi dua orang.

page2

Makanan lain yang saya coba adalah es duren. Kalau in isih kurang lebih sama kayak es duren di Padang yah. Jadi ada cincau kemudian di atasnya es serut kemudian ditambahkan durian yang telah di jus ditambah susu kental manis di atasnya. Sejauh ini saya lebih milih es duren di Padang😀

IMG_0309

Terus gimana sama nikahan sahabat SD saya yang berinisial Y itu? Saya baru pertama kali loh ke nikahan dengan adat Batak. Seru juga ngeliatnya. Soalnya nikahan adat Batak tuh beda banget ama nikahan biasa yang cuma salaman pulang. Walau saya ga ngikutin banget karena orang awam dan bengong banget, jadi saya melihat dari kejauhan. Setelah tanya-tanya ke adeknya sahabat saya, ternyata setelah pemberkatan pernikahan yang diadakan di gereja, baru dimulai ke nikahan nasionalnya ini. Nah ternyata pas nikahan nasional ini tetep ada aturannya. Jadi masuk ke dalemnya itu kudu segerombolan keluarga besar gitu, jadi disebutin marganya, terus disambut sama pihak mempelainya. Rombongan ini rata-rata membawa beras sama makanan *yang gw ga tahu buat siapa dan di taro di mana*. Saya takjub aja gitu ngeliatnya. Di sela-sela rombongan yang lagi siap-siap masuk ini, saya dan sahabat saya yang juga terbang dari Jakarta berinisial W nyuri-nyuri ngobrol dan salaman sama pengantin. Abis gitu kita ngacir ke tempat makan khusus muslim yang disediakan. Iya, jadi makannya juga dipisah gitu buat yang muslim ama yang non muslimnya, jadi aman deh kita makan. Pas lagi makan, saya ngeliat ternyata adik dan kakak Y ngikut ngantri makan. Pas ditanya kenapa ga makan di dalem, ternyata masih belum boleh makan dan panas banget. Jadilah mereka ngacir ke area makan khusus muslim :)). Pengalaman menarik banget buat dateng ke nikahan sahabat saya ini.

Collage 2013-06-08 20_38_26Happy wedding Y!!

Happy Wedding one of triple stupid’s member Y!!! Semoga diberikan kebahagiaan di pernikahannya yaaaa, aamiin.

*kalau fotonya burem-burem gitu, maafkan, masih belajar motret soalnya😀

4 thoughts on “Pekanbaru

  1. “….Pekanbaru itu ga ada apa-apanya” > ini bener banget Teh Ira, terutama untuk tempat wisata. Menurutku sih Pekanbaru memang lebih ke kota administratif gitu kali yah, soalnya mau dibilang kota wisata lah tempat wisatanya kagak ada, mau dibilang kota industri juga industri di sini gak banyak karna banyakan cabang-cabang kecil gitu (ya kecuali Chevron hehehe).

    Jadinya kalo ada orang mau datang berlibur ke Pekanbaru kadang aku juga heran sendiri, lah mau liburan kemanaaa? hehehehe..

    Next time kalo main ke Pekanbaru lagi, meet up ya kitaaa🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s