where’s my blood come from

okay, mungkin ini udah cukup basi, mengingat gw nemenin nyokap pulang kampung udah sekitar sebulan yang lalu. tapi lebih baik terlambat kan yah daripada engga sama sekali?

di tengah hiruk pikuk ketidakjelasan gw saat pertengahan bulan Maret, gw memutuskan buat nemenin nyokap gw pulang kampung. kampung nyokap gw ini berada sekitar setengah jam dari kota Solok, Sumatra Barat. nama kampungnya adalah Supayang, berada di kaki Gunung Talang. akhrinya setelah 2 tahun ini gw bolak balik di kawasan Jawa, kemaren gw menemani nyokap melanglangbuana ke Sumatra. sebenernya ini perjalanan bukan buat jalan-jalan sih, karena memang ada yang kudu nyokap gw urusin di Suapayang. gw sih cuma nemenin nyokap dengan berharap memperlancar urusannya dan hunting foto.

saat awal tiba di kota Padang, gw masih biasa aja dan mengerti apa yang mereka omongin. terus gw juga ngelihat sisa-sisa gempa Padang tahun 2009. Hiks sedihnyam ternyata masih belum di urusin, gedung-gedungnya masih runtuh aja gitu dan ga di bangun lagi. setelah bertemu dengan teman nyokap dan sodara gw, barulah kami pergi ke Supayang.

nyampe di Supayang udah malem, jadi yang ada gw ngobrol bentar ama sepupu nyokap yang gw kenal (berhubung Pak Tuo ini emang tinggal di Bandung dan gi ada urusan di Supayang), udah gitu gw tidur deh. gw baru menyadari sesuatu keesokan harinya.

oia perlu gw ingetin kalo orang Minang itu menganut sistem Matrilineal, jadi keturunan itu jatohnya dari pihak nyokap, bukan bokap.  pagi-pagi saat gw bangun, gw udah di ajakin jalan-jalan ngelilingin kampung -untung sempet mandi dulu-. saat diajak ngelilingin kampung, gw baru sadar banget bahwa, dari sinilah gw berasal, inilah kampung gw, inilah daripada separo darah gw berasal, di kampung inilah nyokap gw dulu sempet tinggal sebelum akhirnya pindah ke Bandung.

gw kepikiran aja, bahwa gw tau beberapa budaya minang, tapi yang gw ga tau, adalah budaya kampung gw sendiri. sedih banget gw mikirin bahwa gw kayak ga tau darimana gw berasal. alhamdulillah gw di kasi kesempatan buat kenal darimana separo darah gw berasal. seperti apa kampung nyokap gw ini. tentu aja, gw jadi belajar banyak hal, mengetahui budaya daerah gw lebih baik lagi. jadi gw ga cuma tau kebudayaan standar orang minangnya, tapipengetahuan soal budaya kampung nyokap gw.

di sans ge baru sadar, kalo gaya ngomong dan beberapa bahasanya gw ga ngerti. aksennya beda banget ama orang yang tinggal di Padang. kalo di inget-inget sepanjang hidup gw, gw ga pernah tinggal di Sumatra Barat. sejak gw lahir, gw udah jadi orang perantauan dan akhirnya berdiam di tanah Jawa ini. akhirnya kemaren, gw di kasi kesempatan ama Tuhan buat lebih mengenallagi, darimaan darah gw ini berasal.

cheers!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s