every relationship has its own happiness

Terkadang mau ga mau ada rasa iri menyelip kalo melihat foto orang-orang yang pacaran dipajang di FB ama pihak cowo. Ada pertanyaan “kok dia ga gitu yah?” dan berpikir kalo kita tuh jarang foto berdua. Yah baik gw maupun pasangan gw ini kalo dilihat-lihat sedikit berbeda dibanding pasangan lain *kalo ga mau dikatain aneh*. Pasangan gw ini jarang ngegombal, walau sekalinya ngegombal suka bikin gw bingung dan melengos, begitu juga sebaliknya dan diakhiri kita hi five bareng. Efek keseringan ngedengerin temen-temennya dia ngegombal disekitaran gw kali yah, jadi rada ga berasa gitu :p. Dia juga bukan pasangan yang romantis, yang saben malem minggu suka candle light dinner atau makan di tempat yang bisa melihat view Bandung. Pernah gw bertanya kenapa ga pernah makan di tempat kayak gitu, jawaban dia adalah “kita mo makan, bukan mo lihat pemandangan lagian porsi makannya dikit”, gw lagi -lagi bengong dan geleng-geleng ampe suka mikir ini kudunya yang perhitungan gw atau dia sih secara yang punya darah perhitungan tuh gw *mulai ngomongin suku*.

Suka sedih? Hihihi suka sih, apalagi kalo melihat kita emang sedikit berbeda dengan pasangan lain. Lucunya kami berdua ini sama-sama tipe yang ga suka kalah, setiap hal maunya menang. Begitu juga kalo lagi adu argumen dan berdiskusi. Sampai salah seorang temen pasangan gw suka ngira kita lagi berantem. Kita juga jarang foto berdua karena rada susah, soalnya tiap lagi makan berdua, kita duduk selalu adep-adepan, jadi rada ribet kalo mo foto berdua. Pasangan gw ini juga bukan orang yang suka ngobrol di meja makan kayak gw, jadi tiap kita makan bareng ya cuma makan. Malah seringnya ngobrol seru tuh di motor! Rada absurb emang.

Setelah banyak membandingkan, melihat-lihat, dan merasakan, gw jadi sadar bahwa setiap hubungan itu memiliki kebahagiaannya masing-masing. Gw ga bisa ngebandingan si A lebih bahagia atau si B lebih bahagia karena yang mempersepsikan kebahagiaan itukan yang ngejalanin hubungannya. Di saat mereka lebih senang seperti itu, ya berarti memang itu kebahagiaan mereka. Dengan segala kelebihan dan kekurangan yang dimiliki gw dan pasangan gw, ya itulah kebahagiaan kita. Dikala masih ada kekurangan pada diri gw ataupun pasangan gw ya itulah yang akan kita perbaiki untuk menjadi lebih baik lagi. Lagian bukannya yang terpenting itu adalah mengetahui bahwa kita saling sayang dan saling mencintaikan? *set dah bahasa gw!!*. Kayak kata Nicholas Sparks “loving someone and having them love you back is the most precious thing in the world“. Bagaimana itu diperlihatkan adalah seni masing-masing orang yang menjalaninya.

5 thoughts on “every relationship has its own happiness

  1. waaahh aku malah sempet kagum sm kalian yg sepertinya selalu terlihat akrab dan g pernah berantem. hehe…
    gpp ra, tipe cowo kan berbeda2. aku jg suka berharap lebih sama cowo yg aku suka tp aku coba mikir sisi2 positif dia, misalnya dia cuek tapi setia ato dia cuek tp dia baik banget sm kita. aku suka mikir bahwa setiap orang gda yg sempurna. dan kalo mikirin kebalikannya, misalnya dia romantis tp ternyata bisa selingkuh. naudzubillah yaa.. hehe
    lagipula, klo cowo lebih sering romantis sm kita. kita jd udah kebal sm keromantisan dia. jd ga berkesan lg gitu.. hehe tp klo cowo cuek, sekalinya romantis, bakal berkesan banget. hehehee
    ya intinya sih, menerima dia apa adanya dan berpikir seperti yg dijudulπŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s