Melarikan Diri Ke Pulau Tidung (Bag. 2)

Di hari kedua ini, pagi-pagi gw, pasangan gw, dan kakak ketemu gede gw bangun pagi-pagi dan jam setengah 6 kita udah ngegoes sepeda ke Pantai Timur di Pulau Tidung. Tujuan kita adalah mencari matahari terbit buat difoto terus dijadiin kado buat sahabat kita yang ulang tahun saat tanggal 1 Januari *met ultah yah bu :D*. Sampai di pantai sepi dong dan mendung (T_T). Kita sih berpikiran positif kalo matahari akan muncul sekitar pukul 6, jadilah gw dan kedua orang ini menunggu di tengah-tengah jembatan yang menghubungkan Pulau Tidung Besar dengan Pulau Tidung Kecil yang horor abis itu *baca: Jembatan Cinta*. Setelah duduk manis 30 menit, hasilnya matahari tetep ogah keluar *maaf sobat kadomu tak mau muncul*. Setelah itu foto-foto bentar sama teman-teman lain yang menyusul pergi nyari matahari terbit dan kita kembali ke rumah penduduk.

Ga ada mataharikan? - Photo taken from my camera

 

Sampai di rumah, makanan udah siap! Menu sarapannya adalah nasi goreng+tempe bacem+telor+teh manis anget. Enakkk. Beres makan, yang cowok bersiap-siap dengan barang-barangnya, yang cewe bersiap ganti pake baju renang masing-masing. Ga lama, pemandu kita, Om Jay dateng bawain peralatan snorkeling. Langsung deh kita nyerbu buat nyari peralatan snorkeling yang paling pas buat kita. Sekalian gw belajar menggunakan snorkle ke pasangan gw. Maklum selain rada horor efek gw ga bisa berenang, serem aja kalo gw ga bisa napas yang benar saat di tengah laut dan gw panik. Sementara kita asyik mencari goggles, snorkle,Β  life vest, dan fin, Om Jay ini mengurus kapal yang akan kita pake dan juga menyediakan makan buat ntar siang kita makan di tengah laut. Setelah semua beres, barulah kita melaut.

Siap-siap nih - Photo taken from Rista and Teh Puri

 

Tujuan snorkeling kita adalah di sekitar Pulau Payung. Kalo dari Jembatan Cinta kita bisa melihat pulau ini dari kejauhan. Di awal 15 menit snrokeling yang laen udah pada mulai melihat karang-karang di bawah sana, sedangkan gw masih belajar ga panik saat di dalem aer. Sempet naek ke atas buat nenangin diri, terus turun lagi, mulai seneng ngambang, mulai belajar pake goggles dan membiasakan diri napas pake mulut, baru deh mulai berani ngeliat ke dalem aer. Makasi banget atas kesabaran pasangan gw dan prestasinya yang membanggakan telah membuat gw bisa masuk ke aer laut dan malah mulai ketagihan snorkeling *standing ovation*. Soal karang-karangnya, indah loh!! Malah sempet nemu karang yang mirip kayak otak manusia, subhanallah.

Snorkeling!! - Photo taken from my camera

 

Capek snorkeling,Β  naek ke kapal dan makan siang. Abis makan siang malah asyik berjemur dan foto-foto. Gw dan temen gw satu lagi sudah merelakan kulit kita kebakar dan berniat mengadakan pemutihan kembali saat balik ke Bandung. Pemandu kitapun memberikan pilihan apakah masih mau tetep di sekitaran pulau payung atau mau nyari tempat snorkeling yang laen. Tentu saja kita memilih yang kedua. Tempat snorkeling yang kedua ini ada di dekat Pulau Tidung Kecil. Di sini kita bisa ngeliat karang dan bahkan memegangnya! Efek dangkal banget soalnya. Gw sendiri aja nabrak 3 karang saking deketnya ama permukaan air laut slain itu gaya gw berenang masih yang penting maju *pemula*. Karang-karang di sini banyak yang memutih dan ada yang mati, tapi di sini lebih banyak ikan kecil-kecilnya daripada di Pulau Payung. Puaslah bermain air hari ini!

Sampai di rumah, sebagian pada lanjut buat loncat indah dari Jembatan Cinta, sebagian seperti gw memilih mandi, dan sebagian lainnya memilih santai sejenak sebelum menggoes sepeda ke arah Barat. Setelah mandi, gw dan dua orang cewe lainnya berleha-leha di tempat tidur dan kemudian memutuskan buat mencari bakso. Jauh-jauh ke Pulau Tidung, tetep pengen ngebakso :p. Ternyata, saran gw, mending ngemil snack bawaan aja deh. Baksonya kurang nendang. Rasa kuahnya ga ada rasa kaldunya, hanya garam dan vetsin. Mi ayamnya pun hanya mie-nya yang enak.Β  Saat kita pulang ke rumah dengan sedikit menyesal mengeluarkan duit 10.000 buat bakso, yang pergi loncat indah udah pulang dan bahkan udah mandi. Jadi kita segera ambil sepeda dan menggoes ke arah Pantai Barat.

Kliatan enakkan?! - Photo taken from my camera

 

Ternyata, jarak rumah ke Pantai Barat adalah 2,5km. Lumayan jauh yah. Di sini jalannya berbeda dengan ke arah pantai Timur. Lebih berpasir dan kayak jalan setapak gitu. Pas awal nyampe rada bengong dan berpikir ‘gini aja yah pantainya?’. Tapi asyiklah buat maen aer walau harus hati-hati karena banyak bulu babinya. Selain asyik, ternyata saat melihat foto, spot fotonya banyak! hahahahaha. Kalo mau ke Pantai Barat ini, kita bakal nemu BTS yang cuma ada satu di Pulau Tidung ini, yaitu BTSnya Indo*at.

Saat matahari mulai terbenam, saat itulah kami pulang ke rumah. Di rumah makanan sudah siap tersaji! Senangnyaaaa. Tahu aja perut sudah lapar efek menggoes 5km :d. Walau tahu jam 8an kita mau bebakaran di deket pelabuhan, tidak menyurutkan gw dan yang laen untuk makan banyakπŸ˜€.

Baru aja beres makan dan leyeh-leyeh sebentar sambil pada pijet dan maen capsah plus nonton tv, Om Jay udah dateng buat ngajak kita BBQan di sekitar pelabuhan. Aheyyy akhirnya bebakaran ikan juga!!! Walau yang gw sedihkan adalah kita cuma bebakar ikan dan cumi doang, ga ada udang kesukaan gw😦.

Photo taken from Jemmy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s