Perpus dan Mall

Kemarin Selasa gw, sahabat, dan kakak ketemu gw (orang-orang yang emang biasa bersama ke Jakarta) kembali berjalan-jalan ke Jakarta. Kalo biasanya naek kereta, kali ini ke Jakartanya naek travel. Alasannya agar lebih mudah mencapai perpustakaan Universitas Bina Nusantara (Binus) yang berada di Anggrek. Hehehe maklum kita pada ga terlalu kenal Jakarta. Apalagi gw dan kakak ketemu gede gw yang bener-bener buta Jakarta. Untuk travelnya, kami memutuskan naik Daytrans. Berhubung masih pada punya kartu mahasiswakita dapet diskon 10% yeay!! Bahagia. Apalagi mengingat bahwa sebenernya gw bukan mahasiswa lagi dan kartu mahasiswa gw udah kadaluarsa, tapi ternyata tetap bisa digunakan :p. Total biaya keberangkatan adalah Rp.63.000,-.

Perjalanan selama 3 jam ini sempet rada molor karena ban mobil sempet bocor dan ga ada dongkrak di mobil. Untung ga lama ada Daytrans juga yang mengarah ke Kebon Jeruk (Binus). Pindahlah kami ke mobil itu. Kalo diliat-liat sebenernya keren untuk difoto loh :p. Sampai di Daytrans Kebon Jeruk, kita bertiga cengok dulu karena bingung mau ke mana. Bener-bener buta arah. Hahahahaha. Setelah bertanya, akhirnya kita tahu di mana letak kampus Binus Anggrek. Sempet tersesat ke kampusnya yang laen, tapi untung ga jauh. Ternyata,,,itu kampus letaknya emang ga jauh dari Daytrans, cuma 300m-an. Hahahaha.

Begitu masuk kampusnya udah berasa orang kampung ngeliat kampus gede. Maklum, kampus di Bandung kecil-kecil dan ga sekece ini. Apalagi kampus gw. Mana ada di kampus gw masuk perpus secanggih di perpus Binus, kudu nempelin KTM buat bisa masuk. Terus ruangannya bikin betah banget. Kesimpulannya, gw akan sangat betah ngerjain tugas di perpus kampus ini. Bener-bener berasa studi banding kampus. Hahahaha (ketawa miris ngebandingin ama kampus sendiri). Untuk koleksi buku, nah baru kerenan kampus gw, karena agak membingungkan banget pembagian koleksi bukunya. Walau tetep ngeces ngeliat ditiap meja ada dua colokan yang bisa buat nyolok charger laptop dan hp *ngelap aer liur*. Oia tujuan kita jauh-jauh dari Bandung ke kampus ini adalah karena sahabat gw pengen ngeliat data perusahaan yang dia teliti yang ada di skripsi mahasiswa di kampus ini. Buat memperkaya data perusahaannya kayak latar belakang perusahaan dan kawan-kawan.

Setelah urusan sahabat gw beres, bertolaklah kita ke Gandaria City. Tetep yak maen ke Jakarta wisatanya ngemall. Hahahaha. Dari Binus Anggrek kita naek taxi. Deket yak ternyata. Soalnya cuma bayar Rp.26.000,- dan itu udah kena macet-macetan bentar. Di Gandaria City, tetep ke sport station berharap ada sepatu yang dikeceng dan ukuran kaki gw juga ada. Sepatunya nemu, ukurannya engga. Jauh-jauh ke Jakarta, ternyata tetep ga nemu deh itu sepatu impian TT____TT. Sebelum keliling Gandaria City, kita sempetin ngemil dulu ke Sushi Tei. Gw tahu di Bandung juga ada sih Sushi Tei, tetapi yang bikin beda adalah karena gw punya voucher sejumlah Rp.100.000,- dan cuma bisa dipake di Jakarta doang. Jadi sebelum kadaluarsa, mending dipake tuh voucher. Mesennya, lumayan sih yang harganya agak mahal dan kitanya juga ga terlalu mikirin harga *efek punya voucher*. Setelah dikurangin nilai vouchernya, perorangnya cuma perlu bayar Rp.20.000,- saja!! Kapan lagi makan di Sushi Tei cuma bayar segitu perorang? Hahahahaha. Bahagia.

Puas ngemil (yups, ngemil, mana kenyang makan sushi soalnya :p). kita muter-muter dulu Gandaria City (Gancit). Masuk ke toko yang ngejual perlengkapan travelling, gw dan kakak ketemu gede gw pada ngiler maksimal. Barang-barang inceran ada semua. Mikir, mikir, mikir, akhirnya memutuskan someday we’ll be back. Terus gw ketemu stiker sapi dong di sini. Kalo di Bandung, mau gw ubek-ubek juga ga nemu, di Gancit,,gw nemu!! Langsung kalap deh itu. Hahahaha. Kakak ketemu gede gw nemu toko yang ngejual kaos tokoh komik Marvell. Langsung galau seketika karena mupeng beli tuh kaos. Nemenin dia mikir, kita masuk Gramedia dulu. Tetep yah bok, mau ke mana aja, Gramedia dimasukin terus. Udah kayak pegawai gramednya aja yang suka studi banding toko. Ternyata yah, di Gramedia Gancit lagi-lagi kita menemukan buku-buku yang jarang ada di toko buku di Bandung. Kakak ketemu gede gw mulai galau lagi, karena buku incerannya yang ga ada di Bandung ada semua di sini. Akhirnya keluar Gramedia, kita semua nenteng belanjaan. Hahahaha.

Puas dari Gramedia, kita memutuskan buat keliling lagi sampai lantai paling bawah dan nemu Lotte Mart. Sebenernya lagi-lagi Lotte Mart ini ada di Bandung, tapi jauh, jadi kita memutuskan buat ngeliat aja ke dalem, sekalian beli minum. Ternyata Lotte Martnya gede banget!! Untuk bagian produk import-nya juga banyak pilihan. Kakak ketemu gede gw bahagia nemu botol aneh yang belum dia punya. Gw dan sahabat seneng banget nemu minuman yang ada di film My girlfriend is Gumiho (yeps Kdrama) dan langsung mikir buat beli. Walau akhirnya pilihan gw jatuh ke minuman kaleng susu soda yang kata kakak ketemu gede gw lebih enak. Puas lliat-liat, kitapun membayar belanjaan kita dan keluar.

Tadinya dari Lotte Mart ini kita pengen makan Burger King, ternyata udah ga ada. Sedih deh kali ini ke Jakarta ga ketemu tempat ngeburger yang belum ada di Bandung ini. Akhirnya kita memutuskan buat makan di KFC. Hahahaha. Beres ke KFC, kita ngeliat tempat makan yang belum ada di Bandung sekalian mo nyari bekel buat nanti makan malam di dalem travel, pilihan kita jatuh pada Breadlife. Puas muter-muter Gandaria City, kitapun memutuskan untuk pulang ke Bandung. Tadinya kita masih bingung mau naek travel atau naek kereta. Berhubung kita keluar udah jam 16.30, kayaknya ga mungkin juga yah ke Gambir, jadi kita memutuskan naek travel Cipaganti aja yang emang deket dari Gandaria City.

Di Travel Cipaganti ini, kita kebagian yang jam 17.30 dari Arteri Pondok Indah. Lagi-lagi gw masih bisa memakai kartu mahasiswa gw dan mendapat diskon Rp.10.000,- untuk pelajar, jadi kita cuma membayar Rp.60.000,-. Sempet nonton channel Korea dulu di ruang tunggu travelnya. Terima kasih kepada Cipaganti yang memiliki tv dengan satelit Indovision. Hahaha. Begitu pukul 17.30, kita dipanggil buat naek ke mobil. Ternyata cuma kita bertiga dong! Langsung pada ambil posisi enak buat tidur. Walau ternyata di km57 ada tambahan penumpang 2 orang. Sampai di Bandung jam 21.00. Langsung deh ngojek sampai rumah. Pengalaman yang menyenangkan mengeksplore kota yang satu ini bersama keduaorang iniπŸ™‚.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s