Jadi Turis di Kota Sendiri: Museum Pos Indonesia

20130220_122415

Flyer Museum Pos Indonesia

Masih inget cerita saya soal jalan-jalan ke museum Geologi? Iya postingan yang di bawah itu loh *keliatan banget jarang ngeblog*. Nah selesai dari sana, saya memutuskan buat menyeberang ke Museum Pos Indonesia yang berada di sebelah kanan Gedung Sate. Pekarangannya gede dan keren. Kalau dibolehin saya pengen nyobain piknik di Gedug Sate :)). Bangunan tua yang masih berdiri kokoh dan terawat itu beneran menyenangkan ngeliatnya.

page

Masuk ke sini kita cuma perlu nulis di daftar tamu aja terus turun ke bawah deh. Awalnya rada serem juga karena museumnya harus turun tangga memutar gitu dan langsung dihadapkan sama …. kotak pos.

—-__________________________—-

Emang sih nama museumnya, museum pos, tapi kenapa juga mesti yang pertama diliat tuh kotak pos berwarna orange yang udah tidak terawat? *lelah*. Saat masuk lebih dalam ternyata emang awalnya ditunjukin macem-macem kotak pos. Paling gede kotak posnya dari negeri Sakura, Jepang. Setinggi saya aja itu kotak posnya *takjub*.

20130220_130142

Masuk lebih dalam ada patung-patung pak pos dan warga gitu dilanjut jenis-jenis sepeda yang dulu digunain buat nganter surat. Lagi-lagi cuma bisa bengong dan lanjut foto-foto :)). Begitu beres foto-foto liat ke dalem, ruangannya suram banget TT___TT. Ga ada pajangan perangko di dislaynya. Perangko yang dipajang di lemari perangkonya juga perangko lama. Udah menguning gitu. Ga keliatan ada perangko yang keluaran terbaru. Padahal saya ngincer banget bisa ngeliat perangko-perangko baru.

page1

Paling pengen nangis waktu ngeliat tempatnya yang berdebu dan ga keliatan ada papan informasi. Kalau kayak gini mau ga mau jadi ngebandingin sama museum filateli di Singapur deh!! TT____________TT. Beneran miris. Padahal koleksi perangko kitakan beraneka ragam dan bagus-bagus. Apalagi yang edisi kemarin 100 tahun Bung Karno dan Bung Hatta,,itu harta saya banget loh di rumah.

Ngelilingin museum ini saya hanya butuh waktu 15 menit saking kesel sama bete ngeliatnya. Saya sih lebih senang kalau dikelola dengan baik museumnya. Bayar juga ga papa deh, toh kalo museumnya bagus, yang dateng juga pasti banyak, jadi bakal balik modal.

One thought on “Jadi Turis di Kota Sendiri: Museum Pos Indonesia

  1. Pingback: Jadi Turis di Kota Sendiri: Selasar Sunaryo | Coklat dan Hujan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s