Diri yang Baik

gw baru aja nonton Pak Mario Teguh dan ada kata-kata yang sudah cukup lama gw lupakan. lupa ga gw pelajari lagi, lupa bahwa pertemuan-pertemuan bisnis gw memperkaya diri gw. biasanya gw selalu diingatkan untuk menjadi diri yang baik, diri yang berkualitas luar biasa dan belakangan hal ini mulai hilang. gw sendiri ngerasa kalo belakangan gw lebih suka berkeluh kesah, melihat sesuatu dari negatifnya, mulai ga ikhlas dengan apa yang gw lakuin. yups udah harus ngewash pikiran gw dengan datang ke pertemuan, baca buku, dan mendengarkan kaset.

kembali ke topik awal. gw diingetin ama Pak Mario Teguh soal menjadi diri yang baik. gw sadar banget belakangan ini gw banyak nuntut, pengen orang kayak A, kayak B, begini, begitu, tetapi gw lupa untuk nanya ke diri gw sendiri, gw kayak gitu ga yah? gw lupa pada kalimat “apabila anda ingin orang lain benar, anda harus menjadi pribadi yang benar dulu“. tadi kata-kata itu diucapkan Pak Mario Teguh “apabila ingin orang lain baik kepada anda, anda harus baik dulu kepada orang lain“. kata-kata itu sering sekali diucapkan oleh orang yang sukses dan yang telah menjalaninya dengan kerja keras. tiba-tiba gw kayak di bangunin dari tidur panjang gw beberapa bulan ini, bahwa gw ga kayak gitu, gw kebanyakan mikir negatif ke orang, ga liat sisi positifnya. maafin gw yah kalo pada ngerasa gw berubah banget beberapa bulan ini.

menjadi orang yang baik dulu, menjadi orang yang benar dulu, baru kemudian kita bisa bilang orang itu benar atau baik. maksudnya adalah apabila kita ga suka diceng-cengin orang lain, kita ya jangan ngeceng-cengin orang lain. kalo kita ga suka di bohongin, ya kita jangan ngebohongin orang. kalo kita ingin dihargai, kita harus menghargai orang lain dulu. apabila kita ingin sukses, sukseskan orang lain dulu. apabila kita mau orang lain ramah ama kita, kita juga kudu ramah ama orang. hukum timbal balik itu beneran ada, hukum sebab akibat, kausalitas.biasanya gw aja suka ga sadar diri ngehina orang, kayak gw yang paling baik, padahal bisa aja gw juga kayak gitu. bila kita ingin orang lain inget kita, kitanya dulu yang kudu inget ke mereka.

menjadi diri yang baik dulu, dan orang lain akan baik kepada kita. dalem banget dah tuh kata-kata. Rasulullah aja pernah bilang sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang berguna untuk orang lain.

cheers!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s