Sebelum Terlambat

Pagi ini gw dikejutkan dengan pesan singkat dari seorang kawan gw. Awalnya ingin rasanya gw ngelabrak orang dan berkata “gw udah bilangkan dari awal bla bla bla” plus sumpah serapah yang akan keluar dari mulut manis ini. Beruntung gw kudu mandi dulu sebelum buka PC dan itu ngebuat gw punya waktu buat mikir, buat ngeliat masalah dari sudut pandang lain, dan menenangkan diri gw yang panas ini. Gw juga beruntung diajarin tata krama yang baik sama orangtua, sehingga ga langsung ngedamprat anak orang di media sosial manapun.

Ketika gw sedang menenangkan diri inilah, I try to put my foot in his shoes and I wonder I used to be like that too, worse maybe. This guy try to stop when he not ready with his feeling, me? I already had relationship when I knew that I’m not ready. Setelah gw menyadari hal ini, gw jadi ngerasa gw ga pantes ngehakimin ini cowo. Walaupun masa yang kita berdua alami berbeda (gw pas SMA dan dia pas udah gawe), tapi perasaannya kurang lebih sama. Perlu gw acuning jempol, dia menghentikannya tepat sebelum memaksakan sesuatu yang belum tentu bisa bikin kedua pihak bahagia.

Di sini, gw jadi ngerti gimana perasaan mantan gw dulu itu. I feel sorry about that dan kayaknya mantan gw ini ngerti banget (secara dia lebih tua dari gw XD) bahkan sampai saat ini silaturahmi gw dan mantan gw ini masih lancar. Kebayang yak dewasanya dia.

Gw yang berada dibangku penonton ini tahu gimana kondisi kedua temen gw ini. Gw ngerti gimana perasaan pihak cewe dan cowo, pemikiran-pemikiran yang mungkin ada di sana. Disaat gw beres siap-siap, gwpun tahu bahwa gw ga ada hak juga buat ngedamprat pihak cowo, bahkan gw juga ga ada hak apapun buat ikut campur. Gw di sini hanya pihak yang nonton, pendengar, dan cuma membantu naro masalahnya di atas meja, supaya kelihatan. Mungkin ini kali yak perasaannya jadi seorang konsultan ketika lo tahu sebuah masalah dari sudut pandang yang berbeda, bahwa yang bisa lo lakuin cuma itu.

Gw bersyukur, karena sebenernya temen-temen gw ini adalah orang-orang yang kuat dan bisa survive, dan semua ini terjadi sebelum terlambat, sebelum keduanya sama-sama sakit, sama-sama ngerasa terjebak. Standing ovation for both of youπŸ™‚. Seenggaknya sebelum terlambat, keputusan itu udah diambil, ga kayak gw yang butuh waktu dua bulan sebelum sadar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s