Jadi Turis di Kota Sendiri: Museum Geologi

20130220_120313

Jadi sebenernya saya dapet jatah libur selama 2 minggu dari kampus yang sempet kepotong empat hari karena tugas UAS di kumpulin hari Kamis dan kegagalan pergi ke Semarang TT__TT. Bete? Pasti dong!!! Orang udah seneng banget bisa ke Semarang, udah beli tiket, eh batal dong karena sahabat saya batal dan mama ga mau melepas anak cewenya solo backpack ke Semarang TT__TT.

Untuk menghibur hati yang sedih ini, saya dan sahabat yang batal pergi memutuskan buat ngider di Bandung aja. Tapi ga mau ke mall, karena selain terlalu mainstream, kita pengen jadi turis lokal. Tempat yang kita datangi pertama kali adalah Museum Geologi.

Saya janjian dengan sahabat saya buat ketemu di depan Gazibu. Saat itu ada calon Gubernur lagi orasi dan theme songnya adalah gangnam style dengan lirik yang diubah. Tanggapan saya pas ngedengernya “ga kreatif amat sih pake gangnam style -___________-“. Untung belum hits banget harlem shake, kalo udah hits, curiga pada harlem shake-an di Gazibu *ga bisa dibayangin kek gimana kalo itu massa pada harlem shake-an*.

Yah yang orasi, sok aja sih. Walau prinsip saya tetep ga mau pilih wakil rakyat yang bikin macetin jalan. Ini belum jadi pemimpin aja udah macetin jalan, gimana kalo udah kepilih coba?! *keluh*. Walau jalanan padet, saya belagak tuli aja ga dengerin yang pada gangnam style-an. Begitu sahabat saya nyampe, langsung melarikan diri kita ke Museum Geologi.

Di sana ternyata lagi banyak anak SMP yang study tour. Rame pada ngantri. Saya? kita sih beli tiket seharga Rp.2.000,- (karena masih mahasiswa) dan bisa langsung masuk museum.

20130220_103147tiket seharga Rp.2.000,- saja!!

Museumnya sendiri terdiri dari empat ruangan, di mana setiap lantai terdapat dua ruangan. Ruangan yang di lantai 1 ini disebelah kiri ngomongin soal bumi, mineral, tanah, bebatuan, lempengan, dan gunung dari tiap pulau di Indonesia gitu. Sebelah kanannya adalah soal zaman purba. Jadi ada soal manusia pertama dan juga ada fosil dari binatang purba gitu. Secara keseluruhan lantai satu ini menurut saya kurang terlalu menarik. Mungkin bagian liat fosil T-rex itu emang menarik dan jadi ajang foto-foto, tetapi yang disayangkan banget itu benda-benda yang dipamerinnya berdebu dan terlalu banyak tulisan, jadi kurang pas informasinya. Selain itu ditulisnya cuma Bahasa Indonesia. Padahal pengunjung museum itukan ga cuma turis lokal, tapi juga ada dari luar negeri. Sayang banget aja sih.

pageLantai satu Museum Geologi

Di lantai dua, terdapat dua ruangan lagi. Sebelah kiri, sama seperti lantai satu tadi, cerita soalΒ bumi, mineral, tanah, bebatuan, lempengan, dan gunung yang ditampilkan dalam versi modern. Selain itu ada video interaktifnya juga. Keren? iya!! Walau ada beberapa video yang coba dipencet, tapi ga berubah dong. *korban PHP video interaktif museum -____-*. Selain itu di ruangan ini ada permainannya juga sih, tapi ga ngerti gimana cara maennya, karena ga ada petunjuk penggunaannya. Seenggaknya di ruangan ini saya merasakan museum geologi sedang mencoba mengubah tampilannya agar menjadi lebih komunikatif serta informatif. Walau begitu, menurut saya masih kebanyakan tulisan di ruangan ini. Untuk ruangan satu lagi,,belum dibuka buat umum karena masih dalam tahap renovasi.

20130220_114846liat ini langsung keingetan pasangan!! (LOL)

20130220_115058sabahat saya diantara gerombolan anak SMP

page1lebih keren dari penjelasan di lantai satu

20130220_115427game yang keren tapi geje

Secara keseluruhan,,,masih perlu peningkatan emang biar makin kece museumnya. Suka sedih liat museum berdebu gini, ada PC buat nambah informasi, tapi informasi yang disajikan sama aja sama yang dipajang, dan tetep cuma ada Bahasa Indonesia di sana. Coba ada pilihan bahasa daerah sama bahasa Inggris, kan lebih informatif lagi yah. Walau begitu saya bahagia, karena banyak banget anak SMP yang ngantri buat masuk museum. Museum masih memiliki daya tarik, minimal buat ngisi LKS study tour. Percayalah, ntar bakal kangen loh jalan-jalan ke museum terus seseruan bareng temen-temen *curhat*

20130220_120928

One thought on “Jadi Turis di Kota Sendiri: Museum Geologi

  1. Pingback: Jadi Turis di Kota Sendiri: Museum Pos Indonesia | Coklat dan Hujan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s