Pulau Pramuka (Hari Kedua)

Hari kedua di Pulau Pramuka, saya bangun kesiangan sehingga ga nyari matahari terbit😦. Saat keluar kamar, ternyata angin berhembus kencang, mendung, dan permukaan laut sedang pasang. Sempet foto-foto di tepi lautnya. Kemudian berjalan-jalan sebentar. Baru tahu ternyata di Pulau Pramuka masih ada tempat yang kayak hutan karena ga ada jalan setapak menuju sana. Akhirnya hanya bisa jalan sampai dermaga yang satu lagi. Saat melihat ke bawah, air lautnya cukup jernih sehingga bisa liat karang. Menarik nih kayaknya snorkeling di sekitaran pulau. Sayang kita ga sempet snorkeling di sekitar pulau. Maklum ikut rombongan diving sihπŸ˜€.

makanan selama di sana

Setelah berjalan-jalan, sampai ke penginapan udah disediain makan pagi. Makan paginya nasi uduk plus telur dan perkedel. Enak!! Makanan di sini disediakan oleh pihak hotel. Jadi udah all in gitu kayaknya. Hehehehe. Selesai makan, ternyata sempet ujan angin dululah, dan terjebak di gazebonya. Jadilah pada mengobrol dan mulai kenal dengan rombongan-rombongan iniπŸ˜€. Setelah makan rencana hari ini, diver-diver mau kembali turun sebelum pulang. Kita sebenernya boleh milih mau ikutan diver ini dan diturunin di Pulau Keramba, atau di Pulau Pramuka aja ngeliat penangkaran penyu dan cari kegiatan sendiri. Ah berhubung ngider pulau kurang lebih udah *terjunnya doang yang belum* jadi kita memutuskan ke Pulau Keramba.

Di Pulau Keramba ini, selain merupakan pusat budidaya ikan, juga terdapat restoran apungnya. Budidaya ikan di sini macem-macem, mulai dari kerapu, bawal, kakap, bandeng, dan kepiting. Kita bisa membeli ikannya di restoran apungnya. Oia di sini juga ada hiu loh yang tinggalnya disatuin ama kerapu. Saat nanya ke orang yang ada di Pulau Keramba kenapa kedua binatang ini disatuin, jawabannya simpel banget “kan sama-sama ikan, jadi ga papa di satuin”. Gw hanya ber-oh ria dengan kebenaran ini. Bener juga, hiukan ga akan buas kalo ga nyium darah –“. Puas ngelilingin pulau, baru deh duduk anteng sambil makan, minum, ngobrol, dan foto di restoran apung. Di restoran ini juga saya mengajarkan ponakan yang belum pernah makan kepiting/ rajungan gimana cara makan rajungan. Seneng banget deh ponakan makan rajungan. Tiga rajungan abis doi makan sendiri!! Dari restoran apung ini, kita juga bisa melihat Pulau Pramuka loh.

Satu jam setengah kemudian, para diver kembali ke Pulau Keramba dan sempet ngemil, ,ngeskrim, beli ikan, plus ngobrol-ngobrol dulu. Baru deh kita kembali ke Pulau Pramuka. Dari kemarin, saya selalu terkesan dengan cara pengemudi perahu ini memarkirkan perahunya di dermaga. Tempat dia memarkirkan perahu kalo ke halangan perahu laen, tinggal didorong dan digeser sampai perahuny abisa parkir. Coba kalo parkir mobil kayak gini, bisa diamuk masa :)).Sampai villa, yang laen pada mandi dan packing, saya cuma ngeluarin barang aja buat dikumpulinπŸ˜€. Setelah membereskan barang-barang, makan siang udah tersaji aja. Huah jago banget in iyang masak. Tahu aja pada kelaparan. Hahahaha.

Pulau Pramuka

Berhubung kita masih punya waktu dari setelah makan sampai kapal ferry dateng, kita menyempatkan untuk melihat penangkaran penyu sisik yang berada di bagian belakang pulau. Β Sebenarnya penangkaran ini tutup setiap hari Minggu, jadi kalo mau ke penangkaran penyu, selain hari ini yah. Saya kemarin ke sana saat hari Minggu dan sepi aja gitu –“. Untung ada yang jaga tempat dan berbaik hati membukakan pintu tempat penangkaran penyu, sehingga kita bisa melihat-lihat. Sayangnya kita ga dapet informasi apapun. Saat melihat kolam-kolam ini, terdapat banyak penyu dengan berbagai ukuran. Mulai dari tukik (penyu kecil-kecil) hingga penyu dewasa. Sempet mikit, kok yang dewasa tetep ada dan ga dilepas yah? Selain penyu, ternyata di penangkaran ini juga membudidayakan mangrove. Jadi mangrove kecil-kecilny adi tanem dulu di sini, kalo udah agak gede baru ditanem di pinggir pantai. Biar ga rusak kali yah?

Setelah puas melihat-lihat penyu sisik, kitapun kembali ke Villa sambil menunggu ferry. Eh kok pas liat barang bawaan, makanan masih banyak yah, akhirnya kita keluarkanlah itu makanan-makanan untuk meringankan bawaan. Mulai dari cokelat, milo dan kopi sachet-an, roti tawar, selai, cokelat, tim tam, tao kae noi, hingga krupuk. Lengkap deh kayak piknik. Baeknya lagi adalah dive master kita ampe nyari air panas dan gelas dong buat kita nyeduh minuman sachet ini. Hihihi seru banget deh ngumpul, ngobrol, dan makan kayak giniπŸ˜€.

Saat udah kenyang dan makanan mulai menipis, mulai bingung mau ngapain lagi. Eh pas banget loh itu ferry dateng juga. Nama ferry-nya adalah Vincent2. Ferry Vincent2 ini lebih kecil dari Predator, kemudian bagian dalemnya beda banget ama Predator. Kalo di Predator tempat duduknya kayak naek bus, kalo di sini kayak angkot, adep-adepan :)). Selain itu kesan yang saya dapat lebih wauw furniturenya dari Predator. Sampai ada tv dan juga karaokean lah x_x. Kalo kamar mandi sih di Predator juga ada loh kamar mandi. Saat naik Vincent2 saya kuat loh duduk di dalem. Karena udaranya lebih nyaman daripada Predator kali yah? Selain itu berhubung anak kecil ini pada heboh, saya juga jadi lebih rileks. Jadi berasa naek roller coaster ajaπŸ˜€.

Senang deh bisa lihat pantai lagi setelah beberapa bulan kangen akut sama pantai. Bisa kabur sejenak dari Bandung, bisa punya kenalan baru, dan bisa nyicip pulau lain yang berada di Kepulauan Seribu. Next destination semoga bisa ke pantai yang lain, bisa ke pulau yang lain, dan bisa nambah banyak temen baru lagi, aamiin.

(end)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s