Patah Hati

Semua orang kemungkinan besar dalam hidupnya pernah patah  hati. Ralat. Saya pernah patah hati. Ga perlu jauh-jauh, liat postingan saya sebelumnya juga udah pada nyadarkan yah saya patah hati sama apa? Patah hati itu bukan perkara mudah buat deal with it. Kenapa saya ngomongin soal patah hati? Ini semua tak lain dan tak bukan efek baca blognya mbak Poppies yang nyeritain soal sebuah blog yang berisikan hari-hari patah hati seseorang bernama “Me” di blog 27 Days of Heartbreak. Saat pagi-pagi saya membaca blog tersebut, saya brebes mili ngebacanya. Beneran sedia tisu sebelum baca blog ini.

Membaca blog ini, saya berasa “awww ini gw banget!!”. Apalagi kalau inget-inget zaman saya patah hati dulu. Mulai dari nangis kejer, mewek tiap inget si mantan, males datengin tempat-tempat in memorial, ampe misuh-misuh. Hal yang saya lakukan saat patah hati adalah nulis di buku diary!! Maklum zaman itu belum ada internet. Hp aja masih segede tempat pensil :)). Walau kemudian sempet sih masa-masa di mana nulis blog yang tendem sama friendster trus isinya lirik lagu semua yang merupakan curcolan saya *tutup muka malu*. Friendster mulai banyak orang? Saya pindah ke Facebook yang saat itu masih baru. Nulis gede-gede di wall dan juga notes. Beneran labil banget :)). Facebook mulai penuh? Saya pindah ke WordPress. Jadi emang dasarnya saya bikin blog di wordpress cuma buat curcol patah hati selow, melow, galau gitu *toyor diri sendiri*. Beneran masa labil yah :)).

Selain pelariannya ke nulis, pelarian lain saya adalah ke jalan-jalan. Mulai dari ngemall sendiri ampe liburan sendiri. Mangkanya liburan tuh menjadi sesuatu yang penting buat saya. Serasa kabur sejenak gitu :)). Udah gitu, untuk mempersubur rasa patah hati, saya nonton mulai dari tv series ampe film drama. Mau ceritanya sehappy ending apapun, tetep aja buat saya mewek dan merasa dunia ga adil.

Beberapa tahun kemudian, saat saya liat-liat lagi, duh sumpah yak, lebay banget :)). Apalagi kalau lagi duduk sama sahabat-sahabat saya dan bahkan salah satu mantan saya. Ketawa – ketawa kenceng banget ngebahasnya juga. Dulu, saya mungkin ga sampai berpikir, bahwa beberapa tahun kemudian, saat saya ketemu lagi dengan si mantan, kita bisa nertawain apa yang pernah terjadi.

You never believe when there is a time, when you meet again, you can laugh out loud about what happen in the past.

Picture taken from here

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s