Garut = gatel-gatel

oke mari kita kembali ke hari Sabtu sebelum gw ke Surabaya *2 minggu yang lalu yah berarti*. hari itu gw ke Garut untuk menjadi fasilitator family gathering. tugas gw sebenernya ga ribet-ribet amat. gw harus selalu senyum, memperhatikan kebutuhan-kebutuhan dari para peserta dan keluarganya, mempersiapkan kunci kamar dan mengetahui letak kamar peserta *biar pada tahu kamarnya di mana dan ga riweuh-riweuh gitu*, dan yang terakhir adalah mengajak keluarga karyawan untuk berjalan-jalan mengelilingi kota Cipanas Garut menggunakan delman. biar ga sekedar jalan-jalan, panitia membuat konsep games city orienting. jadi beberapa keluarga dijadiin satu tim dan berlomba-lomba mendapatkan kata dari 5 pos dan kemudian setelah kata-kata itu dibentuk menjadi kalimat diserahkan kepada pihak acara.

itulah kurang lebih job desk gw saat menjadi fasilitator di Garut. kata gw cukup simple apabila gw tidak mendapatkan musibah yang aneh. kalo sekarang gw inget, gw bakal ngakak-ngakak aja gitu. jadi gw kan diharuskan ikut naek delman gitu. dengan pedenya gw duduk di depan sembari tetap menyemangati ibu-ibunya dan pada semangat pula. di pos pertama gw masih oke-oke aja duduk di depan. di pos kedua gw mulai melihat sesuatu –> ekor kudanya suka masuk ke delman dan menyebabkan gw kena rambut-rambutnya yang rontok. gw ampe bersin-bersin, suara gw mendadak ilang dan mata gw mulai berair. di pos empat keadaan gw udah mulai kacau dan gw udah panik. tapi tetep gw kudu kliatan biasa-biasa aja dan semua ini bukan hal yang parah. di pos ketiga, gw udah mulai bisa sabar dan menenangkan diri serta menenangkan ibu-ibu yang panik dan kesian ngeliat mata gw beraer dan merah banget. di pos ketiga, keempat, dan kelima untungnya gw masih bisa bertahan dan tetap ketawa-ketiwi, haha-hihi ama yang lain. walau harus gw akui, gw ga bisa megang penuh situasi dan menjalin hubungan baik dengan ibu-ibu yang lain karena perhatian gw terbagi efek mata merah ini.

begitu nyampe di hotel, ibu-ibu gw anter buat coffe break. udah gitu gw ke tim acara buat nanya ada yang punya obat tetes mata ato engga. saat ketemu anak acara, dia kaget dan prihatin banget liat keadaan gw dan ternyata leher gw mulai memerah dong tanda gw alergi! tapi gwnya sih ga sadar dan masih fokus ama mata gw. dia buru-buru ngeHT panitia yang alen minta panggilin gw medik karena gw kena ALERGI KUDA!!! keknya yang pada ngedenger di HT antara prihatin, bingung, dan pengen ketawa ngedenger gw alergi kuda. gw aja yang ngedengernya ampe cengo’ dan segera mengkonfirmasi kalo mata gw cuma merah. barulah gw diberitahu kalo leher gw juga memerah yang berarti gw alergi. pas gw liat duduk perkaranya, semua jadi berfikir gw alergi kuda.

tim medik segera dateng naek motor dan mempertanyakan gw kenapa. terus gw ceritain duduk perkaranya kalo keknya gw kena alergi gara-gara kena rambut dari ekor si kuda. kebayang ga lo kalo itu rambut pasti banyak kotoran kudanya yang nyangkut, secara kena-kena ama BAB-nya si kuda. tim medik sih langsung tanggap dan mengerti kenapa gw gatel-gatel dan maa memerah, yaitu karena tuh rambut rontok bikin sial bukan karena gw alergi ama kuda! gwpun di kasi bedak buat ngilangin gaetl-gatelnya.

terus gw segera dipaksa buat di lobi hotel biar ga kena angin dan gatel-gatel gw ga nyebar. ah ingin ngebubuhin bedak purol rasanya!!! awalnya gw ga enak banget karena gw ninggalin job desk gw sebagai fasil. argh ga enak banget gw malah bikin pusing panitia! oia gw dipaksanya langsung ama bos yang ngehire gw buat pindah. dia bingung gitu ngeliat keadaan gw. huhuhu tambah ga enak >,<. maapkan gw pim, ngebuat elu jadi panik v,v. terus gw ditanyain ‘kok lu bisa alergi kuda si Ra?’ gw ajah ga tahu!!!! dan gw masih berpikir bahwa gw ga alergi ama kuda, tapi ama rambutΒ  rontokan ekornya itu loh!!! di lobi gw ditanyain tim managemen juga ada apa dengan gw, kok bisa alergi kuda dan gw ga nyadar. kembalilah gw ngejelasin kalo gw ga alergi kuda! ada-ada aja deh alergi kuda. memang membikin banyak orang bingung dan tertawa dengan jenis alergi aneh ini.

tentunya panitia-panitia pada bingung, karena notabene panitianya emang udah sering banyak ngajak gw kerjasama waktu zaman ospek kampus ampe ke bumi perkemahan dan gw baik-baik aja 3 hari di bumi perkemahan, jalan di hutan, penuh lumpur, dan kena rumput-rumput tinggi. emang dasar kondisi gw lagi ribet dan emosi tak seimbang kali yah? menyebabkan badan kaga bisa di ajak kerjasama. semoga temen-temen yang ngehire gw kemaren pada mau ngehire gw lagi. gw akan lebih memaksimalkan diri kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s