Janji

ada yang bilang kalo yang namanya janji itu kayak hutang. harus di bayar.

tapi, kadang gw berfikir kalo janji yang diucap di mulut itu cuma asal ngomong doang. ga usah jauh-jauh, kadang gw juga begitu kok. tapi gw baru menyadari sesuatu. ketika gw berjanji dan lupa akan hal itu, ada loh satu orang yang ga lupa akan janji gw itu, yaitu orang yang gw janjiin. karena gw sadar, ketika gw berjanji, gw memberikan sebuah harapan ke orang lain. kebayanglah ketika harapan itu diberikan dan dipupuk terus setiap harinya, dan ternyata harapan itu pupus,,,,its really hurt!!!

sekarang? gw sendiri mulai berbenah diri untuk ga asal janji. gw selalu berpikir ulang ketika gw punya janji. ga mudah, tapi bisa gw lakuin pelan-pelan. gw juga mulai nyadar banget kalo janji itu utang. kalo duit sih masih mending masih bisa di cari untuk gw lunasin, kalo hal lain? itukan ga gampang buat gw cari atau gw temuin lagi.

gw juga mulai tidak memupuk apa yang terkadang orang janjiin ke gw. karena gw tahu, orang itu punya keterbatasan dan gw ga mau membuat beban terhadap orang tersebut. jadi akan lebih enak untuk gw dan dia kalo gw ga terlalu nganggep janji yang diucapin orang lain. minimal gw ga jadi terlalu berharap dan orang lain ga perlu terlalu terbebani

cheers!

4 thoughts on “Janji

  1. iya bener bgt, Ra!
    yg namanya janji itu mudah diobral tapi susah ditepatin …
    palagi yg namanya jaman skrg bnyk orang yang suka ngobral janji dan diobralin janji, maksudnya diobralin janji di sini dimintain berjanji untuk melakukan sesuatu. Aku paling ga suka yang mintain janji, biasanya aku jawab, “Insya Allah”, soalnya aku takut kalo ternyata dengan kehendak Tuhan aku ga bisa nepatin janji, ya aku ga mau ngasih harapan ke orang itu ….

    Dan kita juga ga usah terbuai sama jani-janji yang dilontarkan orang2 juga. Tau sendirilah, manusia itu ga pernah luput dari kesalahan, jadi ga usah dianggep serius janji-janji mereka daripada sakit ati tar kalo ga kejadian (setuju sama pendapatmu lah pokoknya, ga usah terlalu berharap sama janji orang, hehehe)

    Intinya berjanji itu cuman cara iblis/setan untuk menyesatkan manusia, tapi kalo bersumpah itu lain ceritanyaπŸ˜€

    • hiihihi curcol nih mas eriekπŸ˜€
      anyway thanks for the comment,,senang ada yang setuju.
      oia ‘insyaAllah’ juga kan 99% iya,,it’s kinda promise too loh sebenernya. cuma bedanya, apabila ada yg lebih penting dari itu dan mendesak, apa boleh buat dibatalkan

  2. hihihihi …
    emg sih kalo secara semantik insya Allah itu sama aja dengan janji, tapi di dalam budaya kita, insya Allah itu artinya “belum tentu dan gak janji, tergantung sikon”πŸ˜€ sedangkan arti dari janji itu dalam tradisi kita adalah “harus”, tapi kadang2 janji itu disalahgunakan sebagai pernyataan pemaksaan terhadap sesuatu, misalnya ada orang yang nyuruh temennya berjanji untuk melakukan sesuatu buat dia.

    Jadi aku lebih prefer “Insya Allah”, bukan karena bebannya lebih enteng lalu kita jadinya ngeremehin, tapi lebih karena jawaban seperti itu lebih diplomatis daripada kata janji yang terlalu radikal, toh kita ga bisa memprediksi masa depan kek gimana. Wallahu ‘alam ^^

    • hihihi betul betul….aku setuju tuh ama ulasan di atas, Insya Allah itu terlihat lebih diplomatisπŸ˜€
      yah sebetulnya yang namanya janji itu kan terucap dari yang ngasi janjinya, bukan harus dipaksakan dari pihak yang pengen dapet janjinya,,itu sih pemaksaan mas namanya.

      thanks for sharring loh,,semoga memperkaya kita berduaπŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s